Masa depan Bandara Atarot sedang dibahas

Bandara Atarot di Yerusalem Timur, yang dilaporkan dijanjikan kepada Otoritas Palestina sebagai lokasi bandara internasional masa depan, mungkin akan menjadi kompleks industri yang dimiliki oleh Pemerintah Kota Yerusalem, menurut sebuah laporan di harian berbahasa Ibrani Maariv.

Pemerintah Kota Yerusalem pada hari Rabu menyetujui petisi Otoritas Bandara Israel untuk mendaftarkan lahan di mana bandara tersebut dibangun, yang berbatasan dengan Yerusalem Timur, sebagai tanah resmi negara. Menurut Administrasi Pertanahan Israel, tanah tersebut tidak pernah ditetapkan sebagai milik negara bagian atau kota.

Penetapan lahan bandara dalam batas kota tampaknya tidak tepat janji bahwa bandara tersebut akan dialihkan kepada Otoritas Palestina pada saat penandatanganan perjanjian perdamaian. Selama perundingan rahasia pada tahun 2008, Menteri Luar Negeri saat itu Tzipi Livni menyampaikan janji tersebut kepada rekan-rekan Palestinanya, menurut surat kabar Yerusalem berbahasa Ibrani Kol Hazman, yang memberikan penjelasan kepada pejabat senior Kementerian Luar Negeri mengenai masalah ini.

Bandara Atarot belum digunakan sejak pecahnya Intifada Kedua pada tahun 2000, meskipun sebuah perusahaan penerbangan Tel Aviv yang memelihara dan memperbaiki helikopter saat ini beroperasi dari lokasi tersebut.

Kawasan Industri Atarot, terletak di sebelah bandara, saat ini merupakan kawasan industri terbesar di Yerusalem, seluas lebih dari 150 hektar dan menampung sekitar 180 pabrik. Perluasan yang diusulkan, yang diperjuangkan oleh Otoritas Pembangunan Yerusalem bekerja sama dengan Kotamadya Yerusalem, akan mengubah lahan di mana bandara tersebut dibangun menjadi pusat kota baru untuk industri ringan.

Penentangan terhadap rencana tersebut datang dari program Pengawasan Pemukiman Peace Now, Hagit Ofran, yang mengatakan kepada Maariv: “Rencana baru untuk kawasan industri ini adalah rencana lain yang dimaksudkan untuk mencegah penyelesaian di Yerusalem, dan mungkin menghilangkan peluang kedua negara. untuk dua orang.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Situs Judi Casino Online

By gacor88