Kofi Annan menginginkan strategi baru untuk mengakhiri konflik Suriah

PERSERIKATAN BANGSA-BANGSA (AP) – Dengan latar belakang pembantaian baru di Suriah, utusan internasional Kofi Annan pada Kamis akan mengusulkan agar sekelompok kekuatan dunia dan pemain utama regional, termasuk Iran, ditugaskan untuk membuat strategi untuk mengakhiri Perang Dunia II. konflik yang telah berlangsung selama berbulan-bulan, kata diplomat PBB.

Annan akan menyampaikan rencana kepada PBB untuk membentuk “kelompok kontak” yang proposal akhirnya harus dapat diterima oleh sekutu Suriah, Rusia dan Tiongkok, yang telah memblokir semua tindakan PBB, serta AS dan sekutunya di Eropa. pres itu. Bashar Assad harus pergi, kata mereka.

Ada juga pembicaraan mengenai pertemuan para pemimpin penting dunia di sela-sela KTT G20 di Meksiko akhir bulan ini untuk membahas krisis yang berkembang di Suriah dan kemungkinan langkah selanjutnya, kata para diplomat yang tidak ingin disebutkan namanya karena konsultasi dilakukan secara tertutup. .

“Sudah waktunya bagi kita semua untuk mengalihkan perhatian kita pada transisi kekuasaan yang tertib di Suriah yang akan membuka jalan bagi masa depan yang demokratis, toleran, dan pluralistik,” kata Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton kepada wartawan pada hari Rabu sebelum dia meninggalkan Azerbaijan menuju negaranya. Turki.

Kekerasan di Suriah semakin kacau dalam beberapa bulan terakhir, dan sulit untuk menyalahkan siapa yang bertanggung jawab atas sebagian besar pertumpahan darah tersebut. Pemerintah membatasi jurnalis untuk bergerak bebas, sehingga hampir tidak mungkin untuk memverifikasi laporan secara independen dari kedua belah pihak. Pihak oposisi menyalahkan pasukan pemerintah dan milisi pendukung mereka, yang dikenal sebagai shabiha, sementara pemerintah menyalahkan pemberontak dan “kelompok teroris bersenjata”.

Di PBB, para diplomat semakin khawatir bahwa negara tersebut sedang bergerak ke arah perang saudara.

Annan, utusan gabungan PBB-Liga Arab, akan memberikan penilaian terbarunya mengenai konflik Suriah pada pertemuan terbuka Majelis Umum PBB pada Kamis pagi bersama Sekretaris Jenderal PBB Ban Ki-moon, ketua Liga Arab, Nabil Elaraby , dan perwakilan ketua hak asasi manusia PBB Navi Pillay. Annan kemudian akan memberikan pengarahan kepada Dewan Keamanan PBB secara tertutup pada Kamis sore dan makan malam dengan duta besar dari lima negara permanen dewan tersebut – AS, Rusia, Tiongkok, Inggris dan Prancis, kata seorang diplomat dewan.

Laporan-laporan aktivis Suriah mengenai lonjakan pertumpahan darah di provinsi tengah Hama pada Rabu malam, yang menewaskan sedikitnya 23 orang – dan mungkin lebih banyak lagi – tentu akan memperkuat keyakinan bahwa enam poin rencana perdamaian Annan akan gagal.

Kekerasan ini terjadi setelah pembantaian mengerikan pada tanggal 25 dan 26 Mei di Houla, sekelompok desa di provinsi Homs tengah, yang menyebabkan lebih dari 100 orang tewas, termasuk banyak perempuan dan anak-anak yang ditembak mati di rumah mereka. Penyelidik PBB menyalahkan orang-orang bersenjata pro-pemerintah atas setidaknya beberapa pembunuhan tersebut, namun rezim Suriah membantah bertanggung jawab dan menyalahkan pemberontak atas serangan tersebut.

Duta Besar AS Susan Rice pekan lalu memperingatkan bahwa skenario terburuk namun paling mungkin terjadi di Suriah adalah kegagalan rencana perdamaian Annan dan konflik yang menyebar yang menciptakan “krisis besar” tidak hanya di Suriah tetapi juga secara langsung. Untuk menghindari hal tersebut, Rice mendesak Suriah untuk menerapkan rencana tersebut dan jika rencana tersebut tidak terwujud, ia mengatakan Dewan Keamanan harus mengesampingkan perbedaan pendapat dan meningkatkan tekanan terhadap Suriah melalui sanksi.

Menteri Keuangan Amerika Timothy Geithner juga melakukan hal yang sama pada hari Rabu, memperingatkan Suriah bahwa sanksi PBB akan segera terjadi dan menyerukan dunia untuk menerapkan “tekanan finansial maksimum” terhadap pemerintahan Assad.

Namun, Rusia dan Tiongkok, yang memveto dua resolusi yang mengancam kemungkinan sanksi, mengeluarkan pernyataan bersama setelah pertemuan puncak di Beijing yang menegaskan kembali penolakan mereka terhadap intervensi militer dari luar atau penerapan “perubahan rezim” secara paksa di Suriah. Pernyataan itu juga menunjukkan penolakan terhadap sanksi PBB.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan kepada wartawan di Beijing pada hari Rabu bahwa Moskow mengusulkan sebuah konferensi internasional mengenai Suriah untuk mencoba membujuk semua kelompok oposisi Suriah agar menghormati rencana Annan, mengakhiri semua kekerasan dan melakukan pembicaraan.

“Rusia menganggap penting untuk memenuhi rencana perdamaian Kofi Annan bersama dengan resolusi Dewan Keamanan PBB yang menyetujui rencana ini,” kata Lavrov dalam komentar yang dimuat di situs Kementerian Luar Negeri Rusia.

“Kami meyakini perlunya diadakan pertemuan negara-negara yang mempunyai pengaruh nyata dengan berbagai kelompok oposisi” termasuk anggota tetap Dewan Keamanan PBB, Turki, Iran, Liga Arab, Organisasi Kerjasama Islam dan Uni Eropa. , dia berkata.

Meskipun Lavrov fokus untuk membuat oposisi yang terpecah agar menerapkan rencana Annan, Clinton dalam beberapa hari terakhir mencoba membuka pintu bagi kompromi dengan Rusia, menjadikan penggulingan Assad sebagai hasil penting dari setiap transisi politik. “. Nuansanya menunjukkan bahwa AS bersedia membiarkan Assad mempertahankan kekuasaan sebagai bagian dari perubahan rezim yang terstruktur.

Negara-negara penting juga berupaya untuk “mengikat Rusia ke dalam semacam strategi transisi untuk Suriah,” kata seorang diplomat PBB, merujuk pada kontak Clinton dengan Lavrov, kunjungan Menteri Luar Negeri Inggris William Hague ke Moskow, dan kunjungan Presiden Rusia Vladimir Putin ke Jerman. dan Perancis.

Para diplomat PBB mengatakan kunci keberhasilan setiap inisiatif Annan adalah apakah inisiatif tersebut dapat membuat semua pihak mendukung strategi transisi, dan hal ini masih merupakan tujuan yang masih jauh.

___

Penulis Associated Press Bradley Klapper berkontribusi pada laporan ini dari Azerbaijan

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


taruhan bola

By gacor88