Kematian bayi di Gaza dipertanyakan

Catatan Editor: Berita ini menggantikan berita sebelumnya dari Associated Press yang melaporkan kematian seorang bayi di Gaza akibat pemadaman listrik di sana.

KOTA GAZA, Jalur Gaza (AP) — Seorang pria di Gaza, Minggu, mengatakan bayinya yang berusia 5 bulan meninggal dua hari lalu setelah generator yang menggerakkan alat bantu pernapasannya kehabisan bahan bakar, namun laporan itu dipertanyakan setelah diketahui waktu kematian bayi tersebut. kematian disalahartikan.

Kematian bayi tersebut – yang dikonfirmasi kepada The Associated Press oleh seorang pria yang diidentifikasi sebagai ayah dan seorang pejabat rumah sakit di Gaza – merupakan kejadian pertama yang dikaitkan dengan krisis energi di wilayah tersebut, dan laporan tersebut tampaknya merupakan upaya yang dilakukan oleh penguasa Hamas di Gaza untuk memanfaatkan hal tersebut. untuk mendapatkan simpati.

Namun, AP kemudian mengetahui bahwa berita kematian Mohammed Helou pertama kali muncul di surat kabar lokal berbahasa Arab Al-Quds pada tanggal 4 Maret, dalam sebuah artikel yang ditulis oleh kerabat keluarga yang berduka.

Ayah bayi tersebut, Abdul-Halim Helou, mengatakan Mohammed lahir dengan kelainan limfatik dan hanya memiliki waktu beberapa bulan untuk hidup. Dia mengatakan mereka salah menghitung berapa banyak bahan bakar yang dibutuhkan generator baru untuk menghilangkan cairan yang terkumpul di sistem pernapasannya.

“Jika kita tinggal di negara normal dengan listrik, saya pikir peluangnya untuk hidup (lebih lama) akan lebih baik,” kata Helou.

Artikel Al-Quds berisi rincian yang sama dengan yang diceritakan oleh keluarga Helou pada hari Minggu, yang mengatakan bahwa Mohammed meninggal karena tersedak lendirnya sendiri. Cerita tersebut mengutip seorang ayah yang mengatakan bahwa generatornya kehabisan bahan bakar, menyebabkan alat bantu pernapasan putranya berhenti bekerja dan akhirnya menyebabkan bayinya mati lemas.

Krisis bahan bakar juga relevan pada awal bulan Maret, namun Hamas tampaknya telah melewatkan laporan di Al-Quds – sebuah publikasi yang dianggap setia kepada saingannya, Fatah – dan Hamas kini mencoba untuk mengklaim kembali berita tersebut untuk memanfaatkan tragedi keluarga tersebut.

Dihadapkan AP dengan laporan surat kabar, keluarga tersebut dan pejabat kesehatan Hamas Gaza Bassem al-Qadri terus bersikeras bahwa bayi tersebut tiba dalam keadaan meninggal di rumah sakit Kota Gaza pada Jumat malam.

Waktu tersebut akan menyoroti kerugian yang harus dibayar oleh 1,6 juta penduduk Gaza atas pemadaman listrik selama 18 jam sehari yang disebabkan oleh terputusnya pasokan bahan bakar di Mesir.

Kelangkaan bahan bakar telah menyebabkan antrean bahan bakar selama berhari-hari di pompa bensin, penurunan tajam jumlah angkutan umum, dan banyak keluarga yang menggigil di rumah susun yang tidak dibangun dengan baik selama musim dingin yang basah dan dingin.

Hamas memutuskan lebih dari setahun yang lalu untuk menyalakan satu-satunya pembangkit listrik di Gaza dengan bahan bakar yang diselundupkan dari Mesir, daripada membayar bahan bakar Israel yang lebih mahal, seperti yang telah mereka lakukan di masa lalu.

Mesir mulai menghentikan pasokan karena negaranya sendiri mengalami kekurangan dan karena Mesir ingin menghindari pembebasan Israel dari tanggung jawab lanjutan atas wilayah pantai Mediterania yang penuh sesak dan miskin. Israel menarik diri dari Gaza pada tahun 2005, namun masih mengontrol penyeberangan daratnya – kecuali yang menuju Mesir.

Ada ratusan terowongan penyelundupan di bawah perbatasan Gaza-Mesir sepanjang 15 kilometer (9 mil), dan Hamas mengumpulkan dana dengan “membebankan pajak” pada barang-barang selundupan, termasuk bahan bakar.

Israel menyediakan bahan bakar minggu lalu ketika krisis memburuk.

Juru bicara pemerintah Israel Mark Regev mengatakan dia tidak terkejut dengan upaya Hamas untuk mengubah rincian kematian bayi tersebut.

“Saya tidak yakin kasus ini hanya sebuah insiden tersendiri, melainkan hanya puncak gunung es,” katanya. “Hamas sebagai rezim otoriter secara konsisten berupaya menyembunyikan kebenaran dan memanipulasi informasi yang diperbolehkan keluar dari Gaza.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapura

By gacor88