Membuka pintu komunikasi yang ‘tertutup’

Individu yang lumpuh total mungkin suatu hari nanti dapat “berbicara” menggunakan antarmuka otak-komputer yang akan membaca suara yang mereka pikirkan berdasarkan aktivitas otak.

Penelitian oleh tim di Technion dan UCLA California dapat mengarah ke teknologi yang dapat digunakan untuk membuka dunia komunikasi dengan orang-orang yang tidak dapat berbicara atau bahkan menggerakkan bagian tubuhnya untuk berkomunikasi (disebut dengan “lsindrom terkunci“). Ia bahkan dapat membantu orang-orang yang tidak dapat memperoleh manfaat dari sistem yang dikembangkan oleh fisikawan teoretis Prof. Stephen Hawking, yang memerlukan sedikit gerakan kepala atau mata untuk mengoperasikannya.

Dalam sebuah artikel di jurnal ilmiah Nature Communication, para peneliti merinci pekerjaan mereka untuk memahami bagaimana neuron di berbagai area otak manusia mengkodekan segmen bicara (vokal) yang berbeda ketika seseorang berbicara. Dengan membaca sinyalnya, para ilmuwan dapat menentukan segmen ucapan mana yang ingin diucapkan oleh peserta penelitian. Dengan menggunakan antarmuka komputer untuk membaca dan menafsirkan aktivitas saraf tersebut, orang yang lumpuh hanya perlu memikirkan sebuah huruf, atau bahkan sebuah kata, untuk menyampaikan pesannya.

Para peneliti — Prof. Shoham yang pemalu dan Dr. Ariel Tankus dari Departemen Teknik Biomedis bersama Prof. Itzhak Fried dari Universitas California Los Angeles (UCLA) dan Universitas Tel Aviv serta Departemen Bedah Saraf Pusat Medis – melakukan penelitian terhadap 11 pasien epilepsi UCLA yang memasang elektroda di otak mereka untuk menentukan asal mula kejang mereka. Dengan menggunakan elektroda, mereka mencatat aktivitas neuron saat pasien mengucapkan satu dari lima vokal, atau suku kata yang mengandung vokal. Meskipun subjek dalam percobaan mampu berbicara, aktivitas neuron akan sama pada setiap individu yang mampu memahami segmen pembicaraan tersebut, bahkan jika mereka tidak dapat mengartikulasikannya, kata para peneliti.

Selama pemeriksaan terhadap pasien epilepsi, para peneliti menemukan bahwa dua area otak (girus temporal superior dan lobus frontal medial) bereaksi berbeda ketika berbagai vokal diucapkan. Dengan mengkorelasikan informasi, tim dapat menemukan “bahasa” umum untuk aktivitas saraf yang dapat dianalisis menggunakan data elektronik yang dihasilkan oleh aktivitas saraf otak.

“Dalam percobaan kami, kami mengidentifikasi populasi sel yang secara jelas berpartisipasi dalam representasi,” kata Shoham. “Contohnya, sel-sel yang kami rekam di suatu area di lobus frontal medial yang meliputi anterior cingulate cortex mengejutkan kami karena sel-sel tersebut mewakili ‘ketajaman’ vokal tertentu namun tidak mewakili yang lain, meskipun area tersebut belum tentu diketahui berperan besar dalam hal ini. proses pembuatan pidato.”

Data tersebut, tambahnya, memungkinkan tim untuk memulai proses panjang dalam menetapkan parameter bahasa saraf ini, dan mengembangkan aplikasi praktis untuk membantu manusia. “Ada penyakit yang seluruh tubuh pasiennya lumpuh, dan dia secara efektif ‘terkunci’, tidak mampu berinteraksi dengan lingkungan, namun dengan pikiran yang masih berfungsi,” kata Shoham.

“Tujuan jangka panjang kami adalah mengembalikan kemampuan pasien untuk berbicara menggunakan sistem yang mencakup penanaman elektroda di otak mereka, menguraikan aktivitas saraf yang mengkode ucapan, dan suara ucapan buatan.”

Dan ketika hal ini tercapai, kata Tankus, dunia penderita sindrom terkunci mungkin akan menjadi sebuah buku yang terbuka. “Kami mengembangkan algoritma baru yang sangat meningkatkan kemampuan untuk mengidentifikasi dari aktivitas otak suku kata mana yang diartikulasikan, dan algoritma ini memungkinkan kami mencapai tingkat identifikasi yang sangat tinggi,” katanya.

Berdasarkan temuan saat ini, kami sedang melakukan eksperimen untuk menciptakan antarmuka otak-mesin yang akan memulihkan kemampuan bicara manusia.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result SGP

By gacor88