Lebih dari sekedar balas dendam |  Zaman Israel

Israel menggunakan apa yang disebut pendekatan tiga cabang untuk menghambat aspirasi nuklir Iran.

Para pemimpin negara tersebut telah mendorong sanksi terhadap Iran, dengan harapan dapat memicu pemberontakan dan, paling tidak, menakut-nakuti rezim tersebut agar percaya bahwa hal yang akan terjadi adalah: kelanjutan pengembangan program nuklirnya atau kelanjutan pemerintahannya. Mereka memperjelas bahwa di suatu tempat dalam jarak berkabut terdapat garis merah yang, jika dilintasi, akan memicu serangan Israel dan setidaknya semacam perang. Dan hal ini diduga memulai, seperti yang telah dilakukan Israel beberapa kali di masa lalu, perang gesekan terhadap semua orang yang terlibat dalam program nuklir, yang menipiskan jumlah ahli nuklir dan, yang lebih penting, menebar ketakutan di antara mereka.

Elemen pencegahan terakhir tersebut mungkin telah dihancurkan oleh dua serangan pada hari Senin di Tbilisi dan New Delhi dan serangan pada hari Selasa di Bangkok.

Rencana gagal pada hari Selasa melibatkan warga negara Iran. Dan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyalahkan serangan hari Senin itu terhadap Iran dan Hizbullah.

Ephraim Kam, mantan kolonel di cabang intelijen militer IDF dan wakil direktur Institut Studi Keamanan Nasional, mengkonfirmasi pada hari Selasa bahwa keduanya sering bekerja sama, dengan Iran menyediakan senjata melalui tas surat diplomatik dan membantu pengumpulan intelijen, dan Hizbullah melakukan pekerjaan kotor dengan membunuh orang tak berdosa di negeri asing. Namun kedua kelompok tersebut, katanya, memiliki motif berbeda dalam hal ini, Hizbullah ingin membalas dendam atas pembunuhan pemimpinnya, Imad Mughniyeh empat tahun lalu, sedangkan bagi Iran hal itu bisa menjadi upaya untuk mencapai pencegahan.

Pesan tersebut, yang sebagian besar kekuatannya dihilangkan karena ketidakmampuannya, kemungkinan besar masih diterima oleh Israel, kata Kam, dan tentunya harus diperhitungkan ketika mempertimbangkan operasi di masa depan terhadap para pejabat dan ilmuwan Iran. “Jika Iran merasa pesannya telah diterima, mereka bisa berhenti,” katanya mengenai serangan tersebut.

Pakar terorisme sering kali berbicara tentang “keseimbangan rasa takut”. Perhitungannya buruk dan rumit, karena biaya diplomat lebih mahal dibandingkan warga sipil dan Eropa serta Amerika Serikat lebih sensitif dibandingkan Asia dan negara-negara bekas Uni Soviet. Dan itu bekerja dua arah. Setelah pemboman kedutaan Israel di Buenos Aires pada tahun 1992 sebagai pembalasan atas pembunuhan Sekretaris Jenderal Hizbullah Abbas Musawi, Israel tidak membunuh satu pun pejabat tinggi Hizbullah hingga Februari 2008, ketika agen Israel membunuh Imad, menurut laporan asing. Mughniyah.

Tentu saja, para pejabat militer dan intelijen Israel akan enggan mengakui bahwa mereka dihalangi oleh sekelompok teroris, namun fakta membuktikannya.

Meski begitu, Iran, jika memang berada di balik serentetan serangan baru-baru ini, telah menunjukkan ketidakmampuan yang mencengangkan dan membingungkan. Pria yang diduga disewa untuk membunuh duta besar Arab Saudi di Washington pada bulan Oktober adalah seorang penjual mobil bekas keturunan Iran-Amerika yang, menurut Jaksa Agung AS Eric H. Holder Jr., berusaha membunuh kartel narkoba Meksiko untuk disewa. Sebaliknya, dia malah berbicara dengan agen narkotika AS. Plot yang terjadi di Turki, Thailand, Azerbaijan, Georgia dan India, setidaknya sejauh ini, tampaknya memiliki kualitas yang serupa.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


link slot demo

By gacor88