Mesir: Editor dibebaskan setelah presiden mengeluarkan undang-undang baru yang melindungi jurnalis

KAIRO (AP) – Editor harian independen Mesir dibebaskan dari penjara pada Kamis malam, hanya beberapa jam setelah presiden Islamis negara itu mengeluarkan undang-undang yang melarang pemenjaraan jurnalis yang dituduh melakukan kejahatan terkait media.

Kasus terhadap Islam Afifi telah memicu kecaman dari para jurnalis dan intelektual yang melihat gugatan tersebut sebagai serangan terhadap kebebasan berpendapat serupa dengan jenis manuver hukum yang digunakan oleh rezim penguasa otoriter Hosni Mubarak, yang melakukan pemberontakan rakyat pada tahun lalu. diletakkan. , untuk membungkam lawan-lawannya.

Afifi, yang merupakan pemimpin redaksi surat kabar El-Dustour milik pemimpin oposisi Partai Wafd, didakwa mencemarkan nama baik presiden dan merugikan kepentingan publik dengan artikel-artikel yang menghasut. Dia sudah dilarang bepergian ke luar negeri.

Pengadilan Kairo pada hari Kamis memerintahkan Afifi untuk tetap di penjara menunggu persidangan pada bulan September. Beberapa jam setelah keputusan pengadilan, Presiden Mesir Mohammed Morsi memberlakukan undang-undang yang melarang pemenjaraan jurnalis atas tuduhan terkait media sampai putusan pengadilan dijatuhkan.

Afifi, yang masih diadili, difoto sambil tersenyum dan disambut oleh staf surat kabar setelah pembebasannya pada Kamis malam.

Keputusan tersebut, yang berdampak pada mereka yang menunggu persidangan atas pelanggaran seperti fitnah, pencemaran nama baik, dan pencemaran nama baik, adalah undang-undang pertama yang disahkan Morsi sejak mengambil alih kekuasaan legislatif awal bulan ini tanpa adanya parlemen, dan menyusul keputusan untuk mengumpulkan kader jenderal dengan siapa dia harus pensiun. kekuatan bersama.

Morsi, yang merupakan anggota Ikhwanul Muslimin yang kuat di Mesir, menjadi presiden sipil pertama yang dipilih secara bebas di negara itu pada akhir Juni.

Sejak Morsi menjabat, el-Dustour secara teratur menerbitkan artikel yang memperingatkan terhadap dugaan plot dan konspirasi Ikhwanul Muslimin untuk mengubah Mesir menjadi negara Islam fundamentalis. Mereka juga mempromosikan demonstrasi anti-Ikhwanul Muslimin pada hari Jumat, yang awalnya menyerukan pembakaran kantor Ikhwanul Muslimin, namun kemudian mengubah seruannya dan malah mendorong para pengunjuk rasa untuk mengadakan demonstrasi damai di Kairo.

Protes hari Jumat terhadap Ikhwanul Muslimin memang kecil, namun dipandang sebagai ujian penting mengenai bagaimana Morsi akan menanggapi oposisi.

Kasus terhadap Afifi adalah salah satu dari beberapa tuntutan hukum yang diajukan terhadap jurnalis di Mesir, terutama oleh kelompok Islamis, yang menuduh mereka melakukan liputan yang menghasut dan menghasut masyarakat untuk menentang Ikhwanul Muslimin.

Komite Perlindungan Jurnalis yang berbasis di New York memuji undang-undang yang dikeluarkan oleh Morsi, namun mendesak pihak berwenang untuk menghentikan “eskalasi penindasan yang mengkhawatirkan yang mencakup penyitaan surat kabar, penuntutan pidana dan penyerangan terhadap jurnalis.”

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Result Sydney

By gacor88