Menteri Luar Negeri menyerukan pemilu baru untuk menggulingkan presiden Palestina

Presiden Otoritas Palestina Mahmoud Abbas merupakan penghalang bagi perdamaian dan harus digantikan sebagai pemimpin Palestina pada pemilu berikutnya, Menteri Luar Negeri Avigdor Liberman baru-baru ini mengatakan kepada rekan-rekannya dari Kuartet Timur Tengah.

Liberman mendesak AS, Rusia, Uni Eropa dan PBB untuk menetapkan tanggal pemilu baru di Otoritas Palestina, sehingga Abbas dapat digantikan sebagai pemimpin Otoritas Palestina, Haaretz melaporkan pada hari Rabu.

Harian Ibrani mendapat surat yang dikirim oleh Liberman kepada para menteri luar negeri dari kuartet internasional di Timur Tengah, di mana Liberman secara terbuka meminta intervensi dalam kepemimpinan politik Otoritas Palestina. Abbas tidak bertindak melawan Israel dengan terorisme, namun melalui perang hukum dan diplomatik, kata surat itu.

Liberman menulis bahwa sudah waktunya bagi masyarakat Palestina untuk memilih kepemimpinan baru.

“Karena posisi Abbas yang lemah, dan kebijakannya untuk tidak memperbarui perundingan, yang merupakan hambatan bagi perdamaian, sudah tiba waktunya untuk mempertimbangkan solusi kreatif, untuk berpikir ‘di luar kotak’, untuk memungkinkan kepemimpinan Palestina menguat. dia menulis.

Dia menekankan bahwa pemilu dijadwalkan pada tahun 2010 namun telah berulang kali ditunda sejak tanggal aslinya, dengan mengatakan bahwa Otoritas Palestina penuh dengan korupsi.

Abbas “tidak tertarik, atau tidak mampu… mencapai kesepakatan yang akan mengakhiri konflik, termasuk mengatasi semua masalah inti,” tulis Liberman.

Klaim dalam surat tersebut bukan sekedar tuduhan, namun bisa saja “dikonfirmasi oleh pihak Yordania,” yang sedang mencoba untuk melanjutkan pembicaraan antara Israel dan Otoritas Palestina. “Situasi ini sangat jelas bagi rakyat Yordania,” tulis menteri luar negeri tersebut.

Halaman dari surat Liberman kepada Kuartet Timur Tengah, 20 Agustus (kredit foto: tangkapan layar haaretz.co.il)

Terlepas dari apa yang disebut Liberman sebagai sejumlah langkah “signifikan” seiring upaya Israel membantu Palestina, ia mengatakan telah terjadi “peningkatan aktivitas Palestina melawan Israel di arena diplomatik dan hukum.”

Perunding penting Palestina Saeb Erekat mengatakan kepada Radio Angkatan Darat pada hari Rabu bahwa pemerintah Israel harus menjauhkan diri dari seruan Liberman. “Netanyahu harus menjelaskan (surat Liberman) bukan posisinya,” kata Erekat.

Jika perdana menteri tidak membuat pernyataan itu, Palestina akan menganggap surat itu “sebagai sikap pemerintah,” kata Erekat. Hal ini akan menimbulkan pertanyaan tentang niat Israel terhadap Palestina.

Haaretz mengatakan Liberman memutuskan untuk menulis surat itu setelah pertemuan dengan 20 duta besar untuk Israel. Dia merasa pesannya mengenai masalah Palestina tidak disampaikan dengan cara terbaik kepada menteri luar negeri negara-negara tertentu, kata sebuah sumber kepada surat kabar tersebut.

Pembicaraan antara Israel dan Otoritas Palestina terhenti selama hampir dua tahun, meskipun terdapat kontak tingkat rendah. Abbas mengatakan dia hanya akan datang ke meja perundingan setelah Israel memberlakukan moratorium pembangunan di Tepi Barat. Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menyerukan pembicaraan tanpa syarat.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP

By gacor88