Liga Arab menyerukan pasukan penjaga perdamaian PBB di Suriah

KAIRO (AP) — Liga Arab pada Minggu menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk membentuk pasukan penjaga perdamaian gabungan di Suriah, upaya terbaru kelompok regional tersebut untuk mengakhiri krisis 11 bulan yang telah menewaskan lebih dari 5.400 orang.

Upaya baru ini dituangkan dalam resolusi yang disahkan pada pertemuan para menteri luar negeri Liga Arab di Kairo. Para pejabat Suriah langsung menolak gagasan tersebut.

Menteri Luar Negeri Arab Saudi Saud Al-Faisal menyampaikan rasa frustrasi mendalam Liga Arab terhadap Suriah dengan mengatakan kepada para delegasi di awal pertemuan bahwa tidak pantas lagi Liga Arab yang beranggotakan 22 negara hanya berdiam diri dan tidak menyaksikan pertumpahan darah.

Berapa lama kita akan tetap menjadi penonton? tanya Al-Faisal. “Sangat memalukan bagi kami sebagai umat Islam dan Arab untuk menerima kekerasan di Suriah,” katanya.

Kantor berita Suriah melaporkan bahwa rezim tersebut menolak keputusan Liga Arab, yang diambil tanpa kehadiran perwakilan Suriah. Duta Besar Suriah untuk Liga Arab dan Mesir, Ahmed Youssef, mengatakan bahwa Qatar dan Arab Saudi “hidup dalam keadaan histeria setelah kegagalan terbaru mereka di Dewan Keamanan PBB untuk menyerukan campur tangan pihak luar dalam urusan Suriah dan untuk menegakkan sanksi terhadap rakyat Suriah.”

Liga Arab telah berada di garis depan dalam upaya regional untuk mengakhiri pertumpahan darah selama 11 bulan di Suriah. Kelompok ini menetapkan rencana yang disetujui Presiden Bashar Assad pada bulan Desember, dan pemantau dikirim untuk melihat apakah rezim Suriah mematuhinya. Namun, ketika menjadi jelas bahwa rezim Assad melanggar ketentuan perjanjian dan pembunuhan terus berlanjut, Liga Arab menarik para pengamatnya bulan lalu.

“Waktunya telah tiba untuk mengambil tindakan tegas untuk menghentikan pertumpahan darah yang diderita rakyat Suriah sejak awal tahun lalu,” Nabil Elaraby, ketua Liga Arab, mengatakan pada pertemuan para menteri luar negeri. “Kita harus bergerak cepat ke segala arah…untuk mengakhiri atau memutus siklus kekerasan yang sedang berlangsung di Suriah.”

Liga tersebut meminta Dewan Keamanan PBB untuk mengadopsi resolusinya sendiri yang akan mengatur gencatan senjata segera di Suriah, perlindungan warga sipil dan pengawasan upaya kemanusiaan bagi para korban kekerasan. Liga juga menuntut pasukan rezim untuk menghentikan pengepungan terhadap lingkungan dan kota serta menarik pasukan dan senjata berat mereka.

Kelompok ini mendesak kekuatan oposisi Suriah untuk bersatu menjelang pertemuan kelompok “Sahabat Suriah” di Tunisia pada tanggal 24 Februari, yang mencakup Amerika Serikat, sekutu-sekutunya di Eropa, dan negara-negara Arab yang berupaya mengakhiri pemberontakan melawan pemerintahan otoriter Assad.

Pembentukan kolektif tersebut terjadi setelah pemungutan suara akhir pekan lalu di Dewan Keamanan PBB mengenai rancangan resolusi yang akan memberikan tekanan pada Assad untuk mundur. Resolusi tersebut diveto oleh Rusia dan Tiongkok. Rancangan resolusi tersebut akan menuntut Assad mengakhiri tindakan keras terhadap perbedaan pendapat dan menerapkan rencana perdamaian Liga Arab yang menyerukan agar Assad menyerahkan kekuasaan kepada wakil presidennya dan memungkinkan pembentukan pemerintahan persatuan untuk membuka jalan bagi pemilu.

Elaraby mengatakan pada pertemuan di Kairo bahwa Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menulis surat kepadanya pada hari Sabtu yang menyampaikan sebagian perubahan dalam posisi Moskow mengenai krisis Suriah. Dia mengutip Lavrov yang mengatakan Rusia akan menyetujui pembentukan pasukan penjaga perdamaian gabungan PBB-Liga Arab.

Liga juga mengatakan ingin memberikan dukungan politik dan material kepada kekuatan oposisi. Mereka menyerukan penghentian semua kontak diplomatik dengan Suriah dan agar pejabat yang bertanggung jawab atas kejahatan terhadap rakyat Suriah dirujuk ke pengadilan kriminal internasional. Hal ini mendorong pengetatan sanksi perdagangan yang sebelumnya diadopsi oleh Liga tetapi belum diterapkan sepenuhnya.

Para menteri luar negeri juga diperkirakan akan mempertimbangkan usulan negara-negara Teluk untuk mengusir duta besar Suriah dari ibu kota Arab. Para menteri luar negeri dari Dewan Kerja Sama Teluk – Arab Saudi, Kuwait, Uni Emirat Arab, Oman, Qatar dan Bahrain – juga menyarankan agar negara-negara Arab menarik duta besar mereka dari Damaskus, menurut para pejabat.

Usulan GCC, yang dilaporkan oleh pejabat Liga Arab, tidak disebutkan dalam resolusi tersebut, namun klausul yang menyerukan diakhirinya semua kontak diplomatik di Suriah tampaknya mencerminkan kompromi.

Sementara itu, Washington memberikan tekanan lebih besar terhadap Suriah.

Kepala staf Presiden Barack Obama, Jacob Lew, mengatakan hanya masalah waktu sebelum rezim Assad runtuh.

“Kebrutalan rezim Assad tidak dapat diterima dan harus diakhiri,” kata Lew kepada Fox News Sunday. AS sedang melakukan “segala cara yang kami bisa” dan “tidak ada keraguan bahwa rezim ini akan berakhir. Satu-satunya pertanyaan adalah kapan,” katanya.

Pada Sabtu malam, pemimpin al-Qaeda Ayman al-Zawahiri memberikan dukungan jaringan teror di belakang pemberontak Suriah yang berusaha menggulingkan Presiden Bashar Assad, meningkatkan kekhawatiran bahwa ekstremis Islam mengeksploitasi pemberontakan yang dimulai dengan damai namun dengan cepat berubah menjadi pemberontakan bersenjata.

Rezim telah lama menyalahkan teroris atas pemberontakan tersebut, dan dukungan al-Qaeda menciptakan masalah baru bagi negara-negara Barat dan Arab yang mencoba mencari cara untuk menggulingkan Assad dari kekuasaan.

Elaraby mengatakan dia menerima pengunduran diri Jenderal. Mohammed Ahmed Al-Dabi, kepala misi pengamat Suriah, menerima dan menunjuk mantan menteri luar negeri Yordania, Abdul-Illah al-Khatib, sebagai utusan baru. Pencalonan Al-Khatib telah diratifikasi oleh para menteri Arab.

“Dia (Al-Dabi) kemarin meminta saya untuk mengakhiri mandatnya karena tidak sesuai dengan tahapan saat ini,” kata Elaraby tanpa menjelaskan lebih lanjut. Jenderal Sudan tersebut telah banyak dikritik karena pengelolaan misi pemantauannya, yang dipandang oleh oposisi Suriah dan banyak pengunjuk rasa sebagai kedok untuk penindasan yang terus berlanjut oleh rezim tersebut.

Al-Dabi juga dikritik karena menjadi ajudan lama Presiden Sudan Omar al-Bashir, yang juga telah didakwa oleh Pengadilan Kriminal Internasional yang berbasis di Den Haag atas kejahatan terhadap kemanusiaan di wilayah Darfur barat Sudan, tempat pemberontakan dimulai terhadap Khartoum. pemerintah pada tahun 2003, namun menghilang sekitar lima tahun kemudian.

“Misi baru ini harus benar-benar berbeda dari misi sebelumnya,” kata Elaraby kepada para menteri luar negeri saat ia mengusulkan misi gabungan Liga Arab-PBB ke Suriah. “Pengalaman masa lalu menunjukkan bahwa tidak ada penghentian kekerasan dan pemulihan keamanan tanpa adanya visi yang disepakati mengenai komponen-komponen penyelesaian politik yang diinginkan.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Pengeluaran Hongkong

By gacor88