Palestine Airlines terbang lagi setelah 7 tahun

BANDARA MARKA, Yordania (AP) – Maskapai Palestina kembali mengudara setelah tujuh tahun di-grounded akibat meningkatnya permusuhan dari konflik Israel-Palestina.

Pernah dilihat sebagai simbol impian kenegaraan Palestina, kapal induk ini adalah operasi kecil, dengan hanya dua pesawat turboprop berkapasitas 48 kursi, dua penerbangan mingguan, dan hub pinjaman di Mesir.

Tapi orang Palestina mengatakan kembali ke peta adalah yang terpenting.

“Tangan saya gemetar ketika saya membeli tiket … dan dikatakan nama maskapainya adalah Palestine Airlines,” kata penumpang baru Zuhair Mohammed, seorang guru berusia 38 tahun dari Gaza.

Nasib maskapai berusia 15 tahun itu sekarang terkait dengan pencarian negara Palestina.

Pada akhir 1990-an, ketika Palestina muncul di ambang kesepakatan kenegaraan dengan Israel, Palestine Airlines beroperasi dari Bandara Internasional Gaza, menerbangkan puluhan ribu penumpang per tahun ke tujuan Timur Tengah dan berencana untuk memperluas ke Eropa.

Ambisi itu dihancurkan oleh pecahnya pemberontakan Palestina melawan pendudukan Israel pada September 2000, menyusul runtuhnya pembicaraan damai yang dipimpin AS. Selama tahun berikutnya, pasukan Israel menghancurkan bandara Gaza, dan Palestine Airlines terpaksa memindahkan pangkalannya ke El-Arish, sebuah resor tepi laut Mesir sekitar 60 kilometer dari Gaza.

Tujuh tahun lalu, maskapai ini berhenti terbang sama sekali setelah reservoir penumpangnya mengering. Ini terutama melayani penduduk Gaza yang, pada tahun 2005, tidak dapat lagi mencapai El-Arish karena semakin seringnya Israel menutup perbatasan Gaza.

Penutupan tersebut disertai dengan penarikan pasukan Israel dari Gaza pada tahun 2005 dan diintensifkan dengan penangkapan seorang tentara Israel oleh militan Gaza setahun kemudian dan pengambilalihan Gaza oleh Hamas pada tahun 2007.

Sampai tahun lalu, sebagian besar dari 1,7 juta penduduk Gaza dikurung di dalam wilayah itu, sebagian karena Mesir memihak Israel dan sebagian besar menutup terminal perbatasan Rafah dengan Gaza.

Setelah penggulingan Presiden Mesir Hosni Mubarak pada tahun 2011, Rafah dibuka kembali secara bertahap dan warga Gaza sekarang dapat melakukan perjalanan, meskipun pembatasan tetap ada, terutama untuk pria di bawah 40 tahun, yang memerlukan izin keamanan Mesir.

Palestine Airlines sekali lagi memiliki pelanggan potensial. Pada 9 Mei, maskapai itu kembali beroperasi, dimulai dengan penerbangan dua mingguan antara Pangkalan Udara El-Arish dan Marka di ibu kota Yordania, Amman. Rute baru berarti warga Gaza tidak lagi harus melakukan perjalanan ke Kairo, sekitar 350 kilometer (215 mil) dari wilayah mereka, untuk naik pesawat.

Mustafa Abu Dan, seorang pegawai sipil Palestina, membeli empat tiket dari agen perjalanan Kota Gaza untuk penerbangan ke Amman pada hari Minggu. Dia mengatakan senang menghemat waktu dan uang, tetapi dia khawatir warga Gaza dan rencana perjalanan mereka akan selalu rentan terhadap pergolakan politik.

“Rafah sekarang satu-satunya pintu gerbang kita ke dunia, tapi masih terkait dengan perkembangan politik di Mesir,” ujar Abu Dan (32). “Saya mengungkapkan harapan saya untuk memiliki bandara sendiri lagi sehingga kami dapat bepergian tanpa masalah seperti yang lain.”

Dalam salah satu dari banyak lika-liku politik perjalanan udara Palestina, maskapai itu dimiliki oleh Otoritas Palestina, saingan politik penguasa Hamas di Gaza yang berbasis di Tepi Barat.

Gaza dan Tepi Barat terletak di kedua sisi Israel, yang telah melarang hampir semua pergerakan antara dua wilayah yang, bersama dengan Yerusalem timur, suatu hari akan membentuk negara Palestina. Ketiga wilayah tersebut direbut oleh Israel dalam Perang Timur Tengah tahun 1967.

Tepi Barat tidak memiliki bandara, dan Israel tidak mungkin menyetujui rencana Otoritas Palestina untuk membangunnya, dengan alasan masalah keamanan. Penduduk Tepi Barat harus terbang dari negara tetangga Yordania.

Palestine Airlines mengoperasikan dua pesawat turboprop Fokker 50, sisa-sisa armada asli yang juga termasuk Boeing 727 yang sudah pensiun. Fokker disumbangkan oleh Belanda dan 727 oleh Arab Saudi.

Selama tahun-tahun menganggur, Palestine Airlines menyewakan salah satu Fokker ke maskapai penerbangan Mesir, Memphis, yang logonya masih dicat di pesawat. Level lainnya ditandai dengan garis-garis hitam, merah dan hijau di bagian ekor, warna bendera Palestina.

Pada hari Minggu, penerbangan Amman-El-Arish membawa 27 penumpang, dan 44 telah dipesan untuk perjalanan pulang di kemudian hari. Penerbangan memakan waktu satu jam 35 menit, lebih dari dua kali lipat waktu yang dibutuhkan untuk rute langsung di atas Israel. Maskapai tersebut tidak memiliki izin untuk melintasi wilayah udara Israel, kata direktur regional Azmi Samaan.

Pejabat maskapai mengatakan penerbangan ke Arab Saudi untuk peziarah Muslim dari Gaza akan dimulai akhir pekan ini, dan rute ke Uni Emirat Arab dan Turki telah direncanakan.

Maskapai berharap pada akhirnya akan menghasilkan keuntungan, tetapi untuk saat ini kebanggaan nasional dan membuat hidup lebih mudah bagi warga Gaza lebih penting, kata Samaan.

“Kami ingin bendera Palestina tetap berkibar,” katanya dalam sebuah wawancara di Pangkalan Udara Marka. “Itu bagian dari negara merdeka, untuk memiliki maskapai penerbangan, tidak peduli berapa pun biayanya.”

Dia mengakui bahwa maskapai tersebut juga mewakili banyak kemunduran selama bertahun-tahun untuk harapan kenegaraan Palestina. Ketika bandara Gaza diresmikan pada tahun 1998, ribuan orang menyambutnya sebagai tonggak menuju kemerdekaan.

Kali ini, penerbangan dilanjutkan dengan sedikit kemeriahan.

Samaan mengatakan itu lebih baik daripada tidak terbang sama sekali.

“Setidaknya kita ada di sana,” katanya. “Kami berada di pasar.”

___

Hak Cipta 2012 The Associated Press

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itulah mengapa kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk memberikan pembaca yang cerdas seperti Anda liputan yang harus dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Tetapi karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang pembaca yang menganggap penting The Times of Israel untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Zaman Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


situs judi bola

By gacor88