Kerikil asli di Suriah |  Zaman Israel

BEIRUT (AP) — Di sebuah rumah kontrakan di luar perbatasan Suriah, seorang pembangkang yang dikenal sebagai “The Doctor” merencanakan serangan. Para perencana melakukan pembicaraan dengan para pejuang di lapangan di Suriah melalui Skype, sementara yang lain mengumpulkan dana dan menggalang dana dari sesama orang buangan untuk membeli senjata.

Rumah persembunyian ini menawarkan gambaran tentang Tentara Pembebasan Suriah, sekelompok tentara pembelot dan pihak lain yang mencoba menggulingkan Presiden Bashar Assad dengan kekerasan.

FSA telah muncul sebagai harapan besar bagi banyak warga Suriah yang sudah menyerah dalam melakukan perlawanan damai terhadap tank pemerintah dan penembak jitu yang melakukan tindakan keras terhadap pengunjuk rasa. Namun kelompok ini sangat terdesentralisasi – hanya terdiri dari satu faksi dalam oposisi Suriah yang terpecah dan berkembang.

Ketika negara-negara Barat dan Arab mempertimbangkan untuk menawarkan dukungan langsung kepada lawan-lawan Assad, muncul pertanyaan serius mengenai apakah ada kelompok oposisi yang bersedia mengambil alih kekuasaan setelah lebih dari 40 tahun pemerintahan keluarga Assad.

Faktanya, keuntungan terbesar Assad adalah kelemahan dan kurangnya persatuan di antara kekuatan-kekuatan berbeda yang menentangnya.

Sejak pemberontakan dimulai pada bulan Maret, banyak suara yang menentang rezim. Selain para pejuang pemberontak, ada pula orang-orang buangan yang tidak mempunyai pengaruh besar di kampung halaman mereka, para pembangkang lanjut usia yang dikurung di penjara-penjara Suriah selama bertahun-tahun, dan kaum muda yang melek teknologi yang sangat ingin menolak kediktatoran yang menyesakkan.

Di dalam barisan oposisi juga terdapat berbagai ideologi dan motivasi, mulai dari kekuatan sekuler, konservatif agama, hingga radikal. Secara terpisah, terdapat kekhawatiran bahwa Al-Qaeda akan memanfaatkan kekacauan tersebut untuk meningkatkan pengaruhnya dan melakukan serangan terhadap rezim Assad.

Muneef al-Zaim, 40, seorang apoteker dari Daraa, Suriah, menyeka wajah dan tangannya setelah membersihkan diri untuk salat di rumah persembunyian di luar Suriah. (kredit foto: AP/Mohammad Hannon)

FSA mengizinkan Associated Press untuk mengunjungi salah satu rumah persembunyiannya di luar Suriah dengan syarat lokasi tersebut tidak dapat diidentifikasi untuk menghindari masalah dengan negara tuan rumah. Rumah sewa sederhana ini adalah salah satu dari beberapa rumah yang dioperasikan grup tersebut di negara-negara tetangga.

Sekitar 50 pembangkang berkumpul di sana, beberapa berkomunikasi melalui Skype dengan komandan di lapangan, yang lain mengoordinasikan penyelundupan pasokan medis dan pejuang melintasi perbatasan.

Mereka memetakan rencana dan memberikan saran kepada para pejuang, terkadang setelah berkonsultasi dengan sesama operator di Yordania, Turki, Uni Emirat Arab, Kuwait dan Arab Saudi, kata para pembangkang.

Namun sejauh ini mereka belum menerima dukungan material dari pemerintah lain.

“Kami adalah kelompok yatim piatu dengan kelebihan pejuang namun sangat kekurangan senjata, amunisi dan pendanaan untuk mendanai operasi militer kami melawan tentara kriminal Assad,” kata pria yang meminta untuk diidentifikasi sebagai “The Doctor” – dia menerima a nom de guerre atas bantuannya dalam merawat yang terluka sebelum dia melarikan diri dari Suriah.

Para pejuang pemberontak sebagian besar dipersenjatai dengan senjata otomatis dan granat berpeluncur roket yang dicuri dari tentara atau dibeli di pasar gelap – atau bahkan dari anggota tentara Assad yang korup, kata “The Doctor”.

Pendanaan berasal dari orang-orang buangan di luar negeri. Mohammed Jebouri, warga Suriah berusia 40 tahun yang biasanya tinggal di Oslo, Norwegia, mengatakan ia mengumpulkan sekitar $20.000 minggu lalu dari ekspatriat Suriah di Eropa dan Timur Tengah.

Di halaman, tiga pria berseragam sedang melatih seorang aktivis yang diselundupkan melintasi perbatasan, mengajarinya mengorganisir protes.

Robohkan poster-poster Assad di mana pun Anda menemukannya, perintah seorang pria berjanggut kepada pemuda tersebut. Ketuk pintu untuk menggalang pendukung. “Berteriaklah untuk mengingatkan orang-orang bagaimana tentara kriminal Assad membunuh mereka dan menyiksa perempuan dan anak-anak mereka.”

Yang terpenting, tambahnya, selalu waspada terhadap penembak jitu di atap rumah.

Hamza al-Hariri, 30, seorang mekanik sepeda motor dari Daraa, Suriah, berhenti sejenak saat wawancara di rumah persembunyian di luar Suriah. (kredit foto: AP/Mohammad Hannon)

“Saya tidak takut,” desak Hamza al-Hariri (30), seorang mekanik sepeda motor dari Daraa yang diselundupkan melintasi perbatasan Suriah pekan lalu untuk pelatihan selama tiga hari.

“Semua rakyat Suriah siap mati demi Suriah yang bebas dari tiran Bashar Assad.”

Berbeda dengan Dewan Transisi Nasional pemberontak Libya, yang menyatukan sebagian besar faksi yang memerangi Moammar Gadhafi dan dengan cepat diakui oleh masyarakat internasional, oposisi Suriah tidak memiliki kepemimpinan di lapangan. Salah satu kelompok payung utama yang muncul, Dewan Nasional Suriah, sebagian besar terdiri dari orang-orang buangan di luar negeri.

Kelompok tersebut, yang menggambarkan pemberontakan tersebut sebagai gerakan damai melawan Assad, tampaknya terpecah mengenai seberapa besar mereka harus menggunakan angkatan bersenjata yang tidak hanya melindungi pengunjuk rasa tetapi juga melakukan serangan terhadap rezim.

Sementara itu, FSA tampaknya khawatir akan dikooptasi oleh kelompok lain.

“Ada beberapa partai oposisi yang tidak akan saya sebutkan namanya yang menawarkan pendanaan dan pembiayaan operasi kami, namun dengan satu syarat, yaitu mengikuti agenda mereka. Kami menolak tawaran mereka,” kata Abu Mohamad al-Shami, juru bicara FSA, kepada AP.

VL mengumumkan pada akhir pekan bahwa mereka bersatu dengan kelompok pembelot yang lebih kecil yang disebut Gerakan Perwira Bebas dalam upaya untuk mengatur barisan mereka di bawah badan gabungan yang disebut Dewan Militer Revolusioner Tertinggi untuk Pembebasan Suriah.

Namun, Tentara Pembebasan Suriah (FSA) masih merupakan kekuatan yang berusaha menemukan pijakannya.

Pimpinan utama kelompok ini berbasis di Turki dan telah menyebarkan operasi di negara-negara tetangga lainnya, bersama dengan para pejuangnya di Suriah.

Kelompok ini mengaku bertanggung jawab atas serangan terhadap tentara rezim dan pasukan keamanan, sering kali menyergap konvoi atau pos pemeriksaan dan membunuh puluhan tentara. Pada saat yang sama, mereka berusaha meyakinkan lebih banyak tentara untuk memutuskan hubungan dengan tentara dan bergabung dengan barisannya.

Para pembelot tentara Suriah merayakan tak lama setelah bergabung dengan pengunjuk rasa anti-rezim Suriah di daerah Khaldiyeh di provinsi Homs, Suriah tengah, pada bulan Januari. (kredit foto: AP / File foto)

Namun, sebagian besar militer Suriah menentang rezim tersebut, tidak seperti militer Tunisia dan Mesir, yang pada akhirnya mendukung revolusi di negara mereka.

Assad, dan ayahnya sebelum dia, telah menempati pos-pos penting militer bersama anggota sekte minoritas Alawi selama 40 tahun terakhir, memastikan kesetiaan angkatan bersenjata dengan memadukan kekayaan tentara dan rezim.

Jumlah sebenarnya yang dilaporkan FSA tidak mungkin ditentukan. Seorang diplomat Barat di Yordania, yang memantau perkembangan di Suriah, memperkirakan bahwa kelompok tersebut memiliki sekitar 20.000 pengikut, sepertiga dari jumlah pengikut yang diklaim kelompok tersebut. Diplomat tersebut berbicara tanpa menyebut nama karena dia tidak diperbolehkan membuat pernyataan pers.

Menurut PBB, lebih dari 5.400 orang tewas dalam pemberontakan yang telah berlangsung selama 11 bulan ini. Namun angka tersebut berasal dari bulan Januari, ketika PBB berhenti menghitung karena kekacauan di negara tersebut membuat mustahil untuk memeriksa jumlahnya.

Kini konflik tersebut memasuki fase yang lebih internasional ketika Barat dan Arab mencoba membantu pihak oposisi. Hal ini dapat mendorong konflik menjadi lebih sektarian seiring dengan terbentuknya aliansi. Negara-negara mayoritas Sunni seperti Turki, Arab Saudi dan kerajaan-kerajaan Teluk berada di belakang oposisi Suriah yang mayoritas Sunni. Rusia dan Tiongkok tetap mendukung Assad, bersama dengan Iran yang Syiah.

Ada juga kekhawatiran bahwa Al-Qaeda berada di sayapnya dan mencoba mengeksploitasi situasi dan mungkin membajak pemberontakan. Dalam pesan video akhir pekan lalu, pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahri menyerukan umat Islam untuk mendukung pemberontak Suriah, dengan mengatakan “tukang jagal (Bashar Assad) tidak terpengaruh dan tidak akan berhenti.”

Rezim telah lama menyalahkan teroris atas pemberontakan sebagai cara untuk mempertahankan dukungan publik. Komite Koordinasi Lokal, salah satu kelompok aktivis utama Suriah, menolak pernyataan Zawahri, dan mengatakan bahwa pernyataan tersebut hanya menguntungkan rezim.

“Rakyat Suriah,” kata kelompok itu, “telah menegaskan bahwa satu-satunya perjuangan mereka adalah melawan rezim berdarah ini: musuh nomor satu bagi kehidupan yang bermartabat, hak asasi manusia, keberagaman, perubahan dan pembangunan.”

___

Halaby berkontribusi pada laporan ini dari berbagai lokasi di perbatasan Suriah.

Hak Cipta 2012 Associated Press.


Hongkongpool

By gacor88