Menlu Jerman: ‘Kami melakukan segalanya untuk menghindari perang Israel-Iran’

Segala sesuatu harus dilakukan untuk menghindari serangan Israel terhadap Iran, kata Menteri Luar Negeri Jerman Guido Westerwelle dalam sebuah wawancara yang diterbitkan pada hari Minggu.

Meskipun menegaskan bahwa masih ada waktu untuk solusi diplomatik terhadap masalah Iran, ia mengakui bahwa Teheran tidak bersedia terlibat dalam negosiasi “substansial” mengenai program nuklirnya.

Ketika ditanya apakah serangan pendahuluan Israel terhadap Iran dapat memicu perang regional baru, Westerwelle mengatakan kepada harian Jerman Die Welt bahwa “kita harus melakukan segalanya untuk menghindarinya.”

“Kami menginginkan solusi politik dan diplomatik. Itu masih mungkin terjadi,” katanya.

Iran yang memiliki senjata nuklir tidak dapat diterima, kata Westerwelle, seraya menambahkan bahwa Iran dapat memulai pengembangan senjata nuklir di wilayah tersebut.

“Ini lebih dari sekedar keamanan Israel. Itu saja sudah menjadi alasan bagus untuk bertindak. Namun kita juga harus mencegah perlombaan senjata nuklir. Jika Iran memperoleh senjata nuklir, maka hanya masalah waktu saja sampai negara-negara lain di kawasan ini akan memiliki senjata tersebut.”

Menteri luar negeri Jerman mengatakan bahwa seluruh kabinet Jerman bekerja “dengan kekuatan penuh dan investasi pribadi yang besar dari kanselir (Angela Merkel)” untuk mencapai solusi diplomatik.

Awal bulan ini, Menteri Pertahanan Jerman Thomas de Maizière mengatakan bahwa serangan Israel terhadap fasilitas nuklir Iran “tidak ilegal, tapi juga tidak terlalu cerdas.”

Berbicara kepada Die Welt, Westerwelle mengatakan bahwa selama kunjungannya ke Yerusalem awal bulan ini, dia mengatakan kepada Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dan Menteri Pertahanan Ehud Barak bahwa Jerman memahami kekhawatiran keamanan Israel.

“Namun, saya merekomendasikan untuk mencari solusi bersama dengan komunitas internasional. Diplomasi masih bisa dilakukan. Namun, pembicaraan yang dilakukan Iran sejauh ini tidak substansial,” ujarnya.

Dia dan rekan-rekannya dari Inggris dan Prancis meminta Catherine Ashton, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, untuk “mempersiapkan diri menghadapi sanksi berikutnya,” kata Westerwelle. “Karena saat ini semua orang melihat sanksi tersebut efektif.”

Pekan lalu, enam negara besar – termasuk AS, Inggris, Perancis dan Jerman – bertemu dengan para pejabat Iran untuk membahas program nuklir Teheran, tanpa hasil nyata. Ashton, yang memimpin kelompok P5+1, mengatakan keenam negara tersebut akan kembali mencoba memecahkan kebuntuan dalam perundingan nuklir dengan Iran minggu ini di sela-sela Sidang Umum PBB yang berlangsung di New York. merusak.

Negara-negara Barat dan Israel mencurigai Iran sedang mengembangkan senjata nuklir, sementara Republik Islam mengklaim bahwa mereka sedang mengembangkan tenaga nuklir semata-mata untuk tujuan damai.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


data hk terlengkap

By gacor88