Mengapa Tidak Ada Gencatan Senjata di Gaza |  Zaman Israel

Ketika satu juta orang Israel menghabiskan hari-hari mereka dengan berjalan kaki ke kawasan yang dilindungi, dan warga Gaza tahu bahwa nasib mereka mungkin terkait dengan kedekatan mereka dengan peluncur roket atau gudang amunisi, maka kini terjadilah permainan ayam yang sangat berisiko antara Israel dan Gaza. geng teroris.

Kedua belah pihak mungkin ingin konflik ini diakhiri. Namun jika demikian, keduanya ingin hal ini berakhir dengan kemenangan, dalam keadaan yang menciptakan konteks yang lebih baik untuk kegiatan mereka di masa depan.

Berteriak melalui masker keffiya pada konferensi pers di Gaza pada Senin sore, seorang juru bicara Jihad Islam bernama Abu Ahmed, dengan senjata otomatis di sekelilingnya, menyatakan bahwa “kami tidak tertarik pada gencatan senjata apa pun … yang memungkinkan darah kami tidak tertumpah sia-sia… Kami akan terus menyerang kota-kota Zionis.”

Menteri Pertahanan Israel Ehud Barak berbicara dengan lebih tenang saat konferensi pers dengan timpalannya dari Italia, Giampaolo Di Paola: “Jika serangan terus berlanjut, kami akan terus merespons. Dibutuhkan kesabaran dan ketahanan untuk mengatasi tantangan semacam ini. Kami bertekad untuk melindungi warga sipil kita.”

Keengganan Jihad Islam dan Komite Perlawanan Rakyat untuk berhenti menembakkan roket ke Israel, bahkan ketika Angkatan Udara Israel berhasil menghantam lebih banyak peluncur dan operasi mereka, setidaknya berasal dari dua faktor yang saling terkait. Pertama, meskipun mereka telah melakukan upaya terbaiknya, hingga Senin malam mereka belum mencapai “keberhasilan” operasional yang signifikan – mereka gagal, yaitu membunuh banyak warga Israel. Dan kedua, kurangnya “kesuksesan” berarti bahwa mereka belum mencapai kemampuan pencegahan yang ingin mereka tingkatkan dengan menanggapi pembunuhan pemimpin RRT Zuhair al-Qaissi oleh Israel pada hari Jumat.

Secara umum, RRT dan Jihad Islam berdedikasi terhadap kejatuhan Israel, dan berkomitmen untuk membunuh warga Israel kapan saja, di mana saja – baik tentara maupun warga sipil. Al-Qaissi menjadi sasaran, kata para pejabat Israel, justru karena dia akan mengatur serangan lain terhadap warga sipil Israel melalui Sinai – yang merupakan pengulangan infiltrasi teroris yang menewaskan delapan warga Israel pada Agustus lalu. Namun tujuan spesifik dari respons roket terhadap kematian Al-Qaissi adalah untuk mencegah Israel melakukan serangan yang ditargetkan seperti itu di masa depan.

Tidak peduli seberapa mendesaknya Israel melihat perlunya mengambil tindakan—mungkin, seperti dalam kasus ini, mencoba menangkis serangan teroris yang direncanakan—tujuannya adalah membuat tindakan tersebut hampir tidak terpikirkan, sehingga menimbulkan konsekuensi yang besar. Menuntut kematian Al-Qaissi dan menjamin keselamatannya. bahwa ingatan akan harga yang mahal itu akan menghalangi Israel dan selanjutnya memungkinkan RRT, Jihad Islam dkk mempersiapkan aksi teroris di masa depan dengan impunitas.

Di sisi lain, Israel tidak bersedia memberikan kekebalan kepada geng teroris dari serangan di masa depan. Penolakan terhadap gencatan senjata itulah yang akan menjamin kekebalan bagi geng-geng Gaza. Seperti yang dijelaskan oleh Barak dan para pemimpin Israel lainnya, tidak ada rencana untuk memperluas operasi ke Gaza, dan Israel akan berhenti menargetkan sel-sel teroris jika mereka berhenti menembaki Israel. Namun selama roket tersebut terbang, IAF akan melakukan yang terbaik untuk menargetkan mereka yang meluncurkannya.

Pada musim dingin tahun 2008, ketika Israel melancarkan Operasi Cast Lead melawan Hamas di Gaza, penggunaan kekerasan direncanakan dengan sangat hati-hati; IDF menghabiskan waktu berbulan-bulan untuk mengidentifikasi sasaran di Gaza, dan mempunyai rencana operasi sehari-hari. Namun demikian, berbagai fase Cast Lead yang telah dipertimbangkan dengan baik dengan cepat menjadi subyek banyak perdebatan internal di kalangan lembaga pertahanan.

Beberapa tokoh berpengaruh menginginkan jalan keluar secepatnya untuk melakukan operasi darat skala besar, yang dirancang untuk mengakhiri kekuasaan Hamas di Gaza untuk selamanya. Yang lain menginginkan operasi itu dihentikan sama sekali. Akhirnya, di bawah kepemimpinan Barak, jalan tengah diambil – dengan harapan, yang semakin hari semakin memudar, bahwa IDF dapat mencapai kemenangan bahkan jika Hamas tidak menyerah. Dalam peristiwa tersebut, ketika senjata tidak lagi bersuara, Hamas dihajar namun tidak dikalahkan, dan menegaskan kembali kendali dengan relatif cepat.

Kekhawatiran pada hari keempat eskalasi lintas batas ini adalah bahwa jika Israel mencari momen kemenangan lagi, hal itu tidak akan tercapai melalui serangan gencar sel roket dan pembuangan amunisi dari IAF. Dan semakin lama serangan udara tersebut berlanjut, semakin besar potensi serangan rudal yang secara tidak sengaja membunuh sejumlah besar warga sipil dan menimbulkan tekanan internasional agar tidak terjadi kebuntuan.

Dan setiap hari serangan roket yang terus-menerus dari Gaza tentu saja membawa serta bahaya yang semakin besar bahwa salvo dari sel-sel teror akan menghancurkan pertahanan Iron Dome dan mengakibatkan kerugian besar bagi nyawa warga sipil Israel – yang pada Hari Keempat terus mempunyai dampak yang terbatas. berkobar menjadi ‘ perang skala penuh.

——-

Mengikuti David Horovitz di Twitter.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP Hari Ini

By gacor88