Lebih dari 20 orang tewas dalam serangan udara rezim Suriah di sebuah kota dekat perbatasan Irak

BEIRUT (AP) — Sebuah jet tempur mengebom sebuah gedung apartemen di Suriah timur pada hari Jumat, menewaskan sedikitnya 21 orang setelah pemberontak di daerah tersebut membuat kemajuan signifikan di kota tersebut dan menguasai sebuah pos pemeriksaan utama, kata para aktivis.

Di Damaskus, peluru dari pegunungan yang menghadap ke ibu kota Suriah menghantam daerah pinggiran pemberontak Daraya sebagai bagian dari serangan pemerintah selama berhari-hari untuk mendapatkan kembali kendali atas wilayah tersebut. Aktivis mengatakan sedikitnya 15 orang tewas dalam penembakan dan bentrokan tersebut.

Serangan udara di Mayadin, sebuah kota di provinsi Deir el-Zour dekat perbatasan Irak, terjadi setelah pemberontak menguasai sebuah pos pemeriksaan penting di sebuah jembatan di atas Sungai Eufrat di sana, kata aktivis lokal Abu Omar al-Deery.

Dia menyatakan bahwa sebagian besar pemberontak telah menguasai Mayadin untuk pertama kalinya dalam pemberontakan yang telah berlangsung selama 17 bulan di Suriah, dan menambahkan bahwa satu-satunya wilayah yang masih berada di tangan rezim adalah posisi artileri di sebuah bukit yang menghadap ke kota.

Pemberontak yang berusaha menggulingkan Presiden Suriah Bashar Assad telah berjuang untuk memperluas wilayah kekuasaan mereka di sepanjang perbatasan timur. Pihak oposisi telah menguasai sebagian besar wilayah di sepanjang perbatasan dengan Turki di utara, serta kantong-kantong di sepanjang perbatasan dengan Yordania di selatan dan Lebanon di barat.

Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan 21 orang, termasuk 12 wanita dan seorang anak, tewas dalam serangan udara tersebut. Al-Deery menyebutkan jumlah korban tewas sebanyak 23 orang. Jumlah dan rinciannya tidak dapat dikonfirmasi secara independen karena ketatnya kontrol terhadap media di Suriah.

“Benar-benar terjadi pembantaian di Mayadin. Saya yakin ini adalah balas dendam atas pengambilalihan kota tersebut oleh Tentara Pembebasan Suriah,” kata al-Deery kepada The Associated Press melalui Skype.

Pertempuran juga berlanjut di sekitar Daraya, pinggiran selatan Damaskus, yang menjadi lokasi bentrokan hebat minggu ini. Observatorium, yang mengandalkan jaringan aktivis di lapangan, mengatakan 15 orang tewas di sana pada hari Jumat, banyak di antaranya akibat luka-luka dalam pertempuran pada hari sebelumnya. Komite Koordinasi Lokal, sebuah kelompok aktivis besar, mengatakan 21 orang tewas di Daraya.

Warga Damaskus melaporkan mendengar ledakan keras ketika peluru ditembakkan dari pegunungan Qasioun yang menghadap ibu kota di Daraya dan pinggiran kota Moadimiyeh.

Kelompok hak asasi manusia mengatakan lebih dari 20.000 orang telah terbunuh sejak pemberontakan Suriah melawan Assad meletus pada Maret 2011 dan berubah menjadi perang saudara. Pertumpahan darah telah meluas ke negara-negara tetangga.

Di negara tetangga Lebanon, bentrokan baru terjadi di kota utara Tripoli pada hari Jumat antara pendukung dan penentang rezim Suriah, menewaskan dua orang dan melukai 17 lainnya, kata pejabat keamanan Lebanon.

Orang-orang bersenjata dari lingkungan Alawi di Jabal Mohsen melawan elemen bersenjata dari distrik Bab Tabbaneh yang berpenduduk Sunni. Sekte Alawi adalah cabang dari Islam Syiah. Assad berasal dari minoritas Alawi di Suriah, sementara pemberontak yang melawan rezimnya sebagian besar adalah Sunni.

Di antara mereka yang terluka akibat tembakan penembak jitu adalah seorang teknisi yang bekerja dengan wartawan di daerah tersebut.

Lebanon, sebuah negara yang pernah mengalami perang saudara selama 15 tahun pada tahun 1975 hingga 1990, memiliki perpaduan sektarian yang sangat besar antara Muslim Sunni dan Syiah, Kristen dan pengungsi Palestina, serta perpecahan yang mendalam antara faksi-faksi yang pro dan anti-Suriah.

Suriah sebenarnya mengendalikan negara tetangganya yang lebih kecil selama bertahun-tahun, menempatkan puluhan ribu tentara di Lebanon, sebelum menarik diri di bawah tekanan pada tahun 2005. Bahkan tanpa tentara di lapangan, Suriah tetap berpengaruh, dan perang saudara di sana telah memicu ketegangan yang sudah lama ada di Lebanon.

Bentrokan yang terjadi dalam beberapa hari terakhir di Tripoli merupakan salah satu pertempuran paling serius di Lebanon dalam beberapa bulan terakhir. Kota yang mayoritas penduduknya Sunni ini mengalami baku tembak pada bulan Mei ketika pertempuran di Suriah menewaskan delapan orang.

Ketegangan meningkat pada hari Senin. Beberapa upaya untuk menengahi gencatan senjata telah gagal. Sebanyak 17 orang tewas di kota itu minggu ini, dan lebih dari 100 orang terluka.

Sementara itu, istri seorang jurnalis jaringan televisi yang didanai AS yang dilaporkan hilang di Suriah mengatakan pada hari Jumat bahwa ia diyakini berada dalam tahanan pasukan pro-pemerintah di sana. Koresponden TV Alhurra Bashar Fahmi, warga negara Yordania asal Palestina, dan juru kamera Turki, Cuneyt Unal, dilaporkan ditangkap di kota Aleppo setelah memasuki Suriah pada hari Senin.

Istri Fahmi, Arzu Kadumi, mengaku mendapat informasi dari laporan saksi bahwa suaminya terlihat hidup.

Jurnalis Turki Murat Can, yang menyelidiki kasus ini, mengatakan kontaknya memberitahu dia bahwa Fahmi terluka di bahu, dan bahwa dia dan Unal ditangkap oleh milisi pro-pemerintah yang dikenal sebagai “shabiha”.

Jurnalis ketiga, Austin Tice melaporkan untuk The Washington Post, McClatchy Newspapers dan media lain dari negara Timur Tengah, juga dilaporkan hilang di Suriah.

Ayahnya, Marc Tice, mengatakan putranya tidak berhubungan dengan editor atau keluarganya di Texas selama lebih dari seminggu.

The Washington Post melaporkan bahwa Tice, 31, menghabiskan waktu bersama pejuang pemberontak di utara setelah memasuki Suriah dari Turki pada bulan Mei. Dia kemudian melakukan perjalanan ke Damaskus, di mana dia menjadi salah satu dari sedikit jurnalis Barat yang meliput dari ibu kota.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data Sydney

By gacor88