Kepala Rabi Amsterdam Menolak Perjanjian Shechita

AMSTERDAM (JTA) — Tak lama setelah menyetujui perjanjian yang mengizinkan penyembelihan halal di Belanda, kepala rabi Amsterdam menyebut perjanjian itu “cacat” dan memperingatkan bahwa perjanjian itu pada akhirnya bisa menghilangkan praktik tersebut.

Rabi Aryeh Ralbag mengajukan tuntutan tersebut dalam surat tertanggal 13 Juni. Namun sehari sebelumnya, dia menyetujui perjanjian tersebut dengan menyatakan tidak melanggar prinsip hukum Yahudi atau Halacha.

Komunitas Yahudi Belanda dan pemerintah Belanda menandatangani perjanjian tersebut pada tanggal 5 Juni. Mereka berupaya menyesuaikan penyembelihan halal dengan norma-norma negara tanpa membatasi kebebasan beragama. Senat Belanda meratifikasi perjanjian tersebut pada 13 Juni.

Komunitas Yahudi diwakili oleh Organisasi Komunitas Yahudi di Belanda atau NIK yang merupakan tempat kerja Ralbag di Belanda.

“Kami menyesal dan terkejut, masyarakat menandatangani perjanjian dengan pemerintah seminggu yang lalu tanpa menunjukkannya sebelumnya,” tulis Ralbag dalam suratnya. Surat itu ditandatangani bersama oleh dua dayanim, atau hakim, dari pengadilan kerabian Amsterdam, yang dipimpin oleh Ralbag.

Perjanjian tersebut, tulis dayanim, “tidak sesuai dengan keinginan, pandangan dan preferensi kami.” Mereka tetap menyetujui kesepakatan itu untuk menghindari larangan langsung terhadap penyembelihan halal, jelas surat itu. Tahun lalu, parlemen Belanda mengesahkan undang-undang yang melarang penyembelihan ritual. Senat Belanda memblokirnya sambil menunggu penandatanganan perjanjian dengan komunitas Yahudi dan Muslim.

Perjanjian tersebut, menurut Ralbag, memungkinkan campur tangan para penasihat ilmiah dan mengganggu, antara lain, ukuran pisau yang digunakan untuk menyembelih. Namun demikian, hal ini tidak bertentangan dengan Halacha, kata surat itu.

NIK sempat menskors Ralbag pada bulan Januari karena menggambarkan homoseksualitas sebagai kondisi yang dapat disembuhkan.

Ron Eisenmann, presiden komunitas Yahudi Ortodoks Amsterdam, yang tergabung dalam NIK, mengatakan kepada JTA bahwa Ralbag telah diberitahu sebelumnya tentang semua masalah Halachic dalam perjanjian tersebut. Tanpa persetujuannya, tidak akan ada kesepakatan. Ralbag hanya diajak berkonsultasi mengenai hal-hal dalam lingkup itu, tambah Eisenmann.

Dalam surat mereka, Ralbag dan dayanim menyebutkan “seorang rabi yang menggantikan kami dan mengatakan bahwa dia mendukung perjanjian tersebut.”

Rabi Binyomin Jacobs, kepala rabi dari kepala rabi antarprovinsi di Belanda, membantu NIK menjadi perantara kesepakatan dengan pejabat pemerintah melalui “jaringan kontaknya yang sangat besar,” kata Eisenmann. Jacobs tidak mengesampingkan masalah kashrut dan halachic terkait transaksi tersebut, karena peran ini adalah tanggung jawab Ralbag, tambah Eisenmann.

Dihubungi oleh JTA, Rabbi Jacobs menolak diwawancarai untuk artikel ini.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Singapura

By gacor88