Menlu Rusia mengunjungi Damaskus saat Homs ditembaki

BEIRUT (AP) – Pasukan Suriah memperbarui serangan mereka di kota titik nyala Homs pada Selasa ketika menteri luar negeri Rusia mengadakan pembicaraan dengan Presiden Bashar Assad di Damaskus tentang kekerasan yang meningkat di negara itu.

Kunjungan Sergey Lavrov terjadi beberapa hari setelah sekutu Suriah Rusia dan China memveto resolusi yang didukung Barat dan Arab di PBB yang akan mengutuk tindakan keras rezim Assad terhadap perbedaan pendapat dan meminta dia untuk mentransfer sebagian kekuasaannya kepada wakilnya. Pemerintah Suriah menolak rencana Arab sebagai intervensi dalam urusan internal Suriah.

Perdana Menteri Turki Recep Tayyip Erdogan menyebut veto Dewan Keamanan sebagai “kegagalan” dan mengatakan negaranya tidak bisa tinggal diam tentang pembantaian di Suriah dan akan terus mendukung upaya Liga Arab.

“Kami akan meluncurkan inisiatif baru dengan negara-negara yang mendukung rakyat Suriah, bukan rezim,” kata Erdogan tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Tidak jelas langkah apa yang mungkin direncanakan Turki. Tetapi Menteri Luar Negeri Hillary Rodham Clinton meminta “teman-teman Suriah yang demokratis” untuk bersatu dan bersatu melawan rezim Assad, meninjau kemungkinan pembentukan sekelompok negara yang berpikiran sama untuk membantu mengkoordinasikan oposisi Suriah dari luar PBB.

Prancis dan Italia mengumumkan mereka telah menarik duta besar mereka untuk Suriah, sehari setelah AS menutup kedutaannya di Damaskus. Langkah diplomatik itu adalah pesan yang jelas bahwa kekuatan Barat tidak melihat gunanya terlibat dengan Assad dan sekarang akan berusaha untuk memperkuat oposisi Suriah.

Sementara itu, pasukan rezim meningkatkan serangan ke Homs, kota terbesar ketiga di Suriah.

Seorang aktivis mengatakan tank-tank mendekati distrik Baba Amr yang dikuasai pemberontak di Homs, mengintensifkan pengepungan selama berbulan-bulan di daerah itu.

“Penembakan telah berlangsung selama berhari-hari dan pengepungan semakin parah. Kami kekurangan segalanya, termasuk makanan dan obat-obatan,” kata seorang aktivis yang mengidentifikasi dirinya hanya dengan nama depannya, Omar. “Orang-orang di sini belum tidur selama berhari-hari.”

Observatorium Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan pasukan berusaha menyerbu Baba Amr. Juga dilaporkan bahwa seorang anak laki-laki berusia 15 tahun ditembak mati oleh pasukan keamanan yang menyerbu kota Houleh di provinsi Homs.

Ribuan warga Suriah bersorak untuk menteri luar negeri Rusia saat dia tiba di Damaskus pada hari Selasa.

Konvoi Lavrov melintasi Mazzeh Boulevard di sepanjang lautan pendukung Assad yang telah tiba untuk mengungkapkan rasa terima kasih atas sikap dukungan Moskow. Menteri luar negeri dan kepala intelijen luar negeri Rusia, Mikhail Fradkov, pergi ke istana kepresidenan untuk bertemu dengan Assad.

“Terima kasih Rusia dan China” tertulis di salah satu spanduk yang menampilkan foto Assad dan presiden Rusia. Banyak yang berdiri di bawah hujan dengan bendera Suriah serta spanduk dan balon merah, biru dan putih Rusia.

“Saya di sini untuk berterima kasih kepada Rusia atas sikapnya dalam menghadapi konspirasi global melawan Suriah,” kata Manya Abbad (45) saat menunggu konvoi Lavrov pada Selasa. “Saya berharap orang-orang Arab mengambil posisi yang sama.”

Lavrov mengatakan penting agar negara-negara Arab “hidup dalam damai dan harmonis”.

“Setiap pemimpin di setiap negara harus menyadari bagian tanggung jawab mereka. Anda menyadari milik Anda,” kata Assad seperti dikutip kantor berita Rusia Novosti dan ITAR-Tass.

Lebih dari 5.400 orang telah tewas di Suriah sejak pemberontakan dimulai pada Maret, kata PBB awal bulan lalu. Ratusan lainnya diyakini telah meninggal sejak saat itu, tetapi PBB mengatakan kekacauan di negara itu membuat tidak mungkin untuk memeriksa ulang jumlahnya.

Suriah telah memblokir akses ke titik masalah dan mencegah pelaporan independen, sehingga hampir tidak mungkin memverifikasi akun dari kedua sisi. Rezim Assad mengatakan teroris yang bertindak dalam konspirasi asing untuk mengacaukan negara berada di belakang pemberontakan, bukan orang yang ingin mengubah rezim otoriter.

Pada hari Senin, pasukan menembaki sebuah klinik medis darurat dan daerah pemukiman, menewaskan hampir 70 orang, kata para aktivis. Lebih dari selusin lainnya diyakini telah terbunuh di tempat lain.

Kekerasan yang meningkat mendorong Amerika Serikat untuk menutup kedutaannya di Suriah dan mengusir Duta Besar AS Robert Ford dan 17 pejabat AS lainnya dari negara itu.

Presiden Barack Obama mengatakan kepergian pemimpin Suriah itu hanya soal waktu. Dia mengatakan solusi yang dinegosiasikan adalah mungkin, tanpa menggunakan intervensi militer dari luar. Namun belakangan, juru bicara Gedung Putih Jay Carney mengatakan pemerintah “tidak mengambil pilihan dari meja”.

Kedutaan Besar AS di Amman menindaklanjuti dengan pesan darurat pada hari Selasa memperingatkan warga Amerika untuk tidak melakukan perjalanan ke Suriah dan merekomendasikan agar siapa pun di negara itu segera pergi.

Kementerian luar negeri Prancis dan Italia mengatakan mereka menarik duta besar mereka ke Suriah untuk konsultasi karena tindakan keras yang sedang berlangsung, tetapi kedua negara mengatakan kedutaan mereka di Damaskus akan tetap buka. Inggris menarik duta besarnya pada hari Senin.

___

Penulis Associated Press Nataliya Vasilyeva di Moskow dan Selcan Hacaoglu di Ankara, Turki berkontribusi pada laporan ini.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Hk Hari Ini

By gacor88