Kekerasan di Suriah meluas ke Lebanon

Bentrokan antara orang-orang bersenjata yang pro dan anti-Suriah di sebuah kota di Lebanon utara menyebabkan dua orang tewas dan 12 orang terluka pada hari Sabtu dalam bentrokan terbaru antara faksi-faksi Lebanon mengenai krisis di negara tetangga Suriah, kata para pejabat keamanan.

Para pejabat, yang berbicara tanpa menyebut nama sesuai dengan peraturan, mengatakan satu orang dari setiap lingkungan tewas, dan enam warga sipil dan enam tentara terluka ketika pasukan Lebanon mencoba mengerahkan pasukan di antara kedua pihak untuk menghentikan pertempuran.

Surat kabar Lebanon Bintang Harian melaporkan bahwa bentrokan bersenjata terjadi di kota Tripoli setelah salat Jumat ketika 700 orang berbaris dari sebuah masjid di Tripoli dan melakukan protes di pusat kota melawan pemerintah Suriah.

Kelompok Sunni dari daerah Bab al-Tabbaneh, yang mendukung oposisi Suriah, saling baku tembak dan granat berpeluncur roket dengan kelompok Alawi pro-Assad dari Jebel Mohsen. Siriëstraat – jalan yang membagi dua lingkungan – ironisnya memisahkan kedua sekte tersebut.

Pernyataan militer Lebanon mengatakan tentara melakukan penggerebekan di daerah tersebut, menahan sejumlah pria bersenjata dan menyita senjata mereka. Seorang tentara dikatakan terluka parah ketika tentara menghadapi tembakan dan sebuah granat jatuh di dekat kendaraan militer.

Komando militer memperingatkan bahwa mereka tidak akan menoleransi tindakan bersenjata apa pun, dan memperingatkan bahwa orang-orang bersenjata akan bertanggung jawab atas kerugian manusia atau materi di antara warga sipil dan anggota tentara.

Seorang fotografer Associated Press di daerah tersebut mengatakan jalanan kosong dan orang-orang bersembunyi di rumah mereka ketika suara tembakan terdengar di antara kedua lingkungan tersebut. Dia menambahkan bahwa pasukan berusaha untuk dikerahkan di antara pihak-pihak yang bersaing.

Bentrokan tingkat rendah biasa terjadi antara Bab Tabanna dan Jebel Mohsen, dengan sesekali tembakan atau pelemparan granat, karena ketegangan sektarian yang sudah berlangsung lama di antara warga mereka. Namun kekerasan semakin sering terjadi dalam beberapa hari terakhir karena memburuknya situasi di Suriah. Kaum Sunni di Bab Tabanna membenci dukungan tetangga Alawi mereka terhadap Assad, sementara penduduk Jebel Mohsen menuduh lawan-lawan mereka membantu pemberontakan.

Masing-masing pihak saling menyalahkan pihak lain yang memulai kekerasan terbaru ini.

Pemimpin Alawi, Rifaat Eid, mengatakan kepada wartawan di Tripoli bahwa “kami tidak akan terlibat dalam perselisihan, bahkan jika mereka menahan kami mulai hari ini dan selama 20 hari.”

Kekerasan terbaru terjadi sehari setelah gudang senjata yang disembunyikan di kebun zaitun meledak di lingkungan Abu Samra yang mayoritas penduduknya Sunni di Tripoli, menewaskan satu orang dan melukai tiga lainnya dalam apa yang tampaknya merupakan sebuah kecelakaan, kata para pejabat keamanan. Peristiwa itu menjadi pertanda betapa meluasnya peredaran senjata di Lebanon utara, tak jauh dari perbatasan Suriah.

Tripoli adalah kampung halaman Perdana Menteri Lebanon Najib Mikati, yang dipilih oleh kelompok Syiah Hizbullah dan sekutunya tahun lalu untuk memimpin pemerintahan pro-Suriah. Banyak warga Sunni, yang sebagian besar anti-Suriah, menentang pengangkatannya.

Mikati bertemu di Paris pada hari Sabtu dengan pendahulunya yang anti-Suriah, Saad Hariri, yang sedang menjalani perawatan setelah kakinya patah saat bermain ski, kata kantor Hariri. Tidak jelas apakah pertemuan tersebut merupakan awal dari rekonsiliasi antara kedua pemimpin Sunni tersebut.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link sbobet

By gacor88