Kepala Biro Yerusalem NYT Meninggalkan Israel

Setelah empat tahun, kepala biro Yerusalem The New York Times akan kembali ke New York untuk meliput masalah hukum. Dia akan digantikan oleh Jodi Rudoren, yang langsung mendapat kecaman karena dianggap bias anti-Israel, berdasarkan beberapa komentarnya di Twitter, dari penulis di Tablet, Commentary, dan Washington Free Beacon.

Dalam beberapa tahun terakhir, orang-orang yang memiliki posisi sangat sensitif di Yerusalem sering kali mendapat kecaman dari kedua belah pihak. atau terlalu pro-Israel atau terlalu pro-Palestina.

Ketua yang akan keluar, Ethan Bronner, memiliki seorang putra yang bertugas di IDF untuk memenuhi layanan wajib nasionalnya, yang menyebabkan kontroversi di antara pembaca dan aktivis New York Times yang menyatakan bahwa Bronner gagal bersikap objektif dalam liputannya tentang Israel dan Timur Tengah.

Manajemen surat kabar tetap bersamanya, memungkinkan dia untuk melanjutkan perannya. Tetap Haaretz melaporkan bahwa ombudsman Clark Hoyt, penghubung Times dengan pembacanya, memohon agar dia dipekerjakan kembali.

Bronner menegaskan, keputusan kembali ke New York adalah keputusannya sendiri. “Saya tidak diangkat kembali. Saya meminta untuk kembali,” katanya kepada Politico. Dia memiliki dua anak laki-laki di Amerika Serikat, dan rencana awalnya adalah tinggal di Israel hanya selama tiga tahun, katanya.

Rudoren, ketua baru, ditunjuk pada hari Selasa. Kontroversi tweet telah dilaporkan Politik.

Misalnya, Adam Kredo dari situs berita konservatif Washington Free Beacon menulis: “Rudoren sudah menyebarkan pesan-pesan cabul kepada tokoh-tokoh anti-Zionis seperti Ali Abunimah, salah satu pendiri Electronic Intifada, sebuah situs web yang berisi harta karun berupa tulisan-tulisan yang sangat antagonis terhadap negara Yahudi.”

Ini adalah tweet yang memulai segalanya:

(blackbirdpie url=”https://twitter.com/AliAbunimah/status/169477556108668928″)

(blackbirdpie url=”https://twitter.com/rudoren/status/169499017762439168″)

Majalah Yahudi konservatif Commentary, yang mencatat pertukaran ini, menyatakan bahwa Rudoren “menjangkau aktivis anti-Israel.”

Dalam sebuah wawancara dengan Politik, Rudoren menjawab: “Masih terlalu dini untuk menilai bias saya. Saya belum menulis apa pun kecuali beberapa tweet. Mungkin saja, seperti yang dikatakan beberapa orang, saya tidak cukup berhati-hati dalam menulis di beberapa tweet, dan apa yang saya tweet. Tapi menurut saya setengah lusin atau lusinan tweet yang saya kirimkan dalam 24 jam terakhir tidak ada gunanya.”

Dia menambahkan bahwa tweetnya kepada Ali Abuminah, editor Electronic Intifada, dimaksudkan sebagai pesan langsung dan bukan tweet publik.

Rudoren telah bekerja di New York Times selama 13 tahun. Dia sebelumnya adalah kepala biro Chicago untuk surat kabar tersebut.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Hongkong Malam Ini

By gacor88