Mantan penasihat keamanan dapat menuntut negara atas kebocoran tersebut

Seorang mantan penasihat keamanan nasional mengancam akan menuntut negara jika ia tidak dibebaskan dari tuduhan membocorkan dua dokumen rahasia militer pada awal tahun 2011.

Mantan penasihat keamanan nasional Uzi Arad mengatakan kepada Haaretz bahwa dia juga menginginkan permintaan maaf dari bos lamanya, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu.

Arad, yang meninggalkan jabatannya sebagai penasihat keamanan nasional di bawah kecurigaan atas dugaan kebocoran tersebut, meluncurkan kampanye untuk “membersihkan namanya.” Haaretz dilaporkan.

Dia tidak diadili atas kebocoran tersebut, yang disebut oleh media Israel sebagai hal yang tidak disengaja. Arad menegaskan dia tidak menyerahkan informasi rahasia apa pun.

Dalam sebuah wawancara dengan Nahum Barnea dan Shimon Shiffer Friday dari Yedioth Ahronoth, Arad, mantan kepala intelijen Mossad dan loyalis lama Netanyahu, mengatakan bahwa perdana menteri secara konsisten gagal memenuhi ketentuan Hukum Mallal, yang secara luas mengatur keamanan nasional. penasihat. posisi.

Dia lebih lanjut menuduh bahwa dia dipukuli karena politik internal kantor Penasihat militer Netanyahu, Mayjen Yohanan Locker, sebagai sumber dua kebocoran keamanan sensitif dari kantor Perdana Menteri. Akibatnya, Shin Bet mencabut izin keamanannya, yang secara efektif memaksanya keluar dari jabatannya.

Arad menambahkan bahwa Netanyahu membungkam orang-orang di sekitarnya yang tidak setuju dengan pandangannya mengenai opsi militer terhadap Iran.

Artikel Yedioth Ahronoth yang ditulis oleh Attila Somfalvi berdasarkan wawancara tersebut mencatat bahwa Arad bukanlah pejabat keamanan pertama yang berselisih paham dengan Netanyahu mengenai Iran. Somfalvi menunjukkan bahwa mantan kepala Mossad Meir Dagan telah mempublikasikan pandangannya bahwa Israel harus menyerang Iran hanya sebagai upaya terakhir, dan bahwa mantan Kepala Staf Umum Gabi Ashkenazi sejauh ini tutup mulut – meskipun ia juga dianggap. untuk tidak setuju dengan perdana menteri mengenai Iran.

Komentar Arad muncul menjelang pertemuan Netanyahu dengan Presiden AS Barack Obama, yang diperkirakan akan menjadi titik kritis di mana keduanya akan membahas apakah taktik militer atau sanksi ekonomi terhadap program nuklir ilegal Iran akan menjadi yang paling efektif di masa depan.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


bocoran rtp slot

By gacor88