Kekhawatiran akan kekerasan Turki-Kurdi meningkat setelah pemboman

ISTANBUL (AP) – Seorang gadis berusia 12 tahun menjadi korban kesembilan dari ledakan bom di tenggara Turki pada Selasa, menggarisbawahi kekhawatiran bahwa pemberontak Kurdi yang mencari pemerintahan sendiri semakin berani dengan gerakan menuju otonomi yang dilakukan oleh minoritas Kurdi di wilayah yang dilanda perang. Suriah. .

Menteri Dalam Negeri Beshir Atalay mengatakan gadis itu meninggal karena luka-lukanya dan tiga anak lainnya termasuk di antara mereka yang tewas ketika sebuah bom yang disembunyikan di dalam kendaraan meledak di dekat kantor polisi di kota Gaziantep pada Senin malam. telah meledak. bersembunyi di kamp-kamp Turki.

Puluhan orang lainnya terluka dalam ledakan yang terjadi pada hari raya umat Islam dan terjadi di tengah meningkatnya pertempuran dalam beberapa pekan terakhir antara pasukan Turki dan pemberontak Kurdi yang mengangkat senjata pada tahun 1984.

Tidak ada pihak yang mengaku bertanggung jawab, dan Firat, sebuah kantor berita pro-Kurdi, mengutip pernyataan militan yang mengatakan bahwa mereka tidak terlibat dan pasukan gerilya tidak akan menyerang warga sipil. Namun, Menteri Dalam Negeri Turki Idris Naim Sahin mengatakan penolakan apa pun yang dilakukan oleh pemberontak Partai Pekerja Kurdistan, atau PKK, tidak dapat dipercaya, menurut televisi NTV Turki. Militan Kurdi sebelumnya menargetkan warga sipil, dan PKK dianggap sebagai kelompok teroris oleh Turki dan sekutu Baratnya.

“Fakta bahwa PKK tidak mengklaim serangan tersebut bukan berarti mereka tidak melakukannya,” kata Sahin saat berkunjung ke Gaziantep. “Serangan itu ada kaitannya di dalam dan di luar Turki.”

Turki telah melakukan serangan udara secara berkala terhadap basis pemberontak Kurdi di pegunungan Irak utara, namun kini khawatir bahwa para gerilyawan tersebut berorganisasi di wilayah-wilayah yang didominasi Kurdi di Suriah dan bersimpati pada tujuan mereka, dan di mana pasukan rezim telah mundur ketika mereka berjuang untuk membendung serangan tersebut. pemberontakan nasional. Pejuang dari kelompok Kurdi Suriah mendirikan pos pemeriksaan dan mengibarkan bendera Kurdi di beberapa daerah dekat Turki, dan pasukan Turki melakukan beberapa latihan di sisi perbatasan mereka untuk unjuk kekuatan.

Kompleksitas situasi ini sebagian menjelaskan keraguan Turki mengenai penggunaan pasukan untuk membangun zona penyangga di Suriah guna melindungi warga sipil yang melarikan diri dari serangan pasukan yang setia kepada Presiden Suriah Bashar Assad. Turki hampir berperang dengan Suriah karena dukungannya terhadap PKK ketika kelompok pemberontak tersebut jauh lebih kuat pada tahun 1990an, dan Turki khawatir bahwa gerakan Kurdi Suriah menuju otonomi dapat mendorong Kurdi Turki untuk meningkatkan kampanye mereka untuk mendapatkan pemerintahan sendiri di negaranya. tenggara.

Di dalam wilayahnya, negara Turki telah memberikan lebih banyak hak budaya kepada warga Kurdi, yang merupakan 20 persen dari 75 juta penduduk Turki, namun masih ada ketidakpercayaan yang mendalam antara Ankara dan banyak warga Kurdi, yang mengatakan bahwa mereka diperlakukan dengan buruk dan tetap menjadi target. .penganiayaan. Iran juga memiliki minoritas Kurdi yang besar, dan Kurdi Irak telah mendirikan negara kecil mereka sendiri di Irak utara.

Analis politik Wladimir van Wilgenburg mengatakan akan sulit bagi PKK untuk melancarkan serangan terhadap sasaran Turki dari pangkalan di Suriah karena wilayah perbatasannya datar dan relatif mudah dikendalikan, tidak seperti wilayah terjal antara Turki dan Irak. Selain itu, perbatasan antara Turki dan Suriah dijaga ketat dan diawasi.

“PKK tidak dapat menggunakan wilayah Kurdi Suriah sebagai landasan peluncuran melawan Turki dan hanya menguasai wilayah terbatas di mana pasukan keamanan Suriah masih berada di sana sampai batas tertentu,” tulis van Wilgenburg dalam sebuah analisis yang diterbitkan bulan ini oleh The Jamestown Foundation, sebuah organisasi yang berbasis di AS. Pusat Penelitian. “PKK mungkin ingin mendapatkan lebih banyak legitimasi dengan memainkan peran di Suriah, namun tidak menggunakan kehadiran mereka di sana secara militer untuk melawan Turki.”

Dalam pertemuan dengan jurnalis Turki pekan lalu, Francis J. Ricciardone, duta besar AS untuk Turki, menyatakan keprihatinan atas laporan pengiriman senjata oleh Iran ke rezim Suriah, sekutunya, dan merujuk pada “hubungan baik” yang secara tradisional terjadi antara rezim Assad. dan PKK. Dia menggambarkan sanksi AS baru-baru ini terhadap kelompok militan Hizbullah di Lebanon sebagai upaya untuk mencegah rezim Suriah “atau sekutunya seperti PKK” mendapatkan bantuan dalam bentuk senjata, dukungan logistik, dan intelijen.

_

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran Sidney

By gacor88