Mofaz menunda rancangan undang-undang yang akan mempersulit anggota MK untuk melepaskan diri dari partainya

Shaul Mofaz, wakil perdana menteri dan ketua partai Kadima, mengumumkan pada Sabtu malam bahwa dia tidak akan memasukkan apa yang disebut “Undang-Undang Melahirkan” ke dalam agenda. RUU tersebut, yang akan mempersulit MK untuk memisahkan diri dari partai yang menjadi anggota Knesset, dijadwalkan akan dibahas oleh Komite Kementerian Urusan Legislatif pada hari Minggu dan diperkirakan akan disahkan.

RUU baru ini ditulis pekan lalu oleh anggota partai terbaru Kadima, Yuval Zellner, yang masuk Knesset pada 3 Mei, mengisi kekosongan yang ada akibat pengunduran diri mantan ketua partai Tzipi Livni. Pengunduran diri Livni terjadi setelah dia kehilangan kursi ketua dalam pemilihan pimpinan partai dari Mofaz pada bulan Maret. Sebagai ketua oposisi yang baru, Mofaz mengejutkan banyak orang ketika dia langsung setuju untuk bergabung dengan pemerintahan saat ini pada tanggal 8 Mei, memberikan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu koalisi beranggotakan 94 orang di Knesset yang beranggotakan 120 orang.

Di antara mereka yang terkejut dan marah dengan perjanjian koalisi antara Mofaz dan Netanyahu adalah beberapa anggota Kadima. Di tengah kekhawatiran bahwa beberapa pihak akan membangun faksi Kadima Knesset yang beranggotakan 28 orang dan membentuk faksi baru, RUU Zellner akan mempersulit anggota sebuah partai untuk memisahkan diri dan membentuk faksi baru. Berdasarkan undang-undang yang berlaku saat ini, hanya diperlukan tujuh anggota MK dari suatu partai untuk membentuk partai yang memisahkan diri. Undang-undang sebelumnya, yang akan mengembalikan Zellner, memerlukan dukungan sepertiga anggota MK dari partai tersebut untuk membatalkannya.

Undang-undang yang berlaku saat ini, yang mulai berlaku pada tahun 2009, secara luas dipandang sebagai upaya untuk memudahkan anggota Kadima untuk melepaskan diri dari partai. Ironisnya, RUU ini disebut sebagai “RUU Mofaz”: karena pada saat itu Mofaz dianggap sebagai anggota MK yang kemungkinan besar akan meninggalkan Kadima setelah kalah dalam pemilihan pimpinan partai sebelumnya dari Livni. Pada saat itu, Mofaz menentang RUU tersebut, membuatnya mendapat pujian tinggi dari Livni, dan dia tetap berada di posisi nomor dua partai.

Menurut Ynet, keputusan Mofaz untuk membatalkan RUU tersebut terjadi setelah ia bertemu dengan beberapa anggota parlemen Kadima dan untuk menghormati keprihatinan mereka terhadap RUU tersebut, ia memutuskan untuk tidak melanjutkan RUU tersebut. Sekitar lima anggota Kadima MK dilaporkan sedang mempertimbangkan untuk memisahkan diri dari partai sebagai bentuk protes atas keputusan Mofaz untuk bergabung dengan koalisi, dan dua orang lainnya dilaporkan secara samar-samar mempertimbangkan gagasan tersebut.

Kantor Mofaz mengatakan dia menunda rancangan undang-undang tersebut untuk menggarisbawahi persatuan partai karena mendorong undang-undang mengenai reformasi pemilu dan wajib militer – dua hal utama yang dia janjikan untuk dipromosikan dalam koalisi.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


sbobetsbobet88judi bola

By gacor88