Lebih dari 100 orang tewas di Suriah ketika Palang Merah menyerukan gencatan senjata

Palang Merah menyerukan gencatan senjata selama dua jam setiap hari di Suriah pada hari Selasa sehingga dapat memberikan bantuan darurat dan menjangkau orang-orang yang terluka atau sakit. Seruan tersebut muncul ketika pasukan pemerintah melakukan penembakan besar-besaran terhadap distrik yang dikuasai pemberontak di kubu perlawanan Homs, menewaskan sedikitnya 30 orang.

Media Israel melaporkan bahwa jumlah korban tewas mencapai 100 orang di seluruh negeri, mengutip laporan dari aktivis oposisi di situs pan-Arab Al Arabiya.

Aktivis mengatakan penembakan hebat terhadap Baba Amr di Homs berlangsung beberapa jam namun tampaknya bukan awal dari serangan militer yang diharapkan bertujuan untuk merebut kembali lingkungan yang dikuasai pemberontak di wilayah tengah. Dua orang yang tewas adalah anak-anak, kata para aktivis, seraya memperingatkan bahwa Homs sudah menghadapi bencana kemanusiaan.

Serangan-serangan tersebut meningkatkan kekhawatiran akan terjadinya babak baru pertempuran berdarah di perkotaan di negara yang akan menuju perang saudara skala penuh.

“Situasi saat ini memerlukan keputusan segera untuk menerapkan jeda kemanusiaan dalam pertempuran tersebut,” kata Jakob Kellenberger, presiden Komite Palang Merah Internasional yang berbasis di Jenewa.

Rumah-rumah terlihat hancur setelah pasukan pemerintah Suriah melepaskan tembakan di lingkungan Baba Amr di Homs. (kredit foto: AP/Panitia Koordinasi Daerah)

“Di Homs dan daerah lain yang terkena dampak, seluruh keluarga terjebak di rumah mereka selama berhari-hari, tidak bisa keluar untuk mendapatkan roti, makanan lain atau air atau untuk mendapatkan perawatan medis,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Palang Merah mengatakan pada hari Senin bahwa pihaknya sedang melakukan perundingan dengan pihak berwenang Suriah dan anggota oposisi untuk menyetujui gencatan senjata sementara guna memungkinkan bantuan darurat mencapai wilayah negara yang terkepung.

“Ini harus berlangsung setidaknya dua jam setiap hari, sehingga staf ICRC dan relawan Bulan Sabit Merah Arab Suriah memiliki cukup waktu untuk mengirimkan bantuan dan mengevakuasi korban luka dan sakit,” kata Kellenberger.

Rusia juga mengatakan pada hari Selasa bahwa PBB harus mengirimkan utusan khusus ke Suriah untuk membantu mengoordinasikan masalah keamanan dan pengiriman bantuan kemanusiaan. Kementerian luar negeri Rusia mengatakan di Twitter bahwa mereka menyarankan Dewan Keamanan PBB meminta sekretaris jenderal PBB untuk mengirim utusan tersebut.

PBB memperkirakan setidaknya 5.400 orang, sebagian besar warga sipil, tewas dalam pemberontakan 11 bulan melawan Presiden Suriah Bashar Assad.

Di provinsi utara Aleppo, pemerintah mengatakan seorang pengusaha Suriah ditembak mati di depan rumahnya dalam serangkaian sasaran terbaru yang menunjukkan bahwa faksi-faksi bersenjata menjadi lebih berani dan lebih terkoordinasi.

Seorang aktivis di Homs mengatakan penembakan itu dimulai setelah upaya berulang kali oleh pasukan untuk menyerbu pinggiran Baba Amr.

“Pasukan pemerintah tidak dapat maju karena adanya perlawanan keras dari para pembelot di dalam,” katanya kepada The Associated Press tanpa mau disebutkan namanya, karena takut akan pembalasan pemerintah.

Tentara mengirimkan sejumlah tank dan bala bantuan lainnya ke Homs pada hari Senin, kata para aktivis. Banjir bala bantuan militer merupakan awal dari serangan sebelumnya oleh rezim otoriter, yang berupaya menggunakan kekuatan senjatanya yang besar untuk menghancurkan oposisi yang didukung oleh tentara yang membelot dan diperkuat oleh pertempuran jalanan selama 11 bulan.

Aktivis melaporkan penembakan besar-besaran di distrik Baba Amr, Khaldiyeh dan Karm el-Zeytoun di Homs. Serangan ini berlangsung selama lebih dari dua jam di pagi hari, diikuti dengan serangan sesekali yang terkonsentrasi pada Baba Amr.

Baba Amr di tepi barat daya Homs telah menjadi pusat oposisi kota tersebut. Ratusan tentara pembelot diyakini bersembunyi di sana dan bentrok dengan tentara dalam serangan tabrak lari setiap hari.

Warga dan aktivis mengatakan pengepungan selama berbulan-bulan dan serangan intensif terhadap Baba Amr dalam beberapa hari terakhir telah menyebabkan distrik tersebut tidak mempunyai cukup makanan, obat-obatan, listrik dan air. Pengguna di situs berbagi video Bambuser telah mengunggah liputan terkini tentang pengepungan yang sedang berlangsung.

“Mereka mengebom semua tangki air di atap bangunan, tidak ada air. Beberapa orang hidup tanpa roti selama berhari-hari,” kata aktivis dan warga Omar Shaker. “Jika mereka tidak mati dalam cangkang, mereka akan mati kelaparan,” tambahnya.

Shaker, yang baru-baru ini melarikan diri dari pusat Baba Amr ke pinggiran, mengatakan bahwa pada suatu pagi di pagi hari peluru-peluru tersebut berjatuhan dengan kecepatan sekitar 10 peluru per menit. Ia mengaku melihat asap tebal berwarna abu-abu mengepul dari kawasan pemukiman. Di antara korban tewas ada dua anak, katanya. Lebih dari 200 orang lainnya terluka, tambahnya.

Saluran telepon telah terputus dengan pihak kota, sehingga sulit untuk mendapatkan laporan langsung dari penduduk Homs.

Sebuah video amatir yang direkam oleh para aktivis dan diunggah secara online menunjukkan asap tebal dan peluru menghantam bagian belakang sebuah bangunan di Baba Amr. Yang lain menunjukkan sebuah toko di lantai dasar sebuah gedung yang terbakar, narator menangis: “Kami sekarat. Di mana orang-orang Arab?” dengan latar belakang tembakan dan peluru.

http://www.youtube.com/watch?v=6ZXs3M99rHk

Shaker meminta negara-negara yang menghadiri pertemuan “Sahabat Suriah” yang direncanakan di Tunisia akhir pekan ini untuk menemukan cara membantu rakyat Suriah.

“Orang-orang tidak peduli jika iblislah yang turun tangan untuk menyelamatkan kita dari Bashar, kita memerlukan bantuan dunia,” katanya.

Kantor berita pemerintah SANA mengatakan pengusaha Suriah Mahmoud Ramadan ditembak mati oleh orang-orang bersenjata di provinsi utara Aleppo pada hari Selasa.

Orang-orang bersenjata melakukan serangan gerilya di Suriah utara pada hari Minggu yang menewaskan seorang jaksa senior negara dan seorang hakim. Pada hari Sabtu, seorang anggota dewan kota Aleppo juga terbunuh. Kota ini telah menjadi pusat dukungan bagi Assad sejak pemberontakan dimulai.

Pada hari yang sama, empat penyelidik hak asasi manusia PBB mendesak Suriah untuk membebaskan sekelompok setidaknya 16 aktivis, blogger dan jurnalis yang ditangkap oleh pihak berwenang pekan lalu, dengan mengatakan bahwa mereka berisiko disiksa di dalam tahanan.

Para ahli PBB mengatakan mereka yang ditahan dalam penggerebekan pada 16 Februari di Pusat Media dan Kebebasan Berekspresi Suriah di Damaskus termasuk aktivis Mazen Darwish dan blogger kelahiran AS Razan Ghazzawi. Mereka mengutip laporan bahwa para aktivis ditutup matanya dan dibawa ke pusat penahanan yang dikelola oleh intelijen militer Suriah di pinggiran Damaskus.

“Saya khawatir Tuan Mazen Darwish dan orang-orang lain yang ditangkap mempunyai risiko serius mengalami penyiksaan atau perlakuan buruk,” kata penyelidik penyiksaan PBB Juan Mendez.

Rusia dan Tiongkok memveto dua resolusi Dewan Keamanan yang mendukung rencana Liga Arab yang bertujuan mengakhiri konflik dan mengutuk tindakan keras Assad.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Rusia Alexander Lukashevich mengatakan pada hari Selasa bahwa Moskow tidak akan menghadiri pertemuan “Sahabat Suriah” yang direncanakan karena penyelenggaranya gagal mengundang perwakilan pemerintah Suriah.

Lukashevich mengatakan pertemuan itu tidak akan membantu dialog, dan mengatakan bahwa komunitas dunia harus bertindak sebagai sahabat seluruh rakyat Suriah, dan bukan hanya satu pihak saja.

“Ini tampak seperti upaya untuk membentuk semacam koalisi internasional seperti yang terjadi pada pembentukan ‘Grup Kontak’ untuk Libya,” kata Lukashevich.

Rusia mengatakan pihaknya akan memblokir resolusi PBB apa pun yang dapat membuka jalan bagi terulangnya kejadian di Libya. Dalam hal ini, Rusia abstain dalam pemungutan suara, sehingga memicu serangan udara NATO selama berbulan-bulan yang membantu Libya mengakhiri rezim Muammar Gaddafi.


sbobet mobile

By gacor88