Kepala universitas mengajukan banding terhadap peningkatan akademik Ariel

Kepala universitas sedang mencari pencabutan keputusan Juli yang mendukung pemberian status universitas kepada lembaga akademik Ariel, dan mengajukan petisi ke Pengadilan Tinggi pada hari Senin.

Panitia Pimpinan Universitas dalam petisinya menyatakan bahwa keputusan tersebut diambil secara sub-par. Dewan Pendidikan Tinggi di Yudea dan Samaria melampaui otoritasnya dengan memutuskan masalah yang mempengaruhi pendidikan tinggi Israel secara keseluruhan, sementara itu ditugaskan untuk mengelola institusi di Tepi Barat saja.

“Dalam tiga pertimbangan utama untuk keputusan – yaitu pertimbangan akademik, perencanaan dan anggaran – ada kesalahan yang sampai ke akar masalah,” bunyi petisi tersebut. “Masing-masing saja membutuhkan keputusan untuk dibalik.”

Rivka Carmi, ketua komite dan presiden Universitas Ben-Gurion, mengatakan keputusan untuk membuat universitas kedelapan Ariel Israel salah.

“Sebuah kesalahan besar telah dibuat,” kata Carmi kepada Radio Angkatan Darat pada hari Senin. “Kesalahan akademik, kesalahan otoritas dan anggaran. Prosesnya sangat bermasalah dan melewati Komite Perencanaan dan Anggaran.”

Sebagai tanggapan, Universitas Ariel menyatakan penyesalannya pada “kartel kepala universitas yang mencoba merusak lembaga akademik yang disetujui di Israel.”

Eli Ayalon, salah seorang anggota Dewan Direksi Ariel University, membantah bahwa keputusan tersebut diambil dengan cara yang tepat dan sesuai dengan keputusan pemerintah.

Komite Kepala Universitas menunjuk Dewan Pendidikan Tinggi di Yudea dan Samaria (CHEJS), komandan IDF untuk wilayah Tepi Barat, dan menteri Keuangan, Pendidikan, dan Pertahanan dalam petisinya.

Bulan lalu, Komite Pendidikan Tinggi di Israel, di bawah tekanan kuat dari menteri dan politisi sayap kanan, akhirnya memilih untuk mengakui Universitas Ariel sebagai universitas penuh, meningkatkan statusnya dari perguruan tinggi dan “pusat universitas”. Langkah tersebut mendapat tentangan keras, terutama dari universitas Israel lainnya yang didirikan, yang mengklaim bahwa Israel tidak membutuhkan universitas lain yang hanya akan merugikan anggaran akademik. Selain itu, Universitas Ariel menghadapi tentangan dari kelompok sayap kiri karena lokasinya di pemukiman Tepi Barat Ariel.

Pekan lalu, Menteri Pertahanan Ehud Barak menunda memberikan persetujuan akhir untuk upgrade, mengatakan dia ingin mempertimbangkan implikasi politik dan keamanan dari keputusan tersebut.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel SDY

By gacor88