Negara-negara Arab yang ingin mengubah pertemuan IAEA menjadi referendum tentang senjata nuklir Israel

VIENNA (AP) – Negara-negara Muslim dan Israel menuju konfrontasi pada pertemuan nuklir 154 negara bulan depan atas inisiatif Arab untuk mengkritik program atom rahasia Israel.

Dokumen yang diserahkan untuk pertemuan itu menunjukkan bahwa negara-negara Arab mencari ketidaksetujuan Israel – sebuah langkah yang menurut negara Yahudi adalah tontonan sampingan yang mengalihkan perhatian dari bahaya nyata bagi perdamaian Timur Tengah – Iran.

Meminta pertemuan Badan Energi Atom Internasional bulan September untuk menegur Israel, Yordania mengatakan Israel bersalah karena gagal “semua inisiatif untuk membersihkan kawasan Timur Tengah dari senjata pemusnah massal, dan khususnya senjata nuklir.”

Israel, pada bagiannya, memperingatkan bahwa prakarsa Arab “melayani upaya Iran untuk mengalihkan perhatian masyarakat internasional… (dari) pencarian senjata nuklirnya.”

Israel secara luas diyakini sebagai satu-satunya negara Timur Tengah yang memiliki senjata semacam itu, menurut laporan asing. Tetapi ia menolak untuk mengkonfirmasi atau menyangkal statusnya, berpegang pada kebijakan ambiguitas resmi yang, dikombinasikan dengan kebuntuan atas tuntutan Palestina, memicu ketegangan di wilayah tersebut.

Tetangga Arab Israel telah berulang kali menuntut agar Israel menyatakan dirinya, bergabung dengan Perjanjian Non-Proliferasi dan membuka aktivitas nuklirnya untuk diperiksa penuh oleh Badan Energi Atom Internasional – kondisi yang menurut Israel hanya dapat dipertimbangkan setelah aturan perdamaian Timur Tengah. Tetapi negara-negara Arab bersikeras bahwa perdamaian hanya dapat terwujud jika Israel mengambil langkah-langkah yang mereka tuntut, yang menyebabkan kebuntuan selama beberapa dekade.

Ketegangan tinggi atas masalah ini telah meningkat dalam beberapa tahun terakhir ketika Iran melanjutkan kegiatan nuklir yang menurut Israel dimaksudkan untuk memungkinkannya membuat senjata atom, kecurigaan yang juga dimiliki oleh Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya. Iran menyangkal minat pada senjata semacam itu, tetapi menolak untuk bekerja sama dengan penyelidikan IAEA atas dugaan pekerjaan rahasia Iran pada senjata nuklir.

Iran juga terus memperkaya uranium, yang dapat membuat bahan bakar reaktor dan inti rudal nuklir, alih-alih menerima tawaran asing untuk bahan bakar semacam itu. Itu terjadi meskipun ada sanksi internasional terhadap Iran dan ancaman serangan oleh negara Yahudi, yang mengatakan tidak akan mentolerir keberadaan Iran yang bersenjata nuklir. Teheran, pada bagiannya, memperingatkan bahwa setiap serangan Israel terhadap fasilitas nuklirnya akan ditanggapi dengan tanggapan yang menghancurkan.

Di Teheran, utusan IAEA Iran, Ali Asghar Soltanieh, mengatakan kepada wartawan bahwa negaranya “tidak akan menangguhkan kegiatan pengayaan, bahkan sedetik pun.”

Inisiatif mengecam negara Yahudi tersebut dalam pemungutan suara di pertemuan IAEA datang dari 17 orang Arab anggota badan nuklir tersebut. Tapi diharapkan akan didukung oleh Iran serta sebagian besar jika tidak semua negara Muslim lainnya, serta orang lain yang mengkritik sikap Israel terhadap Palestina, yang berarti memiliki peluang bagus untuk lolos.

Dokumen Arab dan Israel diserahkan ke komisi persiapan untuk pertemuan tersebut. Memperdebatkan posisi Arab, Duta Besar Yordania Makram Queisi mengatakan Israel mengekspos Timur Tengah “terhadap risiko nuklir dan mengancam perdamaian” dengan menolak membuka fasilitas nuklirnya untuk yurisdiksi internasional.

Di luar peringatannya tentang Iran, Ehud Azoulay, ketua delegasi IAEA Israel, mempertanyakan apakah negara-negara Arab memiliki hak moral untuk menuding. Dia mengatakan beberapa memiliki “sejarah panjang yang tidak menyenangkan dalam melanggar kewajiban internasional mereka dan norma-norma lain dari komunitas internasional” – sebuah pukulan yang jelas di Suriah, yang diduga menyembunyikan program nuklir dan target kecaman internasional atas kekejaman yang dikaitkan dengan pertempuran pasukan pemerintah. . pemberontak.

Sekitar 20.000 orang telah tewas sejak pemberontakan melawan pemerintahan Presiden Suriah Bashar Assad dimulai pada Maret 2011, menurut kelompok hak asasi manusia.

Pada pertemuan tahun lalu, negara-negara Arab menegaskan kembali tuntutan mereka terhadap Israel, tetapi tidak mendorong resolusi yang menargetkan nama negara Yahudi tersebut. Konferensi itu mengeluarkan resolusi yang menyerukan semua negara Timur Tengah untuk mengadopsi Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir.

___

Penulis Associated Press Nasser Karimi berkontribusi dari Teheran, Iran

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Togel Sidney

By gacor88