Olmert memiliki saluran rahasia dan tidak langsung ke Mashaal Hamas pada tahun 2006, klaim laporan TV

Mantan Perdana Menteri Ehud Olmert mempertahankan saluran rahasia untuk pemimpin Hamas Khaled Mashaal pada tahun 2006 yang bertujuan untuk mengakhiri permusuhan antara Israel dan Hamas, Channel 10 melaporkan Rabu malam.

Dalam pernyataan yang diucapkan dengan hati-hati, juru bicara Olmert langsung membantah adanya pelaku Mashaal, dengan mengatakan bahwa laporan tersebut membuatnya seolah-olah Hamas adalah organisasi cinta damai daripada kelompok teroris yang membunuh warga Israel.

Menurut wahyu, Olmert melakukan kontak tidak langsung dengan pemimpin Hamas yang berbasis di Damaskus melalui rantai yang rumit. Seorang perantara Eropa bertemu Mashaal di Damaskus. Mulai April 2006, dia menyampaikan pesan kepada dua orang Israel – seorang “K” tanpa nama dan Dr. Nimrod Novik, mantan penasihat kebijakan luar negeri Shimon Peres dan anggota dewan direksi Channel 10 – yang kemudian menghubungi direktur Shin Bet Yuval Diskin. Kepala keamanan kemudian melapor ke Olmert tentang kontak tersebut.

Saluran belakang digunakan untuk memungkinkan Olmert dan Mashaal menegosiasikan kesepakatan “akhir konflik”, kata laporan itu. Itu sangat rahasia, menurut laporan itu, sehingga Olmert tidak memberi tahu kepala IDF atau Mossad, atau anggota kabinet mana pun. Ketika Kpl. Gilad Shalit diculik, dan diskusi mendesak dipanggil untuk menimbang serangan militer ke Jalur Gaza yang dikuasai Hamas, Olmert memerintahkan Diskin untuk tidak mengungkapkan saluran rahasia, kata laporan itu.

Pemerintah Mesir, yang terlibat dalam negosiasi dengan para pemimpin Hamas di Gaza untuk kembalinya Shalit, juga tidak mengetahui kontak tidak langsung Olmert dengan Mashaal.

Laporan tersebut mengindikasikan bahwa Shalit diculik di luar kehendak Mashaal, dengan orang kuat Hamas di Gaza Ahmad Ja’abari sebagai pemain kunci. Dikatakan bahwa Olmert dan Mashaal berkomunikasi melalui saluran tidak langsung tentang kesepakatan tentatif untuk pembebasan Shalit dengan imbalan sejumlah kecil tahanan keamanan Hamas yang ditahan oleh Israel.

Apa pun yang terjadi di balik layar, laporan Channel 10 memperlihatkan rekaman Olmert yang secara terbuka menyatakan pada saat itu bahwa Israel “tidak akan menyerah pada pemerasan” dan “tidak akan bernegosiasi dengan teroris.”

Laporan Channel 10 selanjutnya mengatakan bahwa pembicaraan rahasia sangat rumit oleh operasi militer Israel di Gaza setelah penculikan Shalit, dan ketidakmampuan Mashaal untuk menghentikan operasi teroris Ja’abari, sehingga kontak Eropa di Damaskus meninggalkan proyek tersebut. Pecahnya Perang Lebanon Kedua memberikan pukulan fatal bagi saluran rahasia tersebut, kata laporan Channel 10.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


Data SGP

By gacor88