Olim remaja terhubung kembali, setengah abad setelah percintaan

Rina Elchai, yang ditampilkan di sini pada tahun 1958, berharap untuk ‘menutup lingkaran’ dan terhubung kembali dengan Aryeh ‘Leon’ Sevilla, yang ditampilkan pada tahun 1957 dengan catatan yang ditulisnya dalam bahasa Ibrani bertuliskan ‘Untuk Rina yang Tercinta’. (Kredit foto: Rina Elchai)

BALTIMORE (JTA) – Cinta pertama Rina Elchai adalah Aryeh “Leon” Sevilla. Keduanya bertemu pada awal tahun 1950-an di desa pemuda aliya di Kiryat Yearim, kemudian berkencan saat menjadi siswa di sekolah asrama pertanian Ben-Shemen di Israel tengah.

Pasangan itu berjalan-jalan di halaman sekolah. Sevilla terkadang mengendarai sepedanya mengunjungi Elchai, yang bernama gadis Arazi, di rumah orang tuanya di Tel Aviv. Dia akan merangkum plot “Perang dan Damai” saat dia menyulam. Elchai ingat boneka es pertama yang dibelikan Sevilla untuknya. Kalung perak yang dipersembahkannya saat ini dikenakan oleh sepupunya, Esther Arazi.

Elchai, yang kini berusia 74 tahun, ibu dari tiga anak dan nenek dari 12 anak, baru-baru ini bertanya-tanya di mana Sevilla berada dan bagaimana kabarnya. Arazi menawarkan bantuan untuk mencarinya.

“Saya ingin berbicara dengannya, berhubungan kembali, dan mendengar bagaimana kehidupannya,” kata Elchai. “Kami berkencan selama tiga tahun. Saya ingin menutup lingkaran.”

Pada hari Rabu, JTA menemukan Seville. Pensiunan pedagang seni dan penilai itu dihubungi di apartemen di Athena, Yunani, menghadap ke Mediterania tempat dia dan istrinya selama 37 tahun, Stella, sekarang tinggal.

Sevilla, 77, mengatakan dia akan senang mendengar kabar dari pacar lamanya. “Ini mungkin menarik. Itu bisa menyenangkan,” katanya tentang kesempatan untuk bergabung kembali.

Di Athena, Seville kembali ke akarnya. Ia lahir di negara asal ibunya di Austria dan tinggal di negara asal ayahnya, Yunani, dari usia 2 hingga 10 tahun. Keluarganya pindah ke Israel pada tahun 1945.

Elchai dan suaminya, Moshe, adalah petani yang telah menjalani seluruh kehidupan pernikahan mereka, selama 54 tahun, di Moshav Beit Halevi, di Lembah Hefer dekat Netanya. Mereka menanam bunga untuk diekspor ke Belanda. Selama bertahun-tahun mereka memiliki gudang dan menanami kebun jeruk, jeruk clementine, dan jeruk bali.

Sevilla, 77, mengatakan dia akan senang mendengar kabar dari pacar lamanya. ‘Ini mungkin menarik. itu mungkin menyenangkan’

Kesukaannya pada alam terbuka pertama kali membuat Elchai tertarik pada Kiryat Yearim dan Ben-Shemen. Dia menikmati hidup sebagai seorang gadis di Kibbutz Kfar Hamaccabi, dekat Haifa, setelah keluarganya mencapai Israel dari Beirut, Lebanon.

Setelah lulus dari Ben-Shemen, Sevilla bertugas di Angkatan Laut Israel dan kemudian bersekolah di Akademi Seni dan Desain Bezalel di Yerusalem. Pada tahun 1956 ia meninggalkan Israel untuk melanjutkan studinya di Austria dan Jerman dan lulus dari Akademi Seni Rupa Munich. Selama 45 tahun dia tinggal di Upper East Side Manhattan, di mana dia memiliki sebuah studio. Dia dan Stella, yang tidak memiliki anak, kemudian pensiun ke Clearwater, Florida, dan terus menghabiskan sebagian waktunya setiap tahun di sana.

Dalam upaya mencari Seville, Arazi berbicara dengan warga Moshav Neveh Yemin, dekat Kfar Saba. Keluarga Sevilla tinggal di moshav ketika pasangan itu saling mengenal. Arazi juga diwawancarai di acara radio Israel “Hamador L’chipus Krovim” (Biro Pencarian Kerabat). Salah satu pendengar memberikan nomor telepon dan alamat email Seville yang dia temukan online, namun informasinya sudah ketinggalan zaman. JTA akhirnya menemukan Sevilla melalui dealer seni Connecticut yang mengenal Sevilla dan mengirim pesan kepadanya.

Elchai juga memiliki sisi kreatif. Dia merajut dan menyulam, serta melukis di atas sutra, kain, dan dinding. Arazi ingat bibinya merancang kostum Purim warna-warni untuk anak-anaknya — pakaian Musa sangat menonjol. Rumah keluarga Elchai dihiasi dengan lukisan pemandangan alam, hewan, bunga, dan anak-anak karya Rina – “dan dia melakukan semuanya dari kepalanya, bahkan tanpa melihat gambarnya,” kata sepupunya. “Itu berasal dari dalam jiwanya.”

Mencari Seville adalah sebuah pekerjaan yang penuh cinta bagi Arazi – paling tidak yang bisa ia lakukan untuk wanita yang mengasuhnya pada usia 3 tahun setelah ibu dari anak kecil tersebut meninggal dalam kecelakaan mobil di luar negeri.

“Sepanjang hidupku dia membesarkanku,” kata Arazi. “Saya selalu berusaha melakukan sesuatu untuknya.”

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Keluaran Sidney

By gacor88