Kelompok teroris yang kurang dikenal mengaku bertanggung jawab atas pemboman ganda di Suriah

BEIRUT (AP) — Sebuah video yang diposting online pada Jumat malam atas nama kelompok militan bayangan mengaku bertanggung jawab atas dua bom bunuh diri minggu ini di ibu kota Suriah yang menewaskan 55 orang.

Dalam video tersebut, kelompok yang menamakan dirinya Front Al-Nusra untuk Melindungi Levant mengatakan pemboman tersebut merupakan respons terhadap serangan terhadap wilayah pemukiman yang dilakukan rezim Presiden Bashar Assad.

“Kami menepati janji kami untuk merespons dengan serangan dan ledakan,” kata sebuah suara yang kacau, membaca teks hitam yang bergulir di layar putih sementara nyanyian Islam terdengar di latar belakang.

Keaslian video tersebut tidak dapat diverifikasi secara independen. Front Al-Nusra telah mengklaim serangan-serangan sebelumnya melalui pernyataan-pernyataan yang diposting di situs-situs militan. Sedikit yang diketahui tentang kelompok ini, meskipun para pejabat intelijen Barat mengatakan bahwa kelompok itu mungkin merupakan garda depan Al-Qaeda.

Para pejabat Barat mengatakan tidak ada keraguan bahwa ekstremis Islam, beberapa di antaranya terkait dengan al-Qaeda, telah membuat terobosan di Suriah ketika ketidakstabilan telah menyebar sejak dimulainya pemberontakan terhadap Presiden Bashar Assad 14 bulan lalu.

Namun masih banyak yang belum mengetahui jumlah, pengaruh, dan aktivitas mereka di Suriah.

Kehadiran mereka menambah unsur liar dalam konflik Suriah yang selanjutnya dapat menghambat upaya internasional untuk mengakhirinya.

Negara-negara besar mendukung rencana perdamaian yang disampaikan oleh utusan internasional Kofi Annan yang menyerukan gencatan senjata untuk memungkinkan pembicaraan mengenai solusi politik terhadap konflik tersebut.

Namun meski diplomat asing dan lebih dari 100 pengamat PBB di Suriah dapat menekan pemerintah dan oposisi untuk tetap berpegang pada rencana tersebut, mereka tidak memiliki cara untuk mempengaruhi kelompok militan Islam bayangan.

Video yang dirilis hari Jumat menyebutkan serangan di Damaskus merupakan respons terhadap serangan pemerintah Suriah terhadap kawasan pemukiman.

“Kami berjanji kepada rezim dalam pernyataan terakhir kami untuk menanggapi pembunuhan terhadap keluarga, perempuan, anak-anak dan lelaki tua di sejumlah provinsi Suriah, dan di sini kami telah memenuhi janji kami,” katanya.

Video tersebut, yang dibuat pada 10 Mei, hari terjadinya pemboman di Damaskus, juga bernuansa sektarian, menyerukan perlindungan Muslim Sunni dan mengancam balas dendam terhadap Alawi, cabang Syiah yang menaungi Assad dan banyak anggota keamanannya. layanan milik.

“Kami mengatakan kepada rezim ini: Hentikan pembantaian terhadap warga Sunni. Jika tidak, Anda akan menanggung dosa orang Alawi. Apa yang akan terjadi selanjutnya akan lebih buruk lagi, Insya Allah,” katanya. Mereka juga menyarankan warga Sunni untuk menghindari kantor keamanan – yang merupakan ancaman terselubung akan terjadinya pemboman di masa depan.

Dua ledakan yang terjadi pada hari Kamis di Damaskus adalah yang kelima dari serangkaian serangan besar di kota-kota Suriah yang mengaburkan gambaran pertempuran antara oposisi dan rezim. Peristiwa ini adalah yang paling mematikan, sebagian karena terjadi di pintu utama pada jam-jam sibuk, sedangkan pemboman sebelumnya terjadi pada akhir pekan.

Pemberontakan di Suriah dimulai pada bulan Maret 2011 dengan sebagian besar protes damai yang terinspirasi oleh keberhasilan pemberontakan di tempat lain yang menyerukan reformasi politik. Pemerintah Suriah menanggapinya dengan tindakan keras yang brutal, sehingga mendorong banyak pihak oposisi mengangkat senjata untuk membela diri dan menyerang pasukan pemerintah.

PBB mengatakan beberapa minggu lalu bahwa lebih dari 9.000 orang telah tewas. Ratusan lainnya telah meninggal sejak itu.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88