Madonna Membuat Kerumunan Tel Aviv Menunggu ‘Sampai Dia Mendapatkan Gummi Bears-nya’

Madonna terlambat tampil di panggung untuk konser pembukaan turnya di Tel Aviv pekan lalu karena dia sedang menunggu untuk mendapatkan Gummi Bears, kata juru masak di lokasi, Senin.

Penyanyi itu mendengar permen karet tersedia di belakang panggung dan meminta beberapa, kata chef Miki Sharon kepada berita Channel 2 Israel. Tapi pasokan permen membutuhkan waktu lebih lama dari yang diperkirakan. Grup pertama tidak mendapatkan penyanyi itu, dan butuh 15 menit lagi untuk menemukan lebih banyak, kata Sharon.

Madonna dijadwalkan naik panggung di Stadion Ramat Gan Kamis lalu sekitar pukul 20:45 waktu Israel, meskipun penundaan yang direncanakan selama 30 menit. Dalam acara tersebut, dia membuat penonton menunggu 15 menit lagi sebelum tampil dengan pembuka acara “Girl Gone Wild.”

Madonna di Tel Aviv (kredit foto: Flash 90)

Penyanyi itu juga berada di atas panggung pada Minggu malam di konser pertama dari dua konsernya di Uni Emirat Arab – perhentian tur berikutnya. Tidak ada dugaan langsung bahwa Gummi Bears adalah faktor kali ini.

Penggemar Israel bertanya-tanya apakah Madonna akan membicarakan masalah perdamaian saat berada di UEA, mengingat pernyataannya yang tulus selama pertunjukan Tel Aviv.

“Mudah untuk mengatakan saya menginginkan perdamaian di dunia, tetapi itu hal lain untuk melakukannya,” kata Madonna saat konser Kamis malam di Stadion Ramat Gan. “Dan jika kita semua dapat mengatasi ego kita dan dari gelar dan nama negara kita dan nama agama kita, jika kita dapat mengatasi semua itu, dan memperlakukan semua orang di sekitar kita, setiap orang dengan martabat dan rasa hormat, kita akan memiliki kedamaian. .”

Sebaliknya, aspek yang paling kontroversial dari konser Abu Dhabi tampaknya terkait dengan panas – termasuk penolakan ratu pop untuk menggunakan unit AC saat di atas panggung, meskipun panas mencapai 40 derajat Celcius.

“Terlalu panas,” teriaknya, lapor Gulfnews.com. “Tapi bagaimanapun juga kita akan bersenang-senang.”

“Kamu lebih baik (bersenang-senang) karena kami berkeringat,” candanya.

Itu adalah fakta bahwa Madonna menggunakan bahasa kotor dan penari prianya tidak bertelanjang dada selama bagian dari pertunjukan yang tampaknya paling beresonansi dengan penonton Abu Dhabi yang konservatif.

Ada sedikit bukti upaya besar untuk memboikot konser Madonna, meskipun dia mengadakan pertunjukan pertama tur MDNA di Tel Aviv dan dukungannya yang jelas untuk Israel. Satu grup Facebook, Boikot Madonna’s Concert di Abu Dhabi, hanya memiliki 171 anggota pada saat penulisan, dengan seorang moderator berulang kali menyebutkan “ketidakpedulian terhadap ketidakadilan manusia… terutama ketika menyangkut Palestina.” dan yang mengklaim bahwa “itu adalah tidak dapat diterima. lebih untuk mengabaikan penderitaan sesama manusia.”

Penggemar Madonna di Abu Dhabi (milik Madonna World Tour di halaman Facebook Abu Dhabi)

Sebelum kedatangannya di Abu Dhabi, sebuah artikel Al Bawaba berjudul “UEA memeluk Madonna setelah menari dengan musuh” termasuk bahwa mengadakan konser pertama tur MDNA di Tel Aviv memberikan pukulan bagi semua orang Palestina dan Arab yang memprotes Pertunjukan Israel. Penulis juga menyebutkan pelelangan memorabilia Madonna di Dubai senilai $3 juta menjelang konser hari Senin, dan bertanya-tanya apa yang akan terjadi jika kota-kota Arab menolak menjadi tuan rumah Madonna dan menggunakan $3 juta untuk membantu anak-anak Palestina.

Madonna bertemu dengan aktivis perdamaian sebelum konser Kamis Tel Aviv dan memberikan 580 tiket gratis untuk relawan Palestina dan Israel, meskipun beberapa anggota menolak tiket, dengan mengatakan bahwa konser Madonna adalah “dukungan apartheid”.

Heartbeat, sebuah organisasi musisi muda Israel dan Palestina yang menciptakan musik bersama, memulai kampanye Twitter untuk bertemu dengan Madonna. Pertemuan itu tidak terjadi, tetapi organisasi itu mengirimkan tiga peserta remaja ke pertunjukan itu.

“Saya senang para seniman dapat melakukan lebih dari sekadar berbicara tentang politik ketika mereka datang ke sini,” kata Noa Yammer, direktur program Detak Jantung, tetapi itu “hanya langkah kecil”.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88