Orang yang mengidentifikasi Eichmann di Argentina dihormati secara anumerta

BUENOS AIRES, Argentina ( JTA ) — Lothar Hermann, seorang Yahudi Jerman yang memberi tahu Israel bahwa penjahat perang Nazi Adolf Eichmann tinggal di Argentina, mendapat kehormatan.

Pada hari Senin, Hermann diakui secara publik oleh perwakilan Israel di Buenos Aires dan organisasi payung Yahudi Argentina, DAIA. Dia juga diakui oleh kotamadya Coronel Suarez City tempat dia tinggal dan di mana kuburannya yang tidak bertanda berada. Pemerintah kota telah menyatakan makamnya sebagai bagian dari warisan sejarah kota.

Hermann, yang melarikan diri dari kamp konsentrasi Dachau, sedang tinggal di Argentina ketika dia mengetahui bahwa Eichmann juga tinggal di sana. Dia memberi tahu pihak berwenang Israel tentang penemuannya setelah mengirim putrinya untuk memverifikasi kecurigaannya.

“Kami mengenalinya karena sepupunya memberi tahu kami seluruh sejarahnya, kami memeriksa faktanya ke kedutaan, dan kuburannya sekarang ada di kuburan sebagai NN (tidak ada nama) tanpa pengakuan apa pun, jadi dia layak mendapat ucapan terima kasih dari kami,” Wakil Presiden DAIA Alberto Hammershlag, yang memimpin upacara tersebut, mengatakan kepada JTA. “Dia membahayakan putrinya dengan mengatakan secara terbuka bahwa Eichmann ada di sini.”

Duta Besar Israel untuk Argentina, Daniel Gazit, menyerahkan surat ucapan terima kasih dari Kementerian Luar Negeri Israel.

Pada tahun 1935, Hermann ditangkap karena spionase oleh rezim Hitler dan dikirim ke Dachau, di mana dia kehilangan matanya karena pemukulan tersebut, menurut dokumen polisi di Frankfurt. Dia kemudian melarikan diri ke Argentina.

Pada tahun 1959, Hermann menulis surat kepada Tuvia Friedman, yang mengepalai Pusat Dokumentasi Kejahatan Nazi Haifa, membenarkan kecurigaan pemerintah Israel bahwa Eichmann memang tinggal di Argentina.

Eichmann diselundupkan keluar Argentina pada tahun 1960 oleh badan intelijen Israel, Mossad. Dua tahun kemudian dia digantung setelah diadili.

Hadiah $10.000 untuk informasi yang mengarah pada penangkapannya ditawarkan oleh Pusat Dokumentasi Haifa, tetapi ketika Hermann mencoba untuk mengklaim hadiah tersebut, pemerintah Israel mengatakan mereka tidak akan memenuhi permintaan tersebut karena tawaran tersebut bukan tawaran resmi. Pada tahun 1971 klaim tersebut diperbarui melalui surat kepada Perdana Menteri Golda Meir dan Hermann akhirnya dibayar. Herman meninggal tiga tahun kemudian di Argentina.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


SGP Prize

By gacor88