Morsi mengecam tindakan ‘represif’ Suriah dalam kunjungan pertama pemimpin Mesir ke Iran dalam beberapa dekade terakhir

Presiden Mesir Mohammed Morsi tiba di Teheran pada hari Kamis dalam kunjungan pertama pemimpin Mesir ke Iran dalam beberapa dekade, dengan kesempatan untuk mengecam rezim Suriah.

Presiden Mesir menghadiri pertemuan puncak Gerakan Non-Blok di Iran, yang digunakan negara tersebut sebagai cara untuk meningkatkan posisi internasionalnya dalam menghadapi isolasi atas program nuklirnya.

TV pemerintah Iran menunjukkan Morsi diterima oleh Presiden Iran Mahmoud Ahmadinejad di ruang konferensi puncak di Teheran dalam siaran langsung.

Morsi mengecam mantan sekutunya Suriah atas pemberontakan berdarah di sana, dan menyebut rezim Presiden Bashar Assad “represif”.

“Kita semua harus menyatakan dukungan penuh kita terhadap perjuangan mereka yang menuntut kebebasan dan keadilan di Suriah dan menerjemahkan simpati kita ke dalam visi politik yang jelas yang mendukung peralihan (kekuasaan) secara damai ke sistem demokrasi,” kata Morsi dalam pernyataan pembukaannya. dikatakan. .

Morsi mengkritik pemerintahan Presiden Suriah Bashar Assad dan mengatakan dunia memiliki “kewajiban moral” untuk mendukung rakyat Suriah dalam perjuangan mereka “melawan rezim penindas yang telah kehilangan legitimasinya.”

Dia mengatakan bahwa sistem demokrasi di Suriah mencerminkan keinginan rakyat Suriah akan kebebasan, keadilan dan kesetaraan dan pada saat yang sama melindungi Suriah dari perang saudara atau perpecahan akibat bentrokan sektarian.

Pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, mengatakan pada pertemuan puncak tersebut bahwa negaranya tidak pernah mengembangkan senjata nuklir, namun Iran tidak akan meninggalkan program nuklirnya yang kontroversial.

Khamenei, yang mempunyai keputusan akhir mengenai semua urusan kenegaraan di Iran, mengatakan negaranya menganggap penggunaan senjata nuklir sebagai “dosa besar dan tidak bisa diampuni”.

Teheran mempunyai agenda ambisius dalam KTT tersebut, termasuk peluncuran upaya perdamaian termasuk Mesir, Iran dan tiga negara lainnya untuk membantu menyelesaikan krisis di Suriah.

Kedua negara masih terpecah belah mengenai krisis Suriah. Iran yang beraliran Syiah mendukung rezim Damaskus, sementara Mesir mempunyai simpati luas terhadap pemberontak yang ingin menggulingkan Presiden Bashar Assad. Pejuang anti-rezim telah menolak peran apa pun bagi Iran dalam rencana yang mereka dan beberapa pihak lain katakan tidak mempunyai harapan untuk berhasil.

Kunjungan Morsi merupakan kunjungan bersejarah, namun para pejabat Mesir mengindikasikan bahwa kunjungan tersebut tidak serta-merta mencerminkan mencairnya hubungan kedua negara.

Teheran memutuskan hubungan diplomatik pada tahun 1979 karena perjanjian damai Mesir dengan Israel. Sejak revolusi Islam tahun 1979, Iran menganggap Israel sebagai musuh bebuyutannya.

Kepemimpinan Iran menyambut baik pemberontakan tahun 2011 di Mesir yang akhirnya membawa Morsi, seorang Islamis, menjadi presiden.

Iran melihat pertemuan puncak ini sebagai kesempatan untuk melawan klaim AS bahwa negaranya terisolasi karena program nuklirnya. Negara-negara Barat mengatakan Iran berusaha mengembangkan senjata sementara Teheran mengatakan program tersebut bertujuan damai.

Morsi tiba di Iran setelah tiga hari di Tiongkok, di mana ia menjadi berita utama pada hari Rabu setelah mengumumkan niatnya untuk memulai kembali program nuklir Mesir, yang dimulai oleh Gamal Abdel Nasser pada awal tahun 1960an di bawah perlindungan Soviet.

Mesir, yang baru-baru ini menandatangani Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir menandatangani perjanjian dengan Rusia pada tahun 2008 untuk mengembangkan lebih lanjut fasilitas tenaga nuklirnya.

Iran dilaporkan menawarkan untuk memberi Morsi tur reaktor nuklir Bushehr, yang terletak di lepas pantai Teluk Persia.

Menanggapi pertanyaan di Radio Israel tentang kemungkinan pembaruan program nuklir Mesir, Menteri Pertahanan Israel Ehud Barak mengatakan Israel tidak khawatir dengan perkembangan tersebut.

“Banyak negara memiliki reaktor nuklir untuk tujuan damai,” ujarnya. “Masalahnya adalah ketika suatu negara memutuskan bahwa mereka akan melakukan upaya untuk memperoleh senjata nuklir, yang merupakan situasi yang sangat serius. Namun kami tidak memiliki indikasi bahwa Mesir akan menuju ke arah itu.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel SDY

By gacor88