Kelompok hak-hak sipil mengeluh bahwa para pejabat tidak memiliki kendali atas daftar sekolah di Yerusalem Timur

Pihak berwenang Israel memiliki catatan yang bertentangan tentang berapa banyak anak yang tinggal di Yerusalem Timur dan oleh karena itu tidak memiliki perlengkapan yang memadai untuk memberi mereka sekolah yang layak, kata sebuah laporan baru.

Tuduhan itu adalah salah satu dari beberapa dugaan kebijakan diskriminatif yang dirinci dalam sebuah laporan yang diterbitkan Selasa oleh dua organisasi hak-hak sipil, yang mengklaim bahwa Yerusalem Timur yang didominasi Arab tidak menerima tingkat layanan yang sama dengan sisi barat kota.

Surat kabar itu juga menuduh Kementerian Pendidikan dan Pemerintah Kota Yerusalem tidak mematuhi perintah Mahkamah Agung untuk menambah jumlah ruang kelas di Yerusalem Timur.

Menurut angka yang diberikan oleh daftar populasi Kota Yerusalem, 106.534 anak non-Yahudi berusia 6-18 tahun tinggal di Yerusalem Timur. Namun, catatan dari Administrasi Pendidikan Yerusalem (dikenal dengan akronim bahasa Ibrani Manhi) menunjukkan bahwa 88.845 anak Palestina tinggal di sana, 86.018 di antaranya bersekolah, kata laporan itu.

“Jika hanya 86.018 dari (106.534) anak-anak ini bersekolah, maka pengurangan sederhana menunjukkan bahwa 20.516 tidak bersekolah di lembaga pendidikan yang diketahui Manhi,” kata laporan tersebut, yang diterbitkan oleh Asosiasi Hak Sipil di Israel dan Ir Amim non- organisasi laba.

Menanggapi penyelidikan Times of Israel, juru bicara Kementerian Pendidikan mengklaim bahwa tidak ada anak sekolah yang tidak diumumkan. Sekitar 70.000 anak Arab di Yerusalem Timur bersekolah di sekolah resmi yang diawasi oleh pemerintah kota, sementara 20.000 lainnya bersekolah di berbagai lembaga tidak resmi di bawah naungan Otoritas Palestina, PBB, atau badan lainnya.

“Tidak ada yang tersesat,” kata juru bicara itu, tetapi tidak dapat menjelaskan mengapa daftar populasi kotamadya mencatat sekitar 15.000 lebih banyak anak sekolah non-Yahudi daripada yang dia katakan menghadiri program pendidikan.

Laporan tersebut, versi terbaru yang diterbitkan setiap tahun, menuduh otoritas Israel melakukan berbagai kebijakan yang menurut mereka merupakan diskriminasi sistemik terhadap anak-anak sekolah Arab di Yerusalem.

Mengutip wakil walikota Yerusalem, Pepe Alalu, laporan tersebut mengatakan bahwa 1.100 ruang kelas hilang di bagian timur kota. Sementara pihak berwenang menyadari hal ini dan telah memulai inisiatif untuk memperbaiki situasi, hanya 33 ruang kelas baru yang dibangun selama tahun ajaran 2011-2012.

Menanggapi petisi ACRI, Mahkamah Agung tahun lalu memerintahkan agar ruang kelas di dua bagian Yerusalem dijembatani pada tahun 2016.

“Kota Yerusalem dan Kementerian Pendidikan sangat perlu meningkatkan investasi mereka dalam pendidikan di Yerusalem Timur,” kata Nisreen Alyan dari ACRI. “Mahkamah Agung telah memberi mereka waktu lima tahun untuk menjembatani kesenjangan di ruang kelas dan jika ini tidak dilakukan, pihak berwenang akan diwajibkan untuk membayar uang sekolah, bukan orang tua. Sepertiga dari kerangka waktu yang diberikan oleh pengadilan telah berakhir, dan pada tingkat ini kami akan dipaksa untuk kembali ke pengadilan.”

Walikota Nir Barkat mengunjungi Al-Esawyyah Preparatory School for Boys di Yerusalem Timur, pada September 2011 (kredit foto: Miriam Alster/Flash90)

Sebagai tanggapan, juru bicara pemerintah kota mengatakan kota itu menginvestasikan lebih dari 650 juta NIS untuk pendidikan di Yerusalem Timur, termasuk 400 juta NIS untuk pembangunan 400 ruang kelas baru – “untuk menutup kesenjangan yang diciptakan oleh pengurangan pengabaian selama beberapa dekade.”

Laporan juga menyalahkan pemerintah kota dan Kementerian Pendidikan atas “kepadatan yang parah” di ruang kelas Yerusalem Timur. “Di dalam sekolah dasar resmi di Yerusalem Timur, rata-rata ada 32 siswa per kelas, dibandingkan dengan rata-rata 25 siswa per kelas di bagian barat kota,” kata laporan itu.

Yerusalem Timur juga memiliki tingkat putus sekolah tertinggi di negara itu – empat dari 10 anak tidak menghadiri kelas 12, menurut laporan tersebut. Persentase murid yang meninggalkan pendidikan mereka empat kali lebih tinggi di bagian timur ibu kota – yang dikuasai Israel sejak 1967 dan secara resmi dianeksasi pada 1980 – dibandingkan orang Yahudi di seluruh Israel.

“Statistik suram ini harus menjamin tindakan afirmatif atas nama mahasiswa Yerusalem Timur; sebaliknya, siswa didiskriminasi dalam perlakuan kota terhadap fenomena putus sekolah ketika membandingkan kedua bagian kota,” kata laporan itu.

Sementara bagian barat kota memiliki 16 yang disebut pusat MLA, yang jadwalnya disesuaikan untuk membantu siswa yang berisiko putus sekolah, di Yerusalem Timur hanya ada lima pusat serupa. Namun, jumlah siswa yang sama belajar di sekolah resmi di kedua bagian kota.

‘Pihak berwenang mengabaikan hak atas pendidikan puluhan ribu siswa di Yerusalem Timur’

“Pihak berwenang telah mengabaikan hak pendidikan puluhan ribu siswa di Yerusalem Timur, mempromosikan kebijakan yang mempromosikan satu komunitas dengan mengorbankan yang lain,” kata Oshrat Maimon, direktur kebijakan dan advokasi di Ir Amim., kata.

Para penulis laporan membuktikan “niat baik dasar” pejabat pendidikan untuk mencoba mengatasi masalah tersebut. Namun, ACRI dan Ir Amim mengklaim bahwa diskriminasi yang terus berlanjut terhadap penduduk Yerusalem Timur berakar pada kebijakan yang tidak adil yang telah diterapkan secara konsisten oleh pemerintah sejak mengambil alih bagian timur kota tersebut.

“Dari 70.500 dunam di Yerusalem Timur yang dianeksasi ke Yerusalem pada tahun 1967, lebih dari 24.500 diambil alih oleh pemerintah Israel untuk kepentingan umum. Namun, sebagian besar tanah yang diambil alih ini digunakan untuk pembangunan lingkungan Yahudi,” kata laporan itu. “Otoritas perencanaan Israel tidak berbuat banyak untuk menanggapi kebutuhan penduduk Palestina di tanah yang tidak diambil alih di Yerusalem Timur dan untuk mempromosikan proyek konstruksi skala besar baru sebagai tanggapan atas kebutuhan penduduk.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola online

By gacor88