Keluar dari lemari, mencari cinta

Munculnya mantan rapper kulit hitam Hasid Y-Love adalah berita terbesar yang melanda dunia musik pop Yahudi sejak itu. Matisyahu melepas janggutnya dan menyatakan bahwa dia “mengklaim kembali” dirinya sendiri.

Y-Love in Jerusalem (kredit foto: milik Razvan Nidelea)

Pengungkapan hari Selasa tentang orientasi seksual ortodoks rapper Ortodoks pertama kali diterbitkan di majalah Out. Di dalam wawancaraY-Love, 34, memberi tahu dunia untuk pertama kalinya bahwa dia tidak lagi cukup peduli dengan “reputasi publik” untuk tetap bersembunyi dan bahwa dia akhirnya siap untuk “keluar ke dalam terang” dan bahkan menemukan seorang suami, meskipun dia sadar bahwa dia mungkin mengasingkan beberapa pengikut Ortodoks.

Dapat dimengerti mengapa Y-Love Out memilihnya untuk outletnya: ini adalah salah satu publikasi gay terbesar di dunia. Dan itu berhasil – berita bahwa Y-Love adalah gay diberitakan secara luas di media Yahudi. Tapi sendok itu seharusnya milikku.

Saya pertama kali bertemu Y-Love, yang bernama asli Yitz Jordan, saat kami belajar bersama di yeshiva di bagian utara New York. Kami menjadi teman setelah menemukan kecintaan kami pada punk rock, gaya musik yang tidak terlalu populer di kalangan siswa yeshiva Pantai Timur pada umumnya. Tapi bukan pada salah satu malam ketika kami meninggalkan yeshiva untuk pergi ke pertunjukan punk di East Village dia berbagi rahasianya denganku. Sebenarnya seorang teman yang memberi tahu saya bahwa Yitz gay – beberapa jam setelah kami berdansa di pernikahan Yitz.

Kira-kira empat bulan kemudian, tepat setelah perceraiannya, Yitz sendiri mengatakan kepada saya mengapa pernikahan yang dia paksakan oleh para rabi dan mak comblang telah gagal sejak awal. Saat itulah dia berjanji kepada saya bahwa jika dia keluar, saya akan menjadi orang pertama yang menulis tentang itu. (Dia bahkan tidak terkenal pada saat itu, tapi dia adalah seorang rapper yang bercita-cita tinggi dan saya adalah seorang jurnalis yang bercita-cita tinggi dan sepertinya pasangan yang cocok untuk kami berdua.)

Setelah tamasya publiknya minggu ini, Y-Love berbagi beberapa pemikiran “eksklusif” dengan saya – tentang bagaimana komunitas Ortodoks bereaksi terhadap berita tersebut dan bagaimana dia mendamaikan praktik keagamaan dengan homoseksualitas.

https://www.youtube.com/watch?v=jsBd52_6iB0

Tapi mari kita mulai dari awal. Putra dari ibu Puerto Rico dan ayah Ethiopia, Jordan dibesarkan di Baltimore. Bahkan pada usia tujuh tahun, dia terpesona oleh Yudaisme dan memutuskan bahwa suatu hari dia ingin bergabung dengan orang-orang terpilih. Setelah belajar di Yerusalem dan Brooklyn saat dewasa muda, dia akhirnya pindah agama pada tahun 2000. Tertarik dengan dunia Hasid, dia menumbuhkan ikal panjang dan mengenakan shtreimel, topi bulu tradisional, dan memulai studi kerabian.

Karier hip-hop Y-Love dimulai ketika dia dan rekan belajarnya menemukan bahwa lebih mudah untuk menghafal bagian-bagian Talmud dalam bahasa Aram ketika dibacakan dengan ketukan rap. Itu juga mengapa liriknya hingga hari ini mengandung persentase rima yang bagus dalam bahasa Ibrani dan Aram.

Kami masih berada di yeshiva ketika Y-Love mengadakan pertunjukan pertamanya di tengah kota Manhattan, biasanya pada malam mic terbuka di bar Orange Bear yang sekarang tutup. Meski penuh semangat, suara Yitz sebenarnya mengerikan. Awalnya sekitar tahun 2001, Y-Love hanya mengendarai gaya bebas. Tanpa teks, tanpa musik latar. Dia hanya meraih mikrofon dan mulai meludahkan sajak, tentang apa pun yang terlintas dalam pikiran.

Tapi Y-Love tidak pernah menyerah. Dia bekerja tanpa lelah untuk meningkatkan musiknya dan membuat namanya terkenal dengan tampil di tempat Yahudi mana pun yang menginginkannya. Media Yahudi mulai memperhatikan “MC Yahudi kulit hitam pertama di dunia” dan ketika album pertamanya, “This is Babylon,” memulai debutnya, publikasi dan acara TV di seluruh dunia menampilkan rapper Hasid.

Yang benar adalah bahwa Y-Love kemudian tidak lagi memakai shtreimel-nya, tidak lagi mau hidup sesuai dengan aturan dasar dunia Hasid yang membatasi. Selama bertahun-tahun, Y-Love, yang sekarang tinggal di California tempat dia bekerja sebagai pengembang web, perlahan-lahan menjauh dari dunia ultra-Ortodoks yang awalnya dia coba gambarkan dengan lagu-lagunya, yang sebagian besar berisi konten religius.

Dia sekarang menganggap dirinya Ortodoks Modern dan bahkan telah merilis lagu di mana dia nge-rap dengan penuh kesedihan dia putus dengan belahan jiwanya karena komunitasnya menentang jodoh. Moral dari lagu itu adalah bahwa dia seharusnya mendengarkan hatinya dan bukan para rabinya. Kebanyakan orang tidak tahu dia bernyanyi tentang seorang pria.

Minggu ini dia akhirnya mengambil risiko. Dalam beberapa adegan video barunya, “Focus on the Flair”, yang muncul bersamaan dengan artikel di Out, dia muncul di drag.

“Begitu banyak penggemar hip-hop konservatif telah mendengarkan saya begitu lama untuk menjadi ‘suara nilai-nilai Yahudi’ mereka sehingga saya yakin beberapa orang akan merasa jijik melihat saya yang sebenarnya,” katanya dalam kedatangannya. jumpa pers. Sementara dia bersumpah untuk terus menggunakan “kutipan Yahudi”, dia berharap mantan penggemarnya akan digantikan “oleh penggemar yang benar-benar menghargai saya yang sebenarnya.”

Apakah citra baru Y-Love akan membantunya mendapatkan teman baru masih belum jelas, tetapi dari apa yang dia katakan kepada saya pada hari Rabu, satu hari setelah keluar, tampaknya dia mendapatkan lebih banyak cinta daripada kebencian dari keuntungan komunitas Ortodoks. “Sejujurnya, meskipun saya menerima reaksi buruk dari anak kecil yang kecewa, seperti yang saya katakan di Twitter, ‘kebencian adalah batel b’shishim,’” katanya, menggunakan ekspresi Talmud yang berarti jumlahnya dapat diabaikan.

‘Saya menerima jumlah dukungan yang mengejutkan dari para penggemar Ortodoks yang saya pikir akan hilang’

“Sebagian besar reaksi negatif lebih karena saya diseret ke dalam video daripada yang lainnya – dan yang benar-benar anti-gay, setiap postingan anti-gay biasanya dihancurkan oleh 100 komentar yang mendukung,” katanya. “Anehnya, saya menerima banyak dukungan dari para penggemar Ortodoks yang saya pikir akan hilang. Sementara saya kehilangan penggemar dan teman, saya mendapatkan lebih banyak lagi. Dari semua lapisan masyarakat, Yahudi dan sebaliknya.”

Seperti banyak gay yang jeli, Jordan dulu menjalani kehidupan ganda. Apakah dia masih bergabung dengan Ortodoksi? “Sejujurnya, bagi saya ‘menjadi Ortodoks’ sekarang menjadi lebih tentang melakukan mitzvot (perintah agama) untuk diri saya sendiri, untuk apa yang saya yakini, untuk Tuhan – dan bukan karena kewajiban atau tanggung jawab komunal,” jawabnya.

“Saya tidak akan pernah ‘jeli’ atau ‘100%’ di mata sebagian besar kehilla,” katanya, menggunakan kata Ibrani untuk komunitas. Beberapa Ortodoks akan selalu bertanya-tanya bagaimana seseorang dapat menganggap dirinya Ortodoks namun sepenuhnya merangkul homoseksualitasnya, tambahnya. Y-Love senang orang-orang seperti itu berpikir bahwa dia adalah “dari Kanan”—meninggalkan iman.

“Saya lebih suka orang berpikir saya ‘meninggalkan jalan’ daripada mencoba mendefinisikan ulang Ortodoksi dalam kerangka kerja mereka,” lanjutnya. “Saya melakukan mitzvot, saya merayakan liburan, saya menyalakan lilin – meskipun saya tidak jeli seperti dulu, saya masih melakukan mitzvot. Saya masih percaya pada Tuhan dan Torat Moshe (Alkitab Musa) seperti yang pernah saya lakukan. Tetapi untuk penentang yang marah, mempertanyakan, dan tidak dapat dicela – bagi mereka, saya adalah salah satunya Kanan.”

‘Saya berharap dapat melawan ini dan memengaruhi era baru aturan halachic baru yang memungkinkan kaum gay memiliki kehidupan yang memuaskan’

Konon, Y-Love mengklaim bahwa dia hanya menginginkan “siklus hidup Yahudi yang teratur, lengkap dengan membawa suami saya ke shul, membesarkan anak-anak kami di sekolah Yahudi.” Dia tidak yakin apakah semua ini akan terjadi dalam komunitas Ortodoks, tetapi dia merasa bahwa posisi Yudaisme tentang homoseksualitas tidak sehitam dan putih seperti yang dipikirkan beberapa orang. Lagi pula, “Itu adalah kehendak Tuhan untuk menjadi gay,” seperti yang dia ceritakan Keluar.

Beberapa rabi memiliki kapasitas intelektual untuk membedah bahkan bagian Talmud yang paling rumit, katanya, tetapi ketika dihadapkan pada pertanyaan tentang apa yang seharusnya dilakukan oleh seorang Yahudi Ortodoks gay, mereka hanya tahu bahwa “itu dilarang.”

“Yudaisme memiliki definisi untuk apa itu ‘api’, apa itu ‘makan’, apa itu ‘memasak’ – tetapi untuk homoseksualitas apakah larangan itu mencakup semuanya mulai dari orientasi hingga pernikahan?”

“Agenda sosial hoofobik” sering mengganggu kemampuan para rabi untuk mengajarkan Taurat dengan tulus, kata Y-Love. “Saya berharap dapat melawan ini dan memengaruhi era baru aturan halachic baru, yang memungkinkan kaum gay memiliki kehidupan yang memuaskan.”


slot online pragmatic

By gacor88