‘Konferensi Satu Negara’: banyak omong kosong

CAMBRIDGE, Mass. — Margot Einstein berdiri di bawah payung warna-warni di seberang Kennedy School Harvard dan membawa tanda bertuliskan “Shame on Harvard.” Dia telah melewati usianya yang ke-80, namun memutuskan untuk keluar dari rumahnya di Newton pada pagi yang berangin kencang ini untuk memprotes “Konferensi Satu Negara” yang diadakan di dekatnya.

“Saat itu tahun 1930-an terulang kembali, hanya saja lebih buruk lagi,” katanya sambil memberikan saya sebuah buku kecil berisi piagam Hamas. “Hari ini sangat mencolok. Kebencian terhadap orang Yahudi ada di mana-mana.”

Einstein kesal karena dia tidak diizinkan masuk ke acara tersebut, tetapi jika dia diizinkan masuk, dia mungkin akan kecewa. “Konferensi Satu Negara”, yang diselenggarakan oleh mahasiswa Harvard, adalah acara yang membosankan dan sangat intelektual. Foucault lebih sering dikutip dibandingkan Abbas; teori queer lebih intens dibahas dibandingkan Piagam Nasional Palestina. Beberapa panel sama sekali tidak dapat diakses oleh masyarakat umum.

Di balik pintu kaca yang dijaga oleh petugas polisi berseragam ketat, para peserta konferensi merupakan kerumunan yang beragam. Para pensiunan dengan label nama Yahudi, bahu mereka dihiasi kaffeyah Arab, berbaur dengan ekspatriat Palestina dan Israel serta aktivis mahasiswa dengan laptop Mac. Kelompok yang hadir jelas mempunyai orientasi politik yang beragam: beberapa dengan gembira menunggu penghapusan Israel sementara yang lain, seperti Jeff yang terbang dari Los Angeles, berbicara dengan sedih tentang cepatnya kehancuran solusi dua negara.

Narasi Palestina sering kali tenggelam oleh hiruk-pikuk perdebatan internal Yahudi. Rabi reformasi Brant Rosen dari Evanston, Illinois, mengklaim bahwa “Zionisme adalah penyembahan berhala,” sementara profesor Studi Yahudi Universitas Baylor Marc Ellis berbicara tentang etika kenabian Yudaisme, hanya untuk ditegur oleh seorang profesor Yahudi yang mengenakan kaffeyeh di antara hadirin karena ia mengklaim untuk berbicara mewakili semua orang Yahudi. Di sudut jalan, mahasiswa Harvard Hillel baru saja selesai membaca Parashat Zachor perintah alkitabiah untuk menghilangkan ingatan tentang Amalek, musuh utama bangsa Israel yang meninggalkan Mesir.

Seorang siswa menunjukkan kebetulan yang ironis dari kedua peristiwa tersebut. Para aktivis Israel di kampus memperdebatkan bagaimana menanggapi konferensi tersebut, dan pada akhirnya memilih untuk diam saja. “Kami berpikir untuk berdandan seperti Gaddafi dan membagikan selebaran yang mengatakan ‘Saya sangat mendukung acara ini,’” kata Yehoshua Bedrick, kepala Kaukus Israel di Sekolah Kennedy, mengacu pada sebuah opini editorial New York Times tahun 2009 yang banyak dikutip oleh diktator Libya yang mendukung pembentukan negara binasional yang disebut Isratine.

Faktanya, terdapat banyak pendukung solusi satu negara baik dari sayap kanan Israel maupun sayap kanan Palestina. Namun tidak satu pun dari pandangan ini terwakili di konferensi Harvard. Para pembicara di sini sebagian besar berasal dari sayap kiri, baik itu para rabbi Reformasi atau akademisi Palestina. Dan hal ini membuat perdebatan menjadi datar dan terlepas dari kenyataan. Ini adalah kelompok yang sama yang terdiri dari dua puluh orang tetap yang berkhotbah kepada paduan suara yang bertobat. Begitu banyak basa-basi, begitu sedikit pertanyaan yang menantang. Sampai Anda melangkah keluar.

Jika Anda bertanya kepada Gale O’Hare, seorang anggota Persatuan Kristen dan Yahudi untuk Israel, yang berada di luar dengan bendera Israel yang besar, solusi dua negara adalah ide yang sangat buruk.

“Kita tahu dari sejarah bahwa ketika negara terpecah belah untuk mencapai perdamaian, apa yang dilakukan (Palestina)? Mereka menyiapkan landasan peluncuran roket untuk meneror komunitas Israel.”

“Saya tahu mereka berbicara dalam satu arah, namun saya berada di sisi lain,” tambahnya. “Tanah Israel mempunyai takdir, dan itu adalah untuk anak-anak Israel.”

Ilan Pappé, sejarawan konflik Arab-Israel, memulai karir akademisnya di Universitas Haifa, namun kini mengajar di Universitas Exeter di Inggris. Dia adalah seorang kritikus vokal terhadap Israel dan menjadi pembicara utama pada hari kedua konferensi tersebut.

Pidatonya yang berapi-api menyesali pemindahan desa Sheikh Badr di Palestina oleh kompleks pemerintahan Yerusalem di Givat Ram, diikuti dengan pemaparan panjang lebar tentang rencana Israel yang telah direncanakan untuk mengusir warga Palestina sebelum Perang Enam Hari tahun 1967.

“Gaza dan Tepi Barat adalah penjara terbuka terbesar dalam sejarah umat manusia,” Pappé menyatakan dalam pidato yang dibumbui dengan referensi ke Jerman era Nazi. Dia menerima dua tepuk tangan meriah. Kecaman yang melemahkan terhadap Israel selalu lebih katarsis jika disampaikan dengan aksen Israel.

Namun terlepas dari klaim Pappé bahwa konferensi tersebut merupakan peristiwa bersejarah dan bahwa pemerintahan sayap kanan Israel semakin terancam oleh inisiatif BDS (boikot, divestasi, sanksi) yang ditujukan kepada Israel, para hadirin sangat menyadari fakta bahwa ‘ Beberapa ratus mil selatan Di sana, Presiden AS Barack Obama menjanjikan dukungannya yang tak tergoyahkan bagi Israel di hadapan 13.000 orang yang hadir pada konferensi kebijakan AIPAC di Washington, DC, dan bersumpah untuk selalu “mendukung Israel.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola online

By gacor88