Mayim Bialik, ‘ahli saya’ |  Zaman Israel

LOS GATOS, California – Selebriti mendukung segala hal mulai dari mobil, parfum, hingga saus salad. Namun aktris Mayim Bialik mungkin menjadi selebriti pertama yang menjadi juru bicara mikveh, atau mandi ritual, dan hukum kemurnian keluarga Yahudi. Faktanya, karena diberi nama Mayim Chaya saat lahir, beberapa orang mungkin berpendapat bahwa dia ditakdirkan untuk berbicara tentang manfaat direndam dalam air hidup.

Setelah kembali ke dunia akting baru-baru ini setelah mendapatkan gelar doktor dari UCLA dan melahirkan dua putra, pemain berusia 36 tahun ini menghadapi gelombang publisitas yang menyusut setelah perannya sebagai Amy Farrah Fowler di sitkom hit CBS ” Teori Big Bang.”

‘Beyond the Sling’ (kredit foto: Istimewa)

Selain tampil di acara bincang-bincang larut malam dan karpet merah pada upacara penghargaan, dia juga mengikuti tur penulis untuk mempromosikan buku barunya tentang pengasuhan anak yang berjudul, “Beyond the Sling: A Real-Life Guide.” untuk membesarkan anak-anak yang percaya diri dan penuh kasih sayang dalam cara mengasuh anak dengan keterikatan.” Dia juga meluangkan waktu untuk berbagi wawasannya tentang menjadi seorang ibu dan tokoh Yahudi yang taat di depan umum—termasuk penggunaan mikveh—dalam postingan rutinnya untuk blog parenting Yahudi Kveller, dan dalam berbagai ceramah di seluruh negeri.

Bialik juga berhasil terlibat dalam percakapan duduk tentang mivkah dengan The Times of Israel setelah berbicara di salah satu acara tersebut, penggalangan dana untuk Komunitas Mikvah Silicon Valley, sebuah program dari Federasi Yahudi di Silicon Valley. Dia mengakui bahwa menjalani kehidupan yang berpusat pada Taurat di Los Angeles dan bekerja di industri hiburan secara bersamaan adalah tindakan yang menyeimbangkan. Meski demikian, Bialik, yang sudah lima tahun tidak memakai celana, merasa penting untuk mewaspadai dirinya. keaslian agar beliau dapat menjadi teladan positif bagi orang-orang Yahudi lainnya, khususnya generasi muda.

Mengenakan gaun bermotif bunga lengan panjang selutut dan sandal platform, Bialik mengawali sambutannya di hadapan 160 pria dan wanita dari segala usia di Addison-Penzak JCC (di Los Gatos) dengan mengatakan, “Saya tidak’ Saya tidak tahu bagaimana berbicara sebagai otoritas. Saya hanya berbagi pengalaman pribadi saya dengan mikveh. Saya menjalani kehidupan yang diatur oleh hukum Yahudi, tetapi saya tidak memiliki agenda keagamaan.”

Setelah memberikan ikhtisar kariernya dan beberapa detail tentang sejarah keluarganya, aktris tersebut berbagi kisah perjalanannya menuju ketaatan halachic dan bagaimana mikve memainkan peran kunci dalam proses tersebut. Bialik, seorang intelektual feminis gelombang kedua, menekankan betapa terkesannya dia dengan “kesarjanaan besar dan ajaran mistik selama ribuan tahun tentang mikveh.” Menyatakan bahwa dia percaya dengan diberikan semua informasi dan kemudian memutuskan sendiri apa yang harus dilakukan, dia menekankan bahwa itu adalah “pilihan saya untuk merangkul halakhot seputar mikveh.”

Dikenal karena waktu komedinya yang sempurna, Bialik menggunakan humor untuk menghilangkan mitos tentang mikveh dan untuk berbagi bagaimana dia belajar tentang etiket mikveh dan semua hukum serta praktik seputar kepatuhan terhadap hukum kemurnian keluarga. Demi kesopanan – dan fakta bahwa ibu mertuanya ada di antara penonton – dia tidak menjelaskan secara rinci tentang yang terakhir. Dia berbicara dengan sangat serius ketika dia menjelaskan bahwa menggunakan mikrofon menjadikannya “otoritas pada tubuh saya. Saya mengetahui siklus tubuh saya, dan itu memberdayakan saya.”

‘Setiap mikrofon memiliki kepribadiannya masing-masing, tetapi maksudnya sama’

Bialik dengan bercanda menyatakan dirinya sebagai “penikmat mikve” dan berbagi kesannya terhadap berbagai tempat yang dia kunjungi di seluruh dunia. “Setiap mikveh punya kepribadiannya masing-masing, tapi maknanya sama,” ujarnya.

Pengalaman pribadinya dengan wanita mikveh yang sering kali jahat juga positif, membuatnya mendorong orang untuk mengingat, “wanita mikveh juga manusia.” Dia menemukan bahwa satu-satunya perbedaan yang dia temukan antara wanita mikveh Israel dan wanita Amerika adalah bahwa “orang Israel adalah orang Israel.” Dengan kata lain, mereka menyatakan—yang relatif kurang antusias—perendamannya sebagai “halal” dan bukan aksen Brooklyn yang “halal”.

Usai pemaparannya, Bialik bertemu dengan 15 siswa SMA dan mahasiswa. Apakah dia kecewa karena mereka hanya menanyakan pertanyaan tentang “Teori Big Bang” dan karier aktingnya dan tidak menyebut mikve satu kali pun?

“Sama sekali tidak!” serunya dalam percakapan dengan Times. “Bagi saya, sebagian besar dari hal ini hanya sekedar meletakkan dasar, terutama dengan generasi muda. Anda meletakkan dasar bagi mereka dengan memiliki teladan positif yaitu seorang Yahudi. Anda dengan lembut memberi tahu mereka tentang kepatuhan,’ jelasnya.

‘Sebagai ba’al teshuva, seseorang yang datang terlambat untuk merayakannya, saya tahu betapa pentingnya agar mikveh bukanlah hal pertama yang Anda dengar’

“Saya berbicara dengan cukup hormat tentang hubungan saya dengan Tuhan, namun Anda harus membicarakannya secara berbeda dengan orang-orang muda. Anda ingin bisa diakses oleh generasi muda dan tidak menyalahkan mereka,” kata aktris tersebut. “Sebagai ba’al teshuva, seseorang yang datang terlambat untuk merayakannya, saya tahu betapa pentingnya agar mikveh bukanlah hal pertama yang Anda dengar.”

“Saya tidak membahas keintiman seksual atau perkawinan ketika ada laki-laki,” dia memperingatkan. Tapi dia berbicara jujur ​​kepada wanita. “Saya memberikan ceramah yang sangat fantastis, menyenangkan, dan menarik tentang kesucian hubungan intim orang Yahudi,” dia menawarkan. “Saya bukan seorang rebbetzin, jadi saya tidak berbicara pada level itu, dan saya bukan seorang konselor keluarga. Namun saya berbicara tentang kompleksitas dan keindahan luar biasa yang dapat diberikan oleh struktur seputar keintiman, yang secara khusus saya pelajari melalui mikrofon.”

Mayim Bialik. (kredit foto: Denise Herrick Borchert)

Meskipun kelompok anak muda ini tidak tertarik untuk mempelajari topik ini lebih dalam, Bialik tetap senang membicarakannya dengan remaja putri di akhir usia remaja dan awal 20an. “Senang sekali mendapat kesempatan untuk berbicara dengan mereka, terutama mereka yang belum mengetahuinya. Karena ini adalah saat dalam hidup Anda ketika semua romansa dan hal-hal semacam itu sedang berkembang – dan betapa menariknya mempelajari praktik yang dirancang untuk mengatur siklus dan konsep keintiman Anda dengan cara yang sehat.” katanya.

Membicarakan hal ini dengan kelompok komunitas atau dengan pemuda Yahudi yang penasaran adalah hal yang biasa baginya, namun bagaimana dengan rekan-rekannya di Hollywood?

“Sebagian besar rekan Yahudi saya bahkan tidak memikirkan mikrofon,” pikirnya. “Bagi kebanyakan orang, ada jutaan hal lain yang mereka pikirkan dan pedulikan.

‘Bagi saya, menjadi seorang Yahudi publik berarti mengetahui kapan harus menjadi pribadi’

“Secara umum tidaklah populer untuk menjadi orang yang sangat religius atau merasa seluruh hidup Anda hanya tentang menjadi pelayan Hashem yang rendah hati,” katanya. “Itu tidak diterima oleh banyak orang, dan memang tidak harus demikian. Menjadi seorang Yahudi di depan umum, bagi saya, berarti mengetahui kapan harus merahasiakannya. Bukan untuk menyembunyikannya, tapi saya tidak perlu mengiklankan setiap aspek dari frumkeit saya.”

Namun, karena semua postingan Kveller-nya dipublikasikan melalui Twitter, rekan-rekannya yang mengikutinya pun mengetahuinya. Beberapa penulis acara mengikutinya, dan dia dekat dengan salah satu penulis yang “cenderung religius”. Bialik dan dia belajar Yahudi bersama dan membicarakan hal-hal terkait. “Dia adalah orang-orangku,” dia menyindir.

Bialik yang serba bisa ini mengakui, laju kehidupannya akhir-akhir ini sangat melelahkan. “Mesin publisitas, terus berlanjut. Saya lelah, namun sungguh merupakan suatu berkah bahwa orang-orang ingin mendengar saya berbicara,” katanya. “Ini adalah Hashem yang kekanak-kanakan untuk mencoba menampilkan diri saya sebagai seorang Yahudi yang normal, berjuang, dan percaya yang benar-benar percaya bahwa sebuah buku yang ditulis ribuan tahun yang lalu dan kehidupan yang diilhami secara ilahi dapat membawa pada pemulihan kehancuran. Saya bukan satu-satunya yang berpikiran seperti itu, saya janji.”

‘Ini adalah Hashem yang kekanak-kanakan yang mencoba menampilkan diri saya sebagai seorang Yahudi yang normal, berjuang, dan percaya yang benar-benar percaya bahwa sebuah buku yang ditulis ribuan tahun yang lalu dan kehidupan yang diilhami secara ilahi benar-benar dapat membawa pada penyembuhan kehancuran’

Orang mungkin berpikir bahwa, mengingat jadwalnya yang padat, dia mungkin cenderung melewatkan satu atau dua kali kunjungan ke mikrofon pada suatu waktu. Namun hal ini tidak terjadi. “Ini adalah sesuatu yang sangat penting. Apa yang benar untuk mikveh juga berlaku untuk banyak aspek halakha,” katanya. “Kamu tidak harus mencintai setiap menit dari segalanya. Anda tidak harus menemukan keindahan dan kedalaman dalam memberkati makanan atau bangun setiap pagi. Faktanya adalah Anda meletakkan satu kaki di depan kaki yang lain dan Anda terus kembali ke landasan rasa syukur dan tikva, harapan.”

Jika berbicara tentang mikveh, bagi Bialik itu hanyalah masalah keyakinan. “Tolong ya Tuhan, semoga menjadi inspirasi setiap bulannya,” ujarnya. “Dan bila tidak, berdoalah semoga terjadi bulan depan.”


agen sbobet

By gacor88