Netanyahu tentang keputusan Migron: Pemerintah menghormati hukum

Pos terdepan Migron harus dikosongkan paling lambat tanggal 1 Agustus 2012, demikian keputusan Mahkamah Agung pada hari Minggu, membatalkan kompromi pemerintah yang mengizinkan pemukim untuk tinggal di rumah mereka hingga tahun 2015.

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu menanggapi keputusan tersebut dengan mengatakan, “pemerintah, seperti seluruh bangsa, menerima keputusan tersebut dan menghormati hukum.”

“Permintaan sebelum kami tidak dapat diterima. Ini jelas bukan jangka waktu yang wajar,” kata Hakim Agung Miriam Naor.

Pos terdepan tersebut, yang terbesar di Tepi Barat, awalnya akan dikosongkan pada tanggal 31 Maret, menurut keputusan pengadilan sebelumnya, yang menemukan bahwa sebagian dari pos tersebut dibangun di atas tanah pribadi Palestina.

Hakim Salim Joubran berkata: “Seperti apa jadinya supremasi hukum jika keputusan itu tidak dipatuhi?”

Keputusan tersebut dapat memicu pertikaian dengan para pemukim, yang pada masa lalu telah bersumpah untuk tidak meninggalkan benteng mereka di puncak bukit, Migron. Pemimpin pemukim Shimon Riklin, salah satu pendiri daerah kantong tersebut, mengatakan kepada Channel 2 TV Israel bahwa evakuasi Migron “tidak akan berjalan dengan tenang”.

Seorang juru bicara Palestina, yang mengklaim seluruh Tepi Barat sebagai bagian dari negara masa depan mereka, merasa skeptis bahwa keputusan tersebut akan dilaksanakan.

Kantor kejaksaan meminta Pengadilan Tinggi pada tanggal 14 Maret untuk menunda penggusuran pos pemukiman Tepi Barat yang tidak memiliki izin hingga akhir tahun 2015, sesuai dengan ketentuan perjanjian kompromi antara pemukim dan pemerintah.

Dengan meminta penangguhan hukuman selama tiga setengah tahun, pemerintah dipandang berharap dapat menghindari potensi konflik kekerasan dengan pemukim dan pendukung mereka. Menteri Benny Begin menjadi perantara kesepakatan itu.

Bagian dari perjanjian pemukim dengan pemerintah mencakup upaya untuk mempertahankan kehadiran Israel di puncak bukit tempat Migron berdiri. Itu menghadap ke jalan utama utara-selatan melalui area tersebut.

Joubran mendesak penduduk Migron untuk “menghormati keputusan yang dibuat dengan itikad baik untuk menolak permintaan tersebut, karena mereka dengan hormat meminta moratorium pengadilan.

Penduduk Migron menyebut keputusan pengadilan tersebut sebagai “keputusan yang keras” dan mengatakan pemerintah “menggusur orang-orang yang mendambakan perdamaian.”

“Kami yakin bahwa pemerintah Israel dan perwakilannya, Menteri Begin, tahu bagaimana menemukan solusi yang tepat untuk situasi di mana pemerintah mengirim warganya yang setia untuk menetap di tanah tersebut dan terpaksa mengusir mereka atas perintah Mahkamah Agung. ” kata seorang warga.

Meskipun ada keputusan pengadilan, Michael Sfard, pengacara pemilik tanah Palestina, menyatakan kekecewaannya. “Keadilan yang tertunda bukanlah keadilan sama sekali. Kami tidak dapat menyetujui permintaan ini yang akan menciptakan preseden baru – kesempatan kedua dalam putusan pengadilan.”

Anggota MK Ze’ev Elkin (Likud) dan Aryeh Eldad (Persatuan Nasional) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa putusan tersebut adalah contoh pengadilan yang menyerah pada “radikal kiri”. “Kami menyerukan kepada perdana menteri untuk mengesahkan undang-undang (untuk menghentikan penggusuran) dan mencegah ketidakadilan yang akan terjadi akibat keputusan pengadilan,” kata mereka.

Anggota MK Tzipi Hotovely (Likud) mengatakan bahwa “konsesi Mahkamah Agung terhadap perintah Peace Now akan sangat merugikan persatuan masyarakat Israel. (Keputusan itu) adalah hadiah bagi kaum radikal yang bertujuan memecah belah bangsa; hal ini menimpa mereka yang berupaya mencapai kompromi yang masuk akal yang akan mencegah situasi sulit yang memaksa keluarga-keluarga untuk mengungsi dari rumah mereka.”

Ghassan Khatib, juru bicara pemerintah Palestina, mengatakan Palestina akan mengambil keputusan atas putusan tersebut.

“Kami akan menilai kasus ini berdasarkan perbuatan, bukan keputusan, perkataan, atau niat,” katanya. “Migron hanyalah salah satu dari terlalu banyak pemukiman pos Israel yang harus dievakuasi. “Perilaku Israel terhadap pos-pos ini, dan pos-pos lainnya, adalah contoh yang menggambarkan niat Israel untuk mengkonsolidasikan pendudukan, bukan mengakhirinya,” kata Khatib.

Analis politik Radio Israel Hanan Kristal memperkirakan bahwa evakuasi Migron tidak akan menggulingkan koalisi Netanyahu yang berkuasa, namun akan membuatnya kurang stabil dan lebih sulit untuk diperintah.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot demo pragmatic

By gacor88