Ketika rezim berganti di Maladewa, Israel kehilangan sekutu Muslim yang langka

Kerusuhan baru-baru ini di Maladewa dapat merugikan Israel sebagai salah satu dari sedikit sekutunya di dunia Muslim, karena presiden baru negara Asia Selatan tersebut diperkirakan akan mengarahkan negaranya ke arah Islamisme dan memutuskan hubungan dengan Yerusalem.

Awal bulan ini, Mohamed Nasheed – presiden pertama yang terpilih secara demokratis di negara kepulauan itu, yang dikenal karena pendiriannya yang pro-Israel – digulingkan dalam apa yang disebutnya sebagai kudeta politik. Dia digantikan oleh Mohammed Waheed Hassan, yang berjanji akan menunjuk kelompok konservatif Islam garis keras ke dalam kabinetnya. Sementara kelompok Islam di Maladewa sudah berbulan-bulan meminta pemerintah mereka hubungan dengan Israel terbatasPara pengamat khawatir bahwa rezim baru akan memutuskan semua hubungan dengan kedua negara.

Pendukung mantan Presiden Maladewa Mohamed Nasheed bersorak setelah salat di Male, Maladewa pada bulan Februari (kredit foto: AP/Eranga Jayawardena)

Secara khusus, partai Adhaalat, yang mempromosikan penerapan hukum Syariah dan akan menerima beberapa jabatan menteri di pemerintahan baru, memprotesnya. kebaikan mantan presiden ke Israel.

Terletak di Samudera Hindia, republik kepulauan berpenduduk sekitar 330.000 jiwa yang tersebar di ratusan pulau ini tidak menoleransi praktik publik agama apa pun kecuali Islam dan tidak memberikan kewarganegaraan kepada non-Muslim. Meski Maladewa tidak memiliki hubungan diplomatik resmi dengan Israel, kedua negara telah menjalin hubungan persahabatan sejak tahun 1990an.

Bulan Mei lalu, Menteri Luar Negeri Maladewa saat itu, Ahmed Naseem, menjadi pejabat tinggi pertama yang mengunjungi Israel. Selama empat hari kunjungannya, ia bertemu dengan Presiden Shimon Peres dan Menteri Luar Negeri Avigdor Lieberman, meletakkan karangan bunga di Yad Vashem dan mengunjungi tempat-tempat lain di seluruh negeri.

Pemerintahan Nasheed memelihara “hubungan penghargaan dan persahabatan dengan Israel,” di Kementerian Luar Negeri di Yerusalem menyatakan kurang dari setahun yang lalu.

Mengingat bentrokan sengit yang terjadi awal bulan ini antara pendukung Nasheed dan Hassan, Kementerian Luar Negeri Israel mengeluarkan peringatan perjalanan ke Maladewa pada minggu lalu, memperingatkan para pelancong yang saat ini berada di negara tersebut untuk tidak mengunjungi ibu kota Male. Yerusalem juga mengeluarkan peringatan perjalanan umum kepada warganya yang mempertimbangkan untuk mengunjungi negara yang terkenal dengan pantai berpasirnya. Wisatawan Israel dapat mengunjungi Maladewa tanpa visa.

Pejabat kementerian menolak mengomentari pergolakan politik yang terjadi di Maladewa pada hari Rabu.

Pada tahun 1965, Israel adalah negara ketiga yang mengakui Maladewa, dan duta besar Israel adalah orang pertama yang menunjukkan surat kepercayaannya kepada presiden Maladewa, menurut Kementerian Luar Negeri di Yerusalem. Namun, hubungan diplomatik dihentikan pada tahun 1974.

Sekitar 20 tahun lalu, hubungan kembali membaik; kedua negara telah menandatangani tiga perjanjian di bidang kesehatan, pariwisata dan pendidikan.

Pada tahun 2010, dokter mata Israel mengunjungi negara tersebut untuk melakukan operasi mata. Kelompok Islam memprotes kedatangan mereka.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link alternatif sbobet

By gacor88