Lolos dari Nazi meninggal sebagai orang bebas di Jerman

BERLIN (AP) – Klaas Carel Faber, seorang penduduk asli Belanda yang melarikan diri ke Jerman setelah dihukum karena kejahatan perang Nazi di Belanda dan kemudian hidup dalam kebebasan meskipun beberapa upaya untuk mengadili atau mengekstradisi dia, telah meninggal dunia. Dia berusia 90 tahun.

Istri Faber, Jacoba, mengatakan kepada situs berita Belanda de Nieuwe Pers bahwa dia meninggal di rumah sakit pada Kamis. Seorang pejabat rumah sakit di Ingolstadt, kota Bavaria tempat keluarga Fabers tinggal, membenarkan hal itu pada hari Sabtu. Pejabat itu berbicara dengan syarat anonimitas sesuai dengan kebijakan.

Faber – yang tahun lalu ditempatkan oleh Simon Wiesenthal Center di nomor 3 dalam daftar penjahat Nazi yang paling dicari – dihukum pada tahun 1947 karena terlibat dalam 22 pembunuhan dan membantu pendudukan Nazi Belanda selama Perang Dunia II. Dia diberi hukuman mati, yang kemudian diubah menjadi penjara seumur hidup, menurut jaksa Belanda.

Tetapi pada tahun 1952 dia melarikan diri dan melarikan diri ke Jerman, di mana dia hidup dalam kebebasan.

Faber diselamatkan oleh kewarganegaraan Jermannya ketika otoritas Jerman tahun lalu menolak permintaan dari Belanda untuk ekstradisinya berdasarkan surat perintah penangkapan Eropa. Pada bulan Januari, jaksa penuntut Ingolstadt Helmut Walter mengatakan dia telah mengajukan mosi agar Faber menjalani hukumannya di penjara Jerman.

Walter mengatakan pengadilan negara bagian di Ingolstadt tidak harus mempertimbangkan kembali kasus Belanda mana pun, tetapi akan memutuskan apakah, sebagai akibat dari penolakan surat perintah penangkapan Eropa, hukuman terhadapnya dapat ditegakkan di Jerman.

Jaksa tidak dapat dihubungi untuk memberikan komentar pada hari Sabtu, awal dari akhir pekan tiga hari di Jerman.

Faber lahir pada 20 Januari 1922 di Belanda.

Jaksa Belanda mengatakan dia dihukum atas pembunuhan di tiga lokasi berbeda di Belanda pada 1944-1945, termasuk enam di kamp transit Westerbork, tempat ribuan orang Yahudi Belanda, termasuk Anne Frank, ditahan sebelum dikirim ke kamp kerja paksa atau kamp kematian di timur. dikirim. Eropa.

Menurut Wiesenthal Center, Faber menjadi sukarelawan untuk SS Hitler, sebuah organisasi paramiliter yang setia pada ideologi Nazi, setelah Jerman menyerbu Belanda selama Perang Dunia II.

Dia juga bertugas di Sicherheitsdienst, badan intelijen internal Nazi, dan sebuah unit SS dengan nama sandi Silbertanne, atau Silver Fir, yang terdiri dari 15 orang, kebanyakan dari mereka orang Belanda, berkumpul untuk membalas serangan perlawanan Belanda terhadap para kolaborator, menurut laporan tersebut. Pusat Wiesenthal.

Otoritas Belanda pertama kali meminta ekstradisinya pada tahun 1954, tetapi Faber dapat memperoleh kewarganegaraan Jerman karena pengabdiannya kepada Jerman selama perang, sehingga permintaan tersebut ditolak karena Jerman Barat menolak untuk mengekstradisi warganya sendiri.

Pada tahun 1957, pengadilan di Düsseldorf menolak upaya untuk mengadilinya di Jerman, dengan mengatakan tidak ada cukup bukti yang memberatkannya.

Setelah permintaan Belanda untuk memenjarakannya di Jerman gagal pada tahun 2004, jaksa Munich menerima bukti baru dari Belanda pada tahun 2006 dan menyelidiki pembukaan kembali berkas tersebut. Tetapi jaksa penuntut menemukan bahwa mantan anggota SS itu mungkin tidak bersalah atas pembunuhan, tetapi hanya pembunuhan – dan undang-undang pembatasan untuk kejahatan itu telah kedaluwarsa.

Pada 2010, Belanda kembali meminta ekstradisinya, menggunakan surat perintah penangkapan Eropa yang baru. Sekali lagi ditolak, karena persetujuannya masih diperlukan untuk mengekstradisi dia sebagai warga negara Jerman.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88