Megillah sebagai buku pegangan hubungan

Rabbi Elisa Goldberg merencanakan studi teks Purim akhir pekan ini di kongregasinya di Abington, Pennsylvania, dan dia menemukan perspektif baru mengenai megillah: pembelaan Ester terhadap orang-orang Yahudi sejajar dengan kebutuhan perempuan yang dianiaya untuk melindungi anak-anaknya.

“Ester tidak hanya mengkhawatirkan dirinya sendiri; dia prihatin dengan komunitas Yahudi. Memang tidak persis sama, tapi mirip dengan perasaan seorang ibu terhadap anak-anaknya,” kata Goldberg.

Sudut pandang kisah Purim ini berasal dari panduan belajar baru yang disusun oleh rabi lain, Donna Kirshbaum dari Princeton, New Jersey, dan diterbitkan oleh Jewish Women International, sebuah organisasi di balik proyek lain yang memerangi kekerasan dalam rumah tangga.

Goldberg, yang juga direktur layanan komunitas Yahudi untuk Layanan Keluarga dan Anak Yahudi di Philadelphia, memperkenalkan panduan belajar baru pada pertemuan para pendeta yang berafiliasi dengan organisasi tersebut. Hal ini, katanya, mengarah pada diskusi tentang menghentikan pelecehan dan membantu orang-orang membebaskan diri dari hubungan yang penuh kekerasan.

Panduan tersebut, katanya, “mengambil pendekatan inovatif terhadap kisah Purim,” yang mencatat “kekuatan Esther dan bukan hanya kelemahannya.”

Namun beberapa rabi, terutama yang jemaahnya sebagian besar adalah orang lanjut usia, ragu-ragu untuk memperkenalkan buku kecil Purim karena khawatir hal itu dapat merusak suasana perayaan. “Ini adalah satu-satunya saat dalam setahun mereka benar-benar menikmati diri mereka sendiri,” katanya.

Panduan belajar, “Memikirkan Kembali Purim: Wanita, Hubungan, dan Teks Yahudi,” dimaksudkan untuk lebih meneguhkan daripada memberatkan.

Megillah menceritakan kisah tentang “seseorang yang tumbuh menjadi lebih percaya diri,” kata Nina Beth Cardin, seorang rabi Baltimore yang berafiliasi dengan Jewish Women International. Esther tumbuh “menjadi kepribadian yang mengatakan, ‘Ya, saya bisa menjadi penentu nasib saya,’ dalam batas-batas budaya tertentu,” katanya.

“Pesan mendasarnya adalah kita semua berhak mendapatkan rasa percaya diri tersebut. Anda tidak harus dilahirkan dengan itu. Anda dapat menjangkau jauh ke dalam jiwa Anda,” kata Cardin. “Kami ingin orang-orang dapat mengidentifikasi orang yang mereka impikan akan menjadi seperti apa” dan kemudian mengidentifikasi cara untuk mencapainya.

“Faktanya adalah komunitas Yahudi baru menyadari realitas kekerasan dalam rumah tangga dan disfungsi keluarga, dan kita benar-benar perlu memastikan bahwa ini adalah pembicaraan publik yang dapat diterima.”

“Faktanya adalah komunitas Yahudi baru sadar akan realitas kekerasan dalam rumah tangga dan disfungsi keluarga, dan kita benar-benar perlu memastikan bahwa hal ini dapat diterima oleh publik,” kata Cardin.

Memperkenalkan komunitas Yahudi pada kosakata percakapan itu adalah bagian dari apa yang ada dalam pikiran Kirshbaum ketika dia merumuskan panduan belajar, yang dirancang untuk menjadi seri pertama yang menggunakan hari libur dan teks-teks Yahudi untuk menyoroti pembahasan hubungan yang sehat.

Panduan Purim mendorong pembaca untuk membayangkan hubungan seperti itu dan menentukan bagaimana mencapainya, dengan menggunakan megillah untuk mencari tiga karakteristik secara khusus.

Yang pertama melibatkan pengembangan suara yang kuat serta identifikasi dengan sesuatu yang lebih besar dari diri Anda sendiri. Dalam kasus Ester, yang dimaksud adalah orang-orang Yahudi. Yang kedua adalah memupuk “penggunaan diri secara sadar” – dalam gaun megillah Ester untuk sukses.

Yang ketiga adalah upaya mencapai kesetaraan. Dalam ceritanya, Ester akhirnya bisa menceritakan kepada raja tentang nasib orang-orang Yahudi.

Ini mencakup midrash Talmud tentang Purim di mana raja menyebut istrinya sebagai “bejana”. Dalam komentarnya, Deborah Rosenbloom menulis bahwa dia “melihat istrinya secara eksklusif sebagai alat untuk memuaskan kebutuhan seksualnya.”

Dalam hubungan yang sehat, tulisnya, “masing-masing pasangan menghargai dan menghormati satu sama lain, dalam segala kompleksitasnya sebagai manusia.”

Kirshbaum mengatakan ibunya, yang meninggal pada bulan Mei di usia 85 tahun, menginspirasi serial tersebut. Dia tidak lagi mengidentifikasi ibunya sebagai korban kekerasan dalam rumah tangga, hanya mengatakan bahwa dia tidak tahu bagaimana mengubah pernikahannya menjadi hubungan yang sehat.

“Dia sangat mencintai ayah saya dan berbakti, dan dia menderita selama beberapa dekade,” kata sang rabi.

Elissa Schwartz, direktur eksekutif Koalisi Yahudi Melawan Kekerasan Dalam Rumah Tangga di wilayah Washington, DC, memuji panduan baru ini.

“Setiap kali ada program di mana seseorang berbicara tentang kekerasan dalam rumah tangga,” katanya melalui email, “seseorang akan datang untuk mencari bantuan.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


bocoran live rtp slot

By gacor88