Media Arab terpecah belah atas kemenangan Ikhwanul Muslimin

Laporan Arab mengenai hasil pemilihan presiden Mesir mengungkapkan banyak hal mengenai preferensi politik harian tersebut. Ada yang melaporkan kemenangan Ikhwanul Muslimin, Muhammad Shafiq, ada pula yang mengklaim persaingan masih imbang.

“Mesir: Kudeta konstitusional telah selesai dan kandidat Ikhwanul Muslimin mengumumkan kemenangannya dalam pemilihan presiden,” demikian judul berita utama harian London. Al-Hayat, menyatakan bahwa Ikhwanul Muslimin akan mencapai “kemenangan terbesar dalam sejarahnya”. Namun, kemenangan Ikhwanul Muslimin belumlah lengkap, harian itu menambahkan, ketika Dewan Tertinggi Angkatan Bersenjata (SCAF) mengeluarkan deklarasi konstitusi baru yang menegaskan kendali mereka atas kehidupan politik.

Bagi Atwan, Mubarak digulingkan bukan oleh kaum muda revolusioner tetapi oleh sekelompok jenderal angkatan darat yang sinis.

Judul kepemilikan Saudi A-Sharq Al-Awsat, yang merupakan penentang keras kandidat Ikhwanul Muslimin, memberikan pendapat yang sangat berbeda: “Mesir: Kesenjangan kecil antara Morsi dan Shafiq; kedua kampanye menyatakan kemenangan.” Harian tersebut melaporkan bahwa fakta bahwa kedua kandidat mengklaim kemenangan “membingungkan dan membingungkan masyarakat Mesir, yang tidak mengetahui kandidat mana yang menang.”

Harian yang berbasis di London Al-Quds Al-ArabiJudulnya berbunyi “Ikhwanul Mengumumkan ‘Kemenangan Sulit’ Mengatakan Tentara ‘Secara Konstitusional Membatalkan Kami’.” Harian tersebut menyoroti fakta bahwa berdasarkan konstitusi sementara, presiden baru tidak akan dapat melakukan intervensi dalam urusan militer atau menyatakan perang tanpa persetujuan tentara.

“Presiden Mesir yang bebas lemak,” Al-Quds Al-Arabi, pemimpin redaksi Abd Al-Bari Atwan memanggilnya. Bagi Atwan, Mubarak digulingkan bukan oleh kaum muda revolusioner tetapi oleh sekelompok jenderal angkatan darat yang sinis.

“Keputusan Dewan Militer dan tindakannya membuktikan hari demi hari bahwa intervensi yang dilakukan Dewan Militer untuk menggulingkan Presiden Hosni Mubarak bukan demi revolusi seperti yang diyakini banyak orang – termasuk saya di antara mereka. Tidak, tujuannya adalah untuk merebut kendali kekuasaan melalui kudeta lunak yang direncanakan dengan sangat hati-hati, sesuai dengan skenario yang dimaksudkan untuk menghentikan revolusi secara bertahap dan menjadikan Mesir sebagai pelayan Amerika yang patuh,” tulis Atwan.

Berita utama surat kabar harian Mesir juga mencerminkan keadaan politik yang kacau di negara tersebut.

“Morsi bersiap untuk memilih para pembantunya dan Shafiq mengajukan banding atas hasilnya,” tulis berita utama harian tersebut Al-Ahram. Artikel tersebut menampilkan foto seorang pengunjuk rasa pro-Morsi yang bertengger di bahu temannya dan memegang poster bergambar calon Ikhwanul Muslimin. Dalam artikel terpisah, harian tersebut mewawancarai anggota SCAF, Jenderal Muhammad Assar, yang berjanji bahwa tentara akan menyerahkan kekuasaan kepada presiden terpilih dengan kewenangan penuh.

Judul dari Al-Masry Al-YoumHarian independen terkemuka Mesir, hanya bertuliskan “Morsi di depan pintu istana presiden.”

‘Wajah Baru’ Arab Saudi

Pencalonan Pangeran Salman bin Abdulaziz sebagai Putra Mahkota dan Ahmad bin Abdulaziz sebagai Menteri Dalam Negeri mendapat peringkat tinggi pada hari Selasa di pers Arab.

Dalam profil menteri dalam negeri yang baru, situs berita milik Saudi sebelas mengklaim bahwa pilihan Pangeran Ahmad tidak mengejutkan karena ia telah terlibat dengan mendiang Pangeran Nayef “dalam pengembangan keamanan Saudi” sejak Pangeran Ahmad menjabat pada tahun 1975.

Menurut harian itu, Pangeran Mohammed berpartisipasi dalam pembentukan “strategi permanen melawan terorisme,” termasuk Arab Saudi di antara negara-negara yang “mengeringkan sumber ideologi teroris.”

Pangeran Mohammed mengambil bagian dalam pembentukan ‘strategi permanen melawan terorisme’, termasuk Arab Saudi di antara negara-negara yang ‘mengeringkan sumber ideologi teroris’.

Namun pidato kolumnis Al-Hayat Jameel Theyabi pada hari Selasa menunjukkan ada juga sisi kontroversial dari mendiang Pangeran Nayef.

“Dengan meninggalnya Pangeran Nayef, Arab Saudi telah kehilangan seorang negarawan yang meninggalkan kesan, baik sependapat dengannya dalam masalah internal atau tidak,” tulisnya.

Apakah pemberontakan Suriah telah melanda Damaskus?

Menurut A-Sharq Al-Awsat, “rezim Assad mengakui bahwa pertempuran telah mendekati puncaknya,” dan mengakui bahwa pertempuran dengan pasukan oposisi sedang berkecamuk beberapa kilometer dari istana presiden.

Saluran berita yang berbasis di Qatar Al-Jazeera melaporkan bahwa 94 orang tewas di Suriah pada hari Senin, termasuk 63 warga sipil yang dibunuh oleh pasukan pemerintah.

Elaph melaporkan bahwa puluhan pemuda Maroko telah bergabung dengan pejuang oposisi Suriah untuk melawan rezim Assad. Menurut laporan tersebut, berdasarkan “sumber keamanan Eropa”, para jihadis Maroko serupa dengan mereka yang pernah berperang di Afghanistan, Irak dan Chechnya di masa lalu. Saeed Lakhal, pakar gerakan jihad, mengatakan kepada harian tersebut bahwa “tidak ada keraguan bahwa al-Qaeda dan organisasi yang terkait dengannya aktif di wilayah sensitif dan berusaha menyusup ke negara-negara dan membangun basis belakang untuk tidak mendukung jihad di negara tersebut.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88