Meski ada tekanan Israel, Sekjen PBB tetap menghadiri pertemuan puncak di Iran

Perserikatan Bangsa-Bangsa (AP) – Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon akan menghadiri pertemuan puncak Gerakan Non-Blok yang sebagian besar terdiri dari negara-negara berkembang di Teheran minggu depan meskipun ada tentangan keras dari Israel dan kelompok Yahudi yang marah atas seruan Iran untuk menghancurkan Israel, PBB mengumumkan pada hari Rabu .

Juru bicara PBB Martin Nesirky mengatakan Ban akan menghadiri KTT pada 29-31 Agustus karena ia bertekad untuk memenuhi tanggung jawabnya terhadap organisasi beranggotakan 120 negara tersebut dan untuk berdiskusi langsung dengan para pemimpin Iran mengenai ancaman yang akan disampaikan terhadap keberadaan Israel, yang melanggar persyaratan Piagam PBB. . agar negara-negara anggota menahan diri untuk tidak mengancam negara lain.

Ban juga berencana menyampaikan harapan masyarakat internasional agar Iran membuat kemajuan penting dalam sejumlah isu termasuk program nuklir kontroversial negara itu, terorisme, hak asasi manusia dan krisis di Suriah, kata Nesirky.

“Saat berada di sana, Sekjen dapat berbicara atas nama seluruh komunitas internasional untuk menjelaskan secara langsung kepada para pemimpin Iran apa yang diharapkan dunia dari Teheran dan untuk mendorong tanggapan yang positif dan konstruktif,” katanya.

Nesirky mengatakan Ban “sepenuhnya sadar akan sensitifnya” kunjungan tersebut, namun tidak hadir “akan menjadi sebuah kesempatan yang terlewatkan”.

Dia mengatakan Sekjen Iran berharap bisa melakukan “pembicaraan yang bermakna dan bermanfaat” dengan Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, Presiden Mahmoud Ahmadinejad dan pejabat senior lainnya.

Gerakan Non-Blok didirikan di Beograd pada tahun 1961 pada puncak Perang Dingin oleh negara-negara yang menganggap diri mereka independen dari blok kekuatan besar yang dipimpin oleh Uni Soviet dan Amerika Serikat. Kelompok ini telah berkembang selama 50 tahun terakhir dan Iran terpilih sebagai ketua GNB saat ini, menggantikan Mesir.

Nesirky mengatakan GNB mencakup sekitar dua pertiga negara anggota PBB, dan sudah menjadi kebiasaan bagi Sekretaris Jenderal untuk menghadiri pertemuan puncak organisasi tersebut guna mengatasi isu-isu penting global.

Awal bulan ini, Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan dia menelepon Ban dan memperingatkannya bahwa perjalanan ke Iran “akan menjadi kesalahan besar.”

“Memberikan legitimasi, betapapun tidak sengajanya, kepada rezim yang secara terbuka menyerukan penghapusan negara anggota PBB lainnya akan menodai Anda dan organisasi yang Anda pimpin,” kata Netanyahu.

Organisasi-organisasi Yahudi, termasuk Simon Wiesenthal Center, B’Nai B’rith International, Liga Anti-Pencemaran Nama Baik dan Komite Yahudi Amerika, juga mendesak Ban untuk tidak hadir.

Juru bicara Departemen Luar Negeri AS Victoria Nuland mengatakan pekan lalu bahwa partisipasi Ban dalam pertemuan puncak di Teheran “tidak akan memberikan sinyal yang baik.” Setelah pengumuman pada hari Rabu bahwa Ban akan pergi, ia meminta Sekjen PBB untuk memanfaatkan kunjungannya dan “memberi tahu para pemimpin Iran secara langsung apa yang menjadi perhatian masyarakat internasional.”

AS masih khawatir bahwa Iran “akan memanipulasi acara ini dan mencoba mengalihkan perhatian para peserta dari kekurangannya sendiri,” kata Nuland. “Ini adalah negara yang melanggar segala macam kewajiban PBB dan hal itu mengganggu stabilitas negara.”

Dewan Keamanan PBB telah menjatuhkan empat putaran sanksi dalam upaya memaksa Iran menghentikan pengayaan uranium, yang merupakan proses utama dalam memproduksi senjata nuklir.

AS dan sekutunya di Eropa yakin Iran bertujuan untuk menjadi negara dengan kekuatan nuklir. Iran mengatakan pihaknya mempunyai hak untuk memperkaya uranium berdasarkan hukum internasional dan programnya bertujuan damai untuk menghasilkan listrik dan isotop untuk keperluan medis.

Putaran terakhir perundingan nuklir tingkat tinggi antara Iran dan enam negara besar – AS, Rusia, Tiongkok, Inggris, Perancis dan Jerman – gagal pada 19 Juni, namun tidak ada pihak yang mau menyerah dalam perundingan tersebut.

Iran sedang mencari keringanan sanksi, termasuk embargo internasional baru-baru ini terhadap minyak, yang merupakan sumber pendapatan utama negara tersebut. Keenam negara besar tersebut khawatir bahwa kegagalan perundingan dapat mendorong Israel untuk mewujudkan ancamannya untuk menyerang instalasi nuklir Teheran – sebuah tindakan yang dapat menarik Washington ke dalam konflik.

Nuland mengatakan Ban dan pihak lain yang menghadiri KTT Teheran harus membahas komitmen nuklir Iran dan peluang yang dimiliki negara itu melalui negosiasi “untuk berterus terang mengenai program nuklir mereka dan menyelesaikan masalah ini secara diplomatis.”

Ketegangan antara Iran dan Israel telah meningkat sejak tahun 2005, ketika Presiden Mahmoud Ahmadinejad mengatakan dalam pidatonya bahwa suatu hari Israel akan “dihapuskan dari peta”. Presiden Iran juga menggambarkan Holocaust, ketika 6 juta orang Yahudi dibunuh oleh Nazi Jerman dan kolaborator mereka selama Perang Dunia II, sebagai sebuah “mitos.”

Israel memandang Iran sebagai ancaman eksistensial. Para pemimpin Israel telah mengindikasikan bahwa serangan terhadap fasilitas nuklir Iran adalah suatu kemungkinan jika mereka menyimpulkan bahwa komunitas internasional telah gagal untuk mengekang program nuklir Iran.

Kuasa Usaha Iran di PBB, Duta Besar Eshagh Al Habib, mengirim surat kepada Sekretaris Jenderal pada hari Rabu dengan mengecam keras ancaman Israel untuk menyerang fasilitas nuklir Iran sebagai “pelanggaran mencolok” terhadap Piagam PBB dan upaya untuk memperkuat perdamaian dunia.

Al Habib mengatakan sungguh ironis bahwa para pemimpin Barat dan Dewan Keamanan PBB tidak menanggapi “pernyataan yang menghasut dan tuduhan tidak berdasar yang dilontarkan terhadap program nuklir damai Iran.” Dia menegaskan kembali bahwa pemerintah Iran “tidak berniat menyerang negara lain” namun tidak akan ragu untuk bertindak membela diri jika diserang.

___

Penulis Associated Press Brad Klapper di Washington dan Ian Deitch di Yerusalem berkontribusi pada laporan ini

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di parlemen Knesset, berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


daftar sbobet

By gacor88