Kelompok hak asasi manusia: Suriah memasang ranjau darat di jalur pengungsi

BEIRUT (AP) — Sebuah kelompok hak asasi manusia internasional mengatakan pasukan Suriah telah menanam ranjau darat di sepanjang rute yang digunakan oleh orang-orang yang melarikan diri dari kekerasan di negara itu dan berusaha mencapai negara tetangga, Turki.

Human Rights Watch yang berbasis di New York mengatakan ranjau tersebut ditanam dalam beberapa minggu terakhir.

HRW mengatakan laporannya, yang dirilis pada hari Selasa, didasarkan pada keterangan para saksi dan juga penambang asal Suriah. Laporan ini mengutip para saksi yang mengatakan ranjau darat telah menimbulkan korban sipil.

Seorang pejabat Suriah dan para saksi mengatakan kepada The Associated Press pada bulan November bahwa Suriah telah menanam ranjau darat di sepanjang perbatasannya dengan Lebanon. Saat itu, pejabat tersebut mengatakan ranjau tersebut ditujukan untuk mencegah penyelundupan senjata.

Ribuan warga Suriah telah melarikan diri ke Turki dan Lebanon sejak pemberontakan melawan rezim Presiden Bashar Assad dimulai tahun lalu.

Aktivis Suriah mengatakan pada hari Senin bahwa orang-orang bersenjata pro-pemerintah menewaskan sedikitnya 16 orang, termasuk beberapa anak-anak, di kubu pemberontak yang direbut kembali oleh pemerintah, sehingga memicu kekhawatiran bahwa pemerintah akan melakukan pembalasan di wilayah yang telah direbut kembali.

Media pemerintah di Damaskus, yang sering mengabaikan klaim para aktivis, membenarkan adanya pembunuhan di Homs namun menyalahkan “teroris bersenjata”, sebagaimana mereka sering menyebut mereka yang berada di balik pemberontakan selama setahun melawan rezim Presiden Bashar Assad.

Di PBB, AS dan Rusia berselisih setelah Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon meminta Dewan Keamanan yang terpecah untuk berbicara dengan satu suara dan membantu Suriah “menarik diri dari jurang bencana yang lebih besar.”

Washington dan Moskow sama-sama menyerukan diakhirinya konflik berdarah tersebut – namun dengan istilah yang berbeda, sehingga prospek tindakan PBB menjadi ragu-ragu.

Laporan-laporan pembunuhan di kota Homs yang hancur telah menambah kekhawatiran bahwa ratusan kematian warga sipil akibat pertempuran tersebut akan diperburuk oleh pembalasan terhadap pendukung oposisi di kota-kota dan lingkungan yang direbut kembali.

Baru saja memusnahkan pusat perlawanan pemberontak di Homs, pasukan pemerintah terus melancarkan serangan baru di wilayah lain di Suriah tengah dan utara.

Kelompok oposisi utama Suriah, Dewan Nasional Suriah, menyerukan intervensi militer Arab dan internasional “segera”, termasuk pembentukan koridor aman untuk bantuan kemanusiaan dan zona larangan terbang untuk melindungi warga sipil.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan sedikitnya 16 orang tewas di Homs pada Minggu malam, sementara komite koordinasi lokal mengatakan 45 orang tewas. Kedua kelompok mengatakan anak-anak termasuk di antara korban tewas.

Mereka menuduh “shabiha,” orang-orang bersenjata mirip milisi yang pada dasarnya melakukan perintah pemerintah dan memainkan peran utama dalam upaya meredam pemberontakan yang telah berlangsung selama setahun, melakukan pembunuhan tersebut.

Homs adalah kota di Suriah yang paling parah dilanda kekerasan sejak pemberontakan dimulai pada Maret tahun lalu. Beberapa lingkungan di Homs, termasuk Karm el-Zeytoun, tempat terjadinya kematian pada hari Minggu, dikuasai oleh pemberontak dan direbut kembali oleh pasukan pemerintah awal bulan ini.

Observatorium mengatakan setelah pembunuhan itu, banyak orang meninggalkan Karm el-Zeytoun dan lingkungan terdekat lainnya, karena takut akan pembalasan lebih lanjut dari orang-orang bersenjata pro-pemerintah.

Foto-foto yang diunggah secara online oleh para aktivis menunjukkan tubuh lima anak yang cacat setelah mereka dipukuli dengan benda tajam. Setidaknya enam orang dewasa yang tewas terlihat ditutupi selimut.

Sebuah video amatir yang diposting online menunjukkan para pria membungkus jenazah dengan kain putih, sesuai dengan tradisi Muslim, sebelum dimakamkan.

“Inilah yang mereka lakukan terhadap kami, kaum Sunni. Kaum Sunni musnah. Merekalah yang mati di tangan Iran dan Syiah,” teriak seorang pria di latar belakang. Iran yang berhaluan Syiah adalah salah satu dari sedikit sekutu rezim Assad yang tersisa. Keaslian video tersebut tidak dapat dikonfirmasi secara independen.

Video lain yang disiarkan di TV Suriah yang dikelola pemerintah menunjukkan mayat-mayat di tiga lokasi berbeda di Karm el-Zeytoun.

Yang pertama adalah sebuah keluarga yang dibunuh di rumah mereka, memperlihatkan seorang lelaki mati di sofa dengan anak-anak di sampingnya. Yang lainnya adalah tiga pria yang diborgol di jalan, sedangkan yang ketiga berada di sebuah gedung yang sedang dibangun, di mana lima mayat tergeletak di tanah.

Tidak jelas apakah keluarga yang ditampilkan di TV pemerintah sama dengan keluarga yang diunggah para aktivis di foto mereka. TV tersebut tidak menyebutkan kapan pembunuhan itu terjadi atau berapa banyak orang yang tewas.

Pemerintah Suriah menuduh kelompok bersenjata di Homs menculik orang, kemudian membunuh dan menodai mereka sehingga menimbulkan kecaman internasional terhadap rezim tersebut.

Pemerintahan Assad mengaitkan pemberontakan tersebut dengan kelompok bersenjata dan teroris yang bertindak sebagai konspirasi asing.

Para aktivis menyalahkan pemerintah atas pembunuhan tersebut. Observatorium meminta PBB untuk menyelidiki kematian tersebut.

Semua ini memberikan tekanan pada anggota Dewan Keamanan PBB, yang sedang bertemu untuk memutuskan apa yang harus dilakukan selanjutnya untuk menghentikan kekerasan. Misi perdamaian yang dilakukan oleh utusan PBB dan Liga Arab Kofi Annan telah tersendat, karena pemerintah dan oposisi menolak perundingan.

Pertemuan pribadi Senin malam antara Menteri Luar Negeri AS Hillary Rodham Clinton dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov kemungkinan besar akan fokus pada perbedaan serius kedua negara mengenai cara mengatasi kekerasan di Suriah. PBB memperkirakan lebih dari 7.500 orang telah tewas sejak pemberontakan dimulai.

Keduanya bentrok sebelum pertemuan di PBB.

Clinton menolak persamaan antara tindakan pemberontak dan “nasihat terencana” yang dilakukan oleh “mesin militer” Assad. Lavrov mengatakan pihak berwenang Suriah memikul sebagian besar tanggung jawab, namun ia bersikeras bahwa pejuang oposisi dan ekstremis, termasuk al-Qaeda, juga melakukan tindakan kekerasan.

Annan, yang berbicara di Turki pada hari Senin, mendesak dunia untuk mengirimkan pesan yang jelas ke Damaskus dalam menghadapi “laporan kekejaman yang serius dan mengerikan”.

Juga pada hari Senin, Kantor Berita Suriah melaporkan bahwa “kelompok teroris bersenjata” meledakkan pipa yang membawa solar dari provinsi tengah Homs ke wilayah terdekat Hama.

Telah terjadi beberapa kali kebakaran dan ledakan yang memutus jaringan pipa minyak dan gas sejak pemberontakan dimulai. Damaskus menyalahkan kelompok bersenjata, namun pihak oposisi mengatakan serangan tersebut disebabkan oleh penembakan pemerintah.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobet wap

By gacor88