Ketika seorang wanita Teheran mencoba menelepon teman Facebooknya di Israel…

Beberapa jam setelah jutaan orang Iran turun ke jalan meneriakkan slogan-slogan anti-Israel dan membakar bendera Israel untuk menandai Hari Quds (Yerusalem), sebuah stasiun TV Israel mewawancarai seorang wanita Iran di Teheran pada Jumat malam – ‘percakapan yang menarik, terkadang tidak nyata, mungkin belum pernah terjadi sebelumnya sejak Revolusi Islam tahun 1979.

“Shaharanz” berusia empat puluh tahun, seorang wanita kelas menengah yang wajahnya sangat pixelated untuk melindungi identitasnya, memulai dan mengakhiri percakapan berbahasa Farsi di Channel 2 Israel dengan mengucapkan “Sabat shalom” dalam bahasa Ibrani kepada pemirsa Israel. — Sabat damai. Di sela-sela itu, dia menangis ketika dia menggambarkan orang Iran yang miskin memohon kepada pemilik toko untuk memberi mereka daging dan sayuran, dan tertawa ketika dia ingat mencoba mendapatkan izin dari otoritas Iran untuk menelepon seorang teman Facebook di Israel untuk menyampaikan belasungkawa yang ditunjukkan setelah ayahnya meninggal.

Jelas bahwa Shaharanz – laporan tersebut menekankan bahwa ini bukanlah nama aslinya – bukanlah penduduk biasa Teheran; sangat sedikit dari mereka yang memiliki teman Facebook di Israel, dan lebih sedikit lagi yang mau mengambil risiko berbicara dengan stasiun televisi Israel. Israel dan Iran memiliki hubungan yang hangat sampai jatuhnya Shah, tetapi para pemimpin Islam Iran berbicara hampir setiap hari tentang penghancuran Israel, dan Israel dikatakan sedang mempertimbangkan serangan terhadap fasilitas nuklir Iran untuk menggagalkan apa yang pasti akan terjadi. memperoleh senjata nuklir.

Shaharanz mengatakan sebagian besar orang yang memprotes Israel pada hari sebelumnya “tidak tahu apa itu Hari Quds.” Dia mengatakan orang-orang dipaksa dan dibayar oleh rezim untuk berdemonstrasi.

Dia dan sekelompok temannya, katanya, memutuskan untuk tinggal di rumah. “Saya terpapar informasi dari dunia luar dan membicarakan berbagai hal dengan teman-teman saya, tetapi kebanyakan orang tidak mengetahui apa yang sedang terjadi. Rezim ingin membuat orang tidak tahu apa-apa,” katanya.

Ada banyak orang di Teheran, “bukan orang biasa”, yang bahkan tidak tahu bahwa ada gempa bumi di Iran minggu lalu. Outlet berita lokal hanya “penuh dengan kebohongan,” katanya.

Dia mengatakan rezim memberi makan “kebencian yang tidak masuk akal terhadap Israel” – bahwa para pejabat “pergi ke desa-desa dan berbicara tentang Israel” dan “orang-orang percaya apa yang dikatakan kepada mereka.”

Ditanya apakah orang percaya Israel akan menyerang, Shaharanz mengatakan publik Iran terbagi menjadi mereka yang mengkonsumsi berita secara eksklusif dari lembaga pemerintah, yang yakin bahwa Israel akan menyerang Iran, dan mereka yang mendapat berita dari orang lain. itu tidak akan.

“Jujur,” katanya sambil tertawa, “Saya rasa tidak banyak orang yang tahu apa yang Anda maksud ketika Anda bertanya kepada mereka tentang pengayaan uranium. Mereka tidak akan memiliki petunjuk.”

Jika mereka mengharapkan serangan terhadap Iran, katanya juga, mereka pikir itu akan datang dari Amerika, bukan Israel.

Rezim tidak menginginkan perang, katanya, karena akan merusak tujuan strategisnya. Tapi “otoritas” tidak dirugikan oleh sanksi; hanya orang biasa saja. Dia berbicara tentang orang-orang yang “meminta sepotong daging” dan menangis ketika dia menggambarkan seorang anak yang tidak punya uang untuk membeli sayuran.

Lebih banyak tawa datang ketika dia mengatakan bahwa Israel “tidak ada di peta” di sini – dan ternyata dia bersungguh-sungguh. Seorang teman Facebook ayah Israel telah meninggal dan dia ingin meneleponnya untuk menyampaikan belasungkawa. Tetapi ketika dia pergi ke pihak berwenang di Teheran untuk menelepon, Israel tidak ada dalam daftar negara. “Mereka menertawakan saya. Mereka pikir saya bercanda.”

Ditanya apakah dia punya pesan untuk Israel, dia langsung berkata, “Aku tidak membencimu.” Dia mengatakan rakyat Israel dan Iran akan rukun jika mereka diizinkan untuk mengenal satu sama lain, dan bahwa “kepala rakyat saya penuh dengan omong kosong.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88