Kekerasan berkobar di Mesir setelah hasil resmi pemilu diumumkan

KAIRO (AP) – Massa membakar markas kampanye salah satu dari dua politisi kepresidenan Mesir pada Senin malam dalam pemilu putaran kedua yang akan menentukan pemimpin baru setelah pemberontakan rakyat tahun lalu, tanda pertama kerusuhan setelah pemungutan suara menghasilkan kandidat yang memecah belah.

Serangan terhadap kantor Ahmed Shafiq terjadi hanya beberapa jam setelah komisi pemilihan umum negara itu mengumumkan bahwa dia akan menghadapi kandidat dari Ikhwanul Muslimin, Mohammed Morsi, dalam pemilu putaran kedua 16-17 Juni.

Putaran kedua antara Shafiq, perdana menteri terakhir yang digulingkan Presiden Hosni Mubarak, melawan Morsi, yang didukung oleh gerakan Islam paling kuat di negara itu, adalah skenario mimpi buruk bagi ribuan warga Mesir yang turun ke jalan tahun lalu untuk menuntut perubahan rezim dan kebebasan. . dan kesetaraan sosial.

Banyak dari mereka yang mengaku revolusioner mengatakan mereka tidak ingin kembali ke rezim lama atau pemerintahan agama.

“Pilihannya tidak boleh antara negara agama dan negara otokratis. Lalu kami tidak melakukan apa pun,” kata Ahmed Bassiouni, 35, yang duduk di tengah protes yang semakin meningkat di Lapangan Tahrir di pusat kota Kairo.

Di lingkungan kelas atas di Kairo, gerombolan pemuda menggunakan batu bata untuk menghancurkan jendela markas besar Shafiq, melemparkan tanda-tanda kampanye dan merobek poster-posternya. Kemudian mereka membakar gedung tersebut. Tidak ada laporan korban luka. Polisi menangkap delapan orang.

Kampanyenya menyalahkan para pendukung kandidat sayap kiri Hamdeen Sabahi, yang berada di urutan ketiga dalam pemilu, dan para pendukung kandidat lain yang kalah, Khaled Ali, yang memprotes hasil pemilu pada Senin malam di Lapangan Tahrir, pusat pemberontakan tahun lalu. .

Shafiq, yang juga mantan komandan angkatan udara, dipaksa keluar dari jabatannya sebagai perdana menteri oleh pengunjuk rasa tak lama setelah jatuhnya Mubarak. Sejak saat itu, ia menampilkan dirinya sebagai sosok yang dapat memulihkan ketenangan negara yang dilanda protes yang terkadang disertai kekerasan dan memburuknya keamanan dalam negeri selama 15 bulan. Dia menyatakan tidak menoleransi aksi protes, hal ini mencerminkan latar belakangnya di militer dan rezim sebelumnya, yang menindas protes dengan kekerasan brutal dan memenjarakan lawannya.

Tak lama setelah para pengunjuk rasa menggeledah kantor kampanye, truk pemadam kebakaran dan polisi tiba ketika beberapa ratus pendukung Shafiq berkumpul di luar gedung, memegang fotonya dan meneriakkan slogan-slogan menentang Ikhwanul Muslimin, yang menguasai parlemen dan kini mencalonkan diri sebagai presiden.

“Persaudaraan adalah musuh Tuhan!” teriak orang banyak.

Pemilihan umum Morsi-Shafiq adalah sebuah kontes polarisasi. Hal ini mencerminkan konflik antara Mubarak, yang merupakan perwira angkatan udara seperti Shafiq, dan kelompok Islamis yang ia penjarakan dan siksa selama bertahun-tahun berkuasa. Namun hal ini tidak diikutsertakan oleh sebagian besar aktivis muda dan sekuler yang memimpin pemberontakan tahun lalu.

Komisi tersebut melaporkan pada hari Senin bahwa Morsi memperoleh hampir 5,8 juta suara, atau hampir 25 persen, sementara Shafiq memperoleh 5,5 juta suara, atau hampir 24 persen. Sabahi, seorang sosialis, menempati posisi ketiga dengan 4,8 juta suara, atau sekitar 21 persen. Tempat keempat ditempati oleh tokoh Islam moderat Abdel-Moneim Abolfotoh. Jumlah pemilih sekitar 50 persen.

Di Lapangan Tahrir, beberapa ribu pengunjuk rasa meneriakkan slogan-slogan menentang penguasa militer yang mengambil alih kekuasaan setelah penggulingan Mubarak. Para pengunjuk rasa sering bentrok dengan tentara dalam protes jalanan yang telah menewaskan lebih dari 100 orang, mengklaim bahwa tentara melanggengkan praktik represif rezim Mubarak dan menghalangi transisi menuju pemerintahan baru yang terpilih.

Para pengunjuk rasa juga meneriakkan slogan-slogan menentang Morsi dan Shafiq, dengan mengatakan mereka tidak akan membiarkan Mesir diperintah oleh satu partai lagi, atau membiarkan rezim lama mendapatkan kembali kekuasaannya.

“Kebebasan! Kebebasan!” kerumunan orang bersorak, tinju terangkat ke udara.

Beberapa pihak menuntut penerapan undang-undang yang disahkan oleh parlemen yang melarang mantan pejabat tinggi rezim untuk mencalonkan diri dalam pemilu. Hal ini mungkin berlaku bagi Syafiq. Mahkamah konstitusi Mesir akan meninjau undang-undang tersebut hanya empat hari sebelum putaran kedua.

Pihak lain mengklaim bahwa pemilu pekan lalu, yang menampilkan 13 kandidat, telah dicurangi, meskipun para pengamat mengatakan pemilu tersebut secara umum bebas.

Di kota pelabuhan Alexandria di Mediterania, di mana Sabahi, yang merupakan favorit di antara banyak kaum revolusioner, memenangkan suara terbanyak, para pengunjuk rasa merobohkan dan membakar poster-poster besar Shafiq dan Morsi, sebagai protes terhadap kekuasaan militer.

Di provinsi Dakahliya dan Mansoura di Delta Nil, pengunjuk rasa turun ke jalan dalam protes serupa. Pejabat keamanan mengatakan pengunjuk rasa di Mansoura mencoba menyerang kantor kampanye Morsi dan Shafiq, namun pendukung kedua kandidat menghentikan aksi tersebut.

Protes ini terjadi hanya satu hari setelah Sabahi dan Abolfotoh, yang pendukungnya mendukung pemberontakan rakyat, meminta komisi pemilihan untuk menunda pengumuman hasil putaran pertama sampai tuduhan penipuan pemilih dapat diselidiki. Permohonan banding mereka dibatalkan pada hari Senin.

Berbicara kepada wartawan pada hari Senin, Abolfotoh mengatakan “pelanggaran mengancam integritas pemilu.”

“Dalam situasi apa pun, saya tidak mungkin mengatakan dengan hati nurani nasional bahwa pemilu ini bersih,” kata Abolfotoh.

___

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet

By gacor88