Pada Tahun Baru Yahudi, orang Israel takut akan serangan Iran

YERUSALEM (AP) – Warga Israel menyambut Tahun Baru Yahudi pada Minggu dengan perasaan tidak pasti, khawatir perang dengan Iran dapat pecah tahun ini.

Liburan Rosh Hashanah selama dua hari, yang dimulai saat matahari terbenam, memperingati penciptaan dunia – yang mencapai usia 5773 tahun ini, menurut kalender Yahudi. Di sinagoga, doa khusus dibacakan dan tanduk domba jantan ditiup, dan pada makan malam keluarga yang meriah irisan apel dimakan dengan madu untuk menandakan tahun baru yang manis. Liburan juga memulai periode 10 hari introspeksi yang berpuncak pada Yom Kippur, atau Hari Pendamaian.

Juru bicara kepolisian Micky Rosenfeld mengatakan beberapa ribu petugas polisi sedang berpatroli di Yerusalem, sebuah penempatan standar untuk mengamankan tempat umum selama liburan. Tapi polisi perbatasan paramiliter dan unit rahasia juga dikerahkan dalam acara protes tambahan oleh umat Islam di kota terhadap pembakaran film yang menggambarkan Nabi Muhammad. Protes kecil terjadi di Yerusalem minggu lalu, tetapi tidak ada yang mendekati intensitas protes yang lebih besar di Libya, Yaman, dan Mesir.

Beristirahat dari tahun lalu, Israel tidak menutup Tepi Barat atau membatasi akses Palestina ke Israel untuk liburan tahun ini. Dalam beberapa bulan terakhir, Israel telah melonggarkan pembatasan terhadap warga Palestina di Tepi Barat, mengeluarkan lebih banyak izin kerja Israel dan mengizinkan puluhan ribu orang mengunjungi Israel selama bulan suci Ramadhan dan liburan Idul Fitri berikutnya.

Transportasi umum dan toko-toko ditutup untuk festival dan negara terhenti ketika orang-orang Israel duduk bersama keluarga dan orang-orang terkasih untuk makan liburan tradisional pada Minggu malam.

Edna Cohen, 64, dari Petah Tikvah mengatakan bahwa laporan media tentang kemungkinan permusuhan dengan Iran membuatnya merasa tidak nyaman. “Ada banyak pembicaraan tentang ini di surat kabar dan radio dan saya mulai khawatir,” katanya.

Sebelumnya pada hari itu, orang-orang Israel mengemasi lorong toko bahan makanan dan mengisi gerobak mereka dengan barang-barang penting di menit-menit terakhir untuk liburan.

Di sebuah kios di Yerusalem, Arielle Goetschel, 23, yang berimigrasi dari Prancis dua minggu lalu, mengatakan dia stres dan bercanda bahwa dia tidak bisa mendapatkan sayuran yang dia butuhkan – terutama karena ancaman perang dengan Iran.

“Kami sangat khawatir,” kata Goetschel sambil berdiri di samping suaminya. Tapi, dia menambahkan: “Kami ingin bersama orang Yahudi lainnya. Kami merasa lebih aman di sini.”

Kemungkinan bahwa Israel dapat menyerang program nuklir Iran untuk mencegahnya mengembangkan kemampuan membuat bahan senjata telah mendominasi berita utama di negara Yahudi tersebut dalam beberapa tahun terakhir. Retorika Israel telah mencapai puncaknya dalam beberapa pekan terakhir, dengan para pemimpin yang mengklaim bahwa Iran hampir saja mengembangkan bom nuklir.

Israel memandang Iran yang bersenjata nuklir sebagai ancaman mematikan. Ini mengutip ancaman Iran untuk menghancurkan Israel, pengembangan rudal Iran yang mampu menghantamnya, dan dukungan Iran untuk kelompok militan Arab di perbatasan utara dan selatan Israel. Iran mengatakan program nuklirnya hanya untuk tujuan damai.

Beberapa negara di Barat mempercayai klaim Iran, tetapi perbedaan telah muncul tentang bagaimana menghadapi Negara Islam. Israel, memperingatkan bahwa waktu hampir habis, telah berulang kali mengancam akan menyerang secara sepihak jika menyimpulkan Iran mendekati kemampuan senjata. AS mengatakan sanksi dan diplomasi internasional yang keras harus diberikan waktu untuk bekerja.

Pendekatan yang berbeda ini telah meluas ke ketidaksepakatan publik antara kedua sekutu, karena Presiden Barack Obama menolak seruan Israel untuk menetapkan “garis merah” eksplisit untuk Iran.

Dalam serangkaian wawancara liburan yang diberikan kepada media Israel dan jaringan TV AS, Perdana Menteri Benjamin Netanyahu meningkatkan kampanyenya untuk memaksa AS mengumumkan kondisi yang memerlukan serangan terhadap fasilitas nuklir Iran.

“Iran dipimpin oleh kepemimpinan dengan fanatisme yang luar biasa,” katanya kepada NBC. “Anda ingin para fanatik ini memiliki senjata nuklir?”

Pejabat AS mengatakan mereka memahami keprihatinan Israel, tetapi ada tanda-tanda bahwa tantangan Netanyahu di media membebani kesabaran Amerika.

Dalam sebuah wawancara yang diterbitkan di majalah Kebijakan Luar Negeri, Menteri Pertahanan AS Leon Panetta menyiratkan bahwa Netanyahu memaksakan masalah tersebut. “Garis merah adalah semacam argumen politik yang digunakan untuk menyudutkan orang,” katanya.

Nahum Barnea, seorang komentator terkemuka Israel, mengatakan Netanyahu berhasil menekan masyarakat internasional untuk meningkatkan sanksi. Namun dalam beberapa pekan terakhir, “Tekanan Israel telah menyebabkan lebih banyak kerugian daripada kebaikan,” tulisnya di surat kabar Yedioth Ahronoth.

“Konflik publik dengan pemerintah AS telah melemahkan pencegahan Israel; membuat negara bagian, bertentangan dengan kepentingannya yang lebih baik, terlibat dalam perlombaan pemilu AS; menyebabkan kerusakan ekonomi dan politik yang tidak perlu; dan sama sekali tidak memajukan perjuangan untuk menghentikan Iran,” tulis Barnea.

Di sebuah supermarket di Yerusalem tengah, pembeli Israel tampak bingung apakah peringatan Israel tentang Iran itu nyata atau hanya gertakan. “Anda lihat Rabi Ovadia Yosef berkata kita membutuhkan doa tambahan,” kata Amram Levy (50), seorang Yahudi ultra-Ortodoks, merujuk pada seorang rabi yang berpengaruh. Tapi, dia menambahkan, “kami tidak benar-benar tahu apakah itu benar-benar berbahaya, atau apakah mereka hanya meledakkan sesuatu.”

Dalam optimisme, Yedioth Ahronoth menerbitkan surat optimis dari Gilad Schalit, mantan tentara Israel yang ditahan di Gaza oleh kelompok Islam Hamas selama lima tahun dan ditukar dengan lebih dari 1.000 tahanan Palestina Oktober lalu. Pembebasannya menjadi alasan untuk perayaan nasional di Israel.

Itu adalah laporan pribadi Schalit yang paling detail kepada publik Israel tentang tahun pertama kebebasannya. Schalit mengatakan dia masih secara teratur disambut dengan pelukan oleh orang Israel yang menangis, dan mengatakan perayaan sampanye dengan pemain bola basket di Final NBA di Miami adalah pengalaman terpenting yang dia miliki sejak dibebaskan.

Schalit mengatakan dia merencanakan perjalanan panjang di alam, dan kemudian memulai studi universitas tahun depan.

“Siapapun bisa tiba-tiba menemukan diri mereka dalam keadaan ekstrim,” tulis Schalit. “Selalu ingat bahwa ada kesempatan untuk keselamatan dari setiap kesulitan.”

Hak Cipta 2012 The Associated Press.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


data sgp terlengkap

By gacor88