Livni mengharapkan pembenaran, namun kemenangan Mofaz pada hari Selasa dapat mengakhiri karir politiknya

Pemilihan pendahuluan Kadima pada hari Selasa mungkin akan membuktikan kebenaran Tzipi Livni, dan pendekatannya yang angkuh terhadap politik Israel. Atau hal ini bisa berarti akhir dari karier politik perempuan yang empat tahun lalu memilih untuk tidak ikut serta dalam kesepakatan koalisi yang akan mengangkatnya menjadi perdana menteri, dan kembali kehilangan posisi pertama pada tahun berikutnya.

Sangat sulit untuk memprediksi hasil pemilihan pendahuluan partai tersebut, dan Tzipi Livni serta penantangnya Shaul Mofaz untuk ketua Kadima yang berhaluan tengah tampaknya bersaing ketat dalam jajak pendapat. Meskipun beberapa jajak pendapat memperkirakan petahana akan menang, banyak pakar dan orang dalam Knesset yakin Mofaz akan menang dan mengambil alih kepemimpinan Kadima.

Kedua politisi tersebut pernah bertarung satu sama lain sebelumnya pada pemilihan pendahuluan partai pada tahun 2008. Livni justru memperoleh 431 suara lebih banyak dibandingkan Mofaz atau sekitar 1,5 persen. Meir Sheetrit dan Avi Dichter juga mengambil bagian dalam pemilihan pendahuluan ini dan bersama-sama memperoleh sekitar 6.000 suara, atau 15 persen. Namun kali ini, Sheetrit dan Dichter keluar dari perlombaan – dan mendukung Mofaz.

“Dichter adalah swing vote yang bisa saja mendapat 10 persen. Sekarang dia sudah memberikan seluruh dukungannya pada Mofaz, itu sudah menjadi kesepakatan baginya,” kata salah satu orang dalam di Knesset.

Ke-28 anggota MK Kadima kurang lebih terbagi rata di antara kedua kandidat, dan ada kemungkinan partai tersebut akan mendapatkan pemimpin keempat sejak Ariel Sharon mendirikannya pada tahun 2005. Israel Hasson, Zeev Bielski, Ronit Tirosh, Otniel Schneller, Nachman Shai dan lainnya mendukung Mofaz yang berusia 63 tahun. Fakta bahwa Shai Hermesh – yang berafiliasi dengan Partai Buruh selama beberapa dekade – kini telah membelot dari kubu Livni dan mendukung Mofaz tampaknya menunjukkan bahwa bahkan beberapa politisi yang secara ideologis lebih dekat dengannya daripada saingannya tampaknya merasa bahwa Livni tidak punya banyak pengaruh. . peluang.

Livni (53) didukung oleh anggota MK Yoel Hasson, Robert Tiviaev, Majallie Whbee, Marina Solodkin dan lainnya – serta oleh mantan anggota parlemen dan mereka yang ingin terpilih di masa depan, seperti Haim Ramon, Tzachi Hanegbi dan Omri Sharon. Namun anggota parlemen Kadima yang mendukungnya secara pribadi menyatakan bahwa mereka tidak akan meninggalkan partai jika Mofaz menang. Bahkan pendukung Livni pun tidak yakin dia bisa menang.

‘Dia bisa meninggalkan dunia politik dan menunggu sampai mereka memanggilnya kembali, atau membentuk partai baru. Tapi menurutku dia tidak punya kekuatan batin untuk melakukan itu’

Kadima sudah terpecah secara internal, dan bukan tidak mungkin siapa pun yang kalah dalam pemilu hari Selasa akan secara resmi memisahkan diri dan membentuk faksi baru. Ada yang yakin jika Livni kalah, dia akan tersingkir dari arena politik sama sekali.

“Jika dia tidak menang, dia pulang. Dia tidak akan terus menjadi orang nomor dua di Mofaz,” kata Profesor Shmuel Sandler, pakar politik elektoral dari Universitas Bar-Ilan. “Sulit bagi Livni untuk menjadi orang nomor dua di Olmert (mantan ketua Kadima Ehud), dan kemudian dia tidak ingin menjadi orang nomor dua di Netanyahu.”

“Dia bisa meninggalkan dunia politik dan menunggu sampai mereka memanggilnya kembali, atau dia bisa membentuk partai baru. Namun menurut saya dia tidak memiliki kekuatan batin untuk melakukan itu,” tambah Sandler.

Masa depan yang menjanjikan menanti Livni – hingga 2009

Beberapa tahun yang lalu, Livni menikmati karier gemilang dan tampaknya siap meraih kesuksesan yang lebih besar. Dia bertugas di bawah Sharon sebagai Menteri Imigrasi dan Pendaftaran dan kemudian Menteri Pertanian. Pada tahun 2006, ia menjadi menteri luar negeri Olmert – memimpin negosiasi intensif dengan Palestina – dan tetap menjabat hingga pemilihan umum tahun 2009. Sementara itu, ia mengambil alih kepemimpinan Kadima dari Olmert, namun gagal membangun pemerintahan yang stabil. . pengunduran dirinya pada tahun 2008 karena tuduhan korupsi.

Mitra koalisi Kadima mencoba memanfaatkan perombakan partai untuk mendapatkan konsesi baru. “Jika Livni menginginkan sebuah pemerintahan, dia harus memenuhi tuntutan kami,” ketua Shas Eli Yishai mengumumkantak tahu malu, pada saat itu.

Namun Livni menolak menyerah, lebih memilih pemilu baru daripada membayar harga yang menurutnya terlalu mahal untuk jabatan perdana menteri. “Ketika menjadi jelas bahwa setiap orang dan setiap partai mengambil kesempatan untuk mengajukan tuntutan yang ilegal secara ekonomi dan diplomat, saya memutuskan untuk menunda (pembicaraan) dan mengadakan pemilu.” dia berkata. Namun harapannya bahwa masyarakat akan memberikan penghargaan atas integritasnya, dan memungkinkannya membangun koalisi setelah pemilu, tidak terwujud.

Tzipi Livni dan Shaul Mofaz mendengarkan hasil pemilihan pendahuluan Kadima 2008 (kredit foto: Roni Schutzer/Flash90)

Kadima tetap menjadi partai terkuat setelah pemilu tahun 2009, dengan 28 kursi, namun selisih antara partai tersebut dan partai yang menempati posisi kedua, Likud yang bangkit kembali, semakin menyempit, dan Likud mempunyai pilihan mitra koalisi alami yang lebih luas, seperti yang dinyatakan oleh Kadima. di kursi eksekutif ketika pembicaraan koalisi dimulai.

Dengan hanya satu kursi yang berkurang dibandingkan tahun 2006, namun hanya satu kursi lebih banyak dari Partai Likud, Kadima masih dapat memiliki peran sentral dalam pemerintahan, jika Kadima setuju untuk berbagi kekuasaan dengan partai kanan-tengah pimpinan Benjamin Netanyahu yang memiliki 27 kursi. Tapi Livni tidak setuju. Pemerintahan serikat pekerja nasional akan menjadi “koalisi yang tidak mengizinkan saya mengikuti jalan saya, jalan Kadima seperti yang kami janjikan kepada para pemilih.” dia berkata. “Pemerintahan besar punya Tidak bernilai jika tidak ada jalan.”

Livni bergabung dengan oposisi dan membiarkan Netanyahu membentuk pemerintahan tanpa Kadima, sebuah langkah prinsip yang dipuji oleh beberapa pengamat luar, meskipun yang lain berpendapat bahwa dia dan Netanyahu menghalangi Israel dari pemerintahan persatuan yang lebih konsensual yang dapat meminggirkan partai-partai berkepentingan khusus dan dapat merumuskan kompromi. kebijakan mengenai masalah tanah dan agama. Banyak orang di partainya tidak pernah memaafkannya karena sekali lagi melewatkan kesempatan untuk memerintah.

“Sejak saat itu, dia tidak melewatkan satu kesempatan pun untuk melakukan kesalahan: dia tidak berfungsi sebagai pemimpin oposisi, dia tidak menawarkan alternatif terhadap kebijakan pemerintah, dan dia tidak memimpin partainya dengan bijak dan jelas dalam mengambil kebijakan,” Haaretz ditulis minggu ini.

“Menjadi negarawan saja tidak cukup, kita juga harus menjadi politisi yang baik. Anda harus tahu cara kerja sistem politik’

Memang benar, Livni dipandang sebagai salah satu pemimpin oposisi terlemah dalam sejarah Israel. Kehadirannya hampir tidak terasa, para kritikus berulang kali menuduhnya. Beberapa pernyataan yang tidak dipikirkan – misalnya ketika dia berkata setelah keluarnya Gilad Shalit itu dia menentang kesepakatan itu – juga tidak meningkatkan popularitasnya.

Baru-baru ini pemeliharaan dengan Haaretz, Livni diminta mengevaluasi dirinya. “Saya terlalu negarawan,” jawabnya. “Kalau dipikir-pikir, itu adalah sebuah kesalahan. Perilaku negarawan yang berlebihan ini berdampak buruk pada persepsi kepemimpinan saya, baik secara internal maupun eksternal.”

Kurangnya kepemimpinan mungkin akan kembali menghantuinya pada pemilihan pendahuluan hari Selasa karena banyak anggota Kadima menginginkan seorang pemimpin yang tidak hanya seorang negarawan yang baik tetapi juga dapat memainkan permainan politik dengan cukup baik untuk memenangkan pemilu nasional berikutnya.

“Menjadi negarawan saja tidak cukup, Anda juga harus menjadi politisi yang baik,” kata Profesor Sandler. “Anda harus tahu bagaimana sistem politik bekerja. Livni datang sebagai orang luar dan tidak tahu kompromi apa yang harus dia buat – dan koalisi apa yang harus dia buat – untuk bertahan secara politik.”


Togel Singapore Hari Ini

By gacor88