Para kandidat menjanjikan keajaiban ekonomi dan memulihkan stabilitas, mengabaikan Israel, menjelang pemilu Mesir

Ketika masyarakat Mesir pergi ke tempat pemungutan suara pada tanggal 23 Mei untuk memilih presiden mereka dalam pemilu bebas pertama di negara itu, mereka akan menghadapi pilihan yang sulit: benar-benar meninggalkan masa lalu – dengan risiko serius yang bisa dibendungnya – atau tetap berpegang pada hal-hal yang sudah diketahui, mengakui kekurangan revolusi 25 Januari.

Ada banyak alasan untuk bersikap skeptis terhadap era politik baru Mesir. Dan gambar-gambar bagus dari calon presiden saingan yang berjejer di papan reklame di Kairo, bersaing untuk mendapatkan suara publik, semakin menambah bahan bakar.

Kandidat Ikhwanul Muslimin Muhammad Mursi (kredit foto: AP Photo/Amr Nabil)

Tiga kandidat utama untuk menggantikan Hosni Mubarak yang terguling adalah Abd Al-Munim Abu-Fattouh dan Muhammad Mursi (mewakili janji dan risiko perpecahan), dan calon terdepan Amr Moussa (menteri luar negeri era Mubarak yang mewakili Yang terkenal). choice) — telah melakukan segalanya untuk mengaburkan batas antara liberal dan konservatif, kapitalis dan sosialis, sekuler dan religius.

Apa yang dibicarakan para kandidat dalam kampanye populis yang menjanjikan ini? Perekonomian jelas menjadi perhatian pertama. Dengan pasar saham Mesir yang terjun bebas dan 50% penduduk Mesir hidup di bawah garis kemiskinan (menurut Amr Moussa), semua kandidat berjanji untuk meringankan kesulitan keuangan negaranya dalam 100 hari pertama mereka menjabat.

Mantan ketua Liga Arab, Moussa, berjanji untuk mengurangi tingkat kemiskinan di negaranya sebesar 40% pada pertengahan tahun 2013, sementara runner-up Abu-Fattouh mengatakan bahwa dalam waktu 10 tahun masa jabatannya, Mesir akan menjadi salah satu dari 20 negara dengan perekonomian teratas. di dunia yang menjadi.

Rasa aman pribadi warga Mesir juga merupakan faktor besar dalam kampanye ini. Semua kandidat berjanji untuk membangun kembali aparat keamanan Mesir dan menghidupkan kembali rasa aman masyarakat yang hilang dalam revolusi dan kekacauan keamanan yang terjadi setelahnya. Mursi dari Ikhwanul Muslimin merinci pembangunan kembali kepolisian Mesir, yang didiskreditkan dan dibubarkan pada masa-masa awal revolusi. Abu-Fatthouh bersumpah untuk “menegakkan rasa hormat terhadap hukum dan ketertiban serta mencapai keamanan dalam negeri dalam waktu 100 hari.”

Berbeda dengan Ikhwanul Muslimin, Moussa bersumpah untuk menegakkan perjanjian damai Mesir dengan Israel

Fokus obsesif terhadap Israel tampaknya sudah sedikit mereda. Ikhwanul Muslimin sama sekali mengabaikan hal ini dalam bab rinci tentang kebijakan luar negeri dalam program politiknya. Moussa, yang dengan sengaja menolak menyebut Israel sebagai “negara musuh” dalam debatnya di televisi dengan Abu-Fattouh (yang memang menggunakan istilah tersebut), namun bersumpah untuk lebih keras terhadap Israel dan meningkatkan hubungan mengenai kemajuan Israel dalam proses perdamaian dengan Palestina. . “langkah demi langkah dan komitmen demi komitmen.” Berbeda dengan Ikhwanul Muslimin, Moussa bersumpah untuk menegakkan perjanjian damai Mesir dengan Israel.

Abu-Fattouh, yang mengatakan prioritas utamanya adalah kekuatan militer dan ekonomi Mesir, bersumpah untuk menjadikan tentara “yang terkuat di kawasan” dan mengurangi ketergantungan Mesir pada senjata Amerika dengan mengembangkan industri senjata dalam negeri.

Mengakui bahwa calon presiden jauh lebih tua daripada kaum revolusioner yang memungkinkan mereka mencalonkan diri, Abu-Fattouh berjanji untuk mencalonkan wakil presiden yang berusia di bawah 45 tahun dan mengalokasikan 50% jabatan tinggi pemerintahan kepada perwakilan generasi muda.

Muhammad Mursi mengatakan bahwa perempuan dan umat Koptik dapat mengisi posisi kepemimpinan apa pun di Mesir, meyakinkan masyarakat skeptis yang sering mencurigai partai Islamnya melakukan kebencian terhadap perempuan dan pemaksaan agama.

Di lapangan, karnaval pemilu sedang mencapai puncaknya.

Ribuan pendukung Ikhwanul Muslimin berbaris di jalan raya ibu kota Mesir pada hari Kamis dengan poster yang membela calon mereka, Mursi, dalam apa yang mereka sebut sebagai “rantai manusia” terpanjang di dunia.

Kedutaan besar setempat mulai menghitung 224.000 suara dari warga Mesir yang tinggal di luar negeri ketika kampanye politik memanas di dalam negeri. Hasilnya diumumkan negara demi negara saat penghitungan berakhir.

Duta Besar Mesir untuk Lebanon, Muhammad Tawfiq, mengatakan kepada situs berita Al-Youm A-Sabi pada Kamis malam bahwa 365 warga Mesir di Lebanon memberikan suaranya, dengan Moussa muncul pertama dengan 119 suara, diikuti oleh Abu-Fattouh.

1.615 suara sah Mesir yang diperoleh Jerman memberi Abu-Fattouh mayoritas dengan 647 suara dan Amr Moussa berada di urutan kelima dengan hanya 177 suara, harian Partai Wafd melaporkan.

Amr Moussa: ‘Perempuan di masa jabatan saya akan mencapai apa yang belum pernah mereka capai sebelumnya; tidak ada posisi yang berada di luar jangkauan mereka.’

Mouna, seorang mahasiswa Mesir yang memberikan suara di kedutaan negaranya di London, mengatakan prosedur pemungutan suara yang tidak hadir sangat ketat.

“Saya tidak meragukan profesionalisme di kedutaan,” katanya kepada The Times of Israel. Apa yang terjadi nanti adalah masalah lain.

Sebuah jajak pendapat yang diterbitkan pada tanggal 14 Mei oleh Pusat Studi Politik dan Strategis Al-Ahram menempatkan Amr Moussa di urutan pertama dengan 40% suara, diikuti oleh Ahmad Shafiq dengan 19,9%.

Namun Mouna mengatakan dia tidak percaya pada jajak pendapat apa pun yang dilakukan di Mesir, dengan alasan bahwa kelompok sampel yang disurvei seringkali terlalu kecil.

Kandidat presiden Amr Moussa dan Abd Al-Munim Abu-Fattouh dalam debat yang disiarkan televisi pada 11 Mei (kredit foto: AP Photo/Mahmoud Khaled)

Teknologi mutakhir dimanfaatkan oleh para calon presiden. Amr Moussa membuat akun Twitter pribadi beberapa bulan lalu dan menambahkan akun kampanye presiden baru untuk menyampaikan slogan-slogan propaganda yang singkat dan menarik kepada para pemilihnya.

“Perempuan di masa jabatan saya akan mencapai apa yang belum pernah mereka capai sebelumnya; tidak ada posisi yang berada di luar jangkauan mereka,” cuit Amr Moussa pada 15 Mei. Untuk menerima update instan mengenai kampanye calon Mursi dari Ikhwanul Muslimin, yang harus Anda lakukan hanyalah mengirim pesan teks dengan kata-kata “Dr Morsy2012.”

Ikhwanul Muslimin bekerja keras untuk menampilkan dirinya sebagai alternatif yang moderat dan progresif. Muhammad Mursi mengatakan dalam sebuah wawancara dengan acara TV “90 Minutes” pada hari Selasa bahwa perempuan dan umat Koptik dapat mengisi posisi kepemimpinan apa pun di Mesir, meyakinkan publik yang skeptis yang sering mencurigai partai Islamnya melakukan misogini dan pemaksaan agama. Mursi mengatakan bahwa rujukan pada penerapan hukum Syariah dalam platform partainya berarti “pembentukan negara modern dengan prinsip-prinsip Islam, dan rakyat yang mengontrol kekuatan pemerintah.”

Klip video pemilu Mursi, berjudul “Mimpi”, memperlihatkan anak-anak kecil dengan pakaian musim panas yang tipis berlari melintasi taman berumput, anak perempuan dengan rok pendek, anak laki-laki dengan kaus modis.

http://www.youtube.com/watch?v=2hXZH2X6MME&feature=player_embedded

“Kami takut akan hari esok, tapi sekarang hari esok sudah dekat,” kata bagian refrainnya.

Mouna, mahasiswa Mesir, sangat optimis terhadap hasil pemilu. “Selama masyarakat sadar akan haknya, saya optimis. Dan saya yakin mereka seperti itu sekarang.”

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


akun slot demo

By gacor88