Para pemimpin Yahudi AS akan bertemu dengan raja Yordania

Sebuah delegasi yang terdiri dari para pemimpin Yahudi-Amerika dijadwalkan bertemu dengan raja Yordania selama kunjungan di Amman pada hari Selasa, yang berencana untuk membahas kegagalan perundingan perdamaian antara Israel dan Palestina baru-baru ini dan kerusuhan regional yang disebabkan oleh Musim Semi Arab.

Sekitar 100 delegasi dari misi kepemimpinan tahunan Konferensi Presiden Organisasi-Organisasi Besar Yahudi, yang berlangsung di Yerusalem minggu ini, akan bertemu dengan Raja Abdullah II dan Menteri Luar Negeri Nasser Judeh. Judeh menjadi tuan rumah perundingan perdamaian awal antara utusan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu Yitzhak Molcho dan kepala perunding Palestina Saeb Erekat bulan lalu. Namun setelah gagal membuahkan hasil nyata, perundingan ditunda.

“Ini adalah masa yang penuh gejolak di kawasan ini, dan kami sangat senang dapat menggunakan kesempatan ini untuk mengunjungi Raja dan memuji peran Yordania – dan khususnya – dalam mendukung negosiasi antara Israel dan Palestina serta menjadi sumber dukungan bagi Yordania. stabilitas di suatu wilayah sedang bergejolak,” kata Presiden Konferensi Richard Stone dan CEO Malcolm Hoenlein dalam sebuah pernyataan.

Delegasi tersebut, yang mewakili lebih dari 50 organisasi Yahudi-Amerika, akan membahas berbagai isu dengan raja Yordania dan menteri luar negerinya, termasuk Arab Spring, kekhawatiran terhadap program nuklir Iran, dan “bangkitnya ekstremisme” di Timur Tengah. menurut negara.

Perdana Menteri Netanyahu, kiri, bertemu dengan Raja Yordania Abdullah II di Amman pada Juli 2010 (kredit foto: Avi Ohayon/GPO/Flash90)

Para pemimpin Konferensi lebih lanjut menyatakan apresiasi mereka atas “hubungan kuat” antara Israel dan Kerajaan Hashemite. Namun hubungan bilateral menjadi dingin sejak perundingan perdamaian Israel-Palestina gagal pada tahun 2010. Dua bulan yang lalu, Raja Abdullah menyampaikan sambutan ramah kepada kepala biro politik Hamas, Khaled Mashaal, di Amman. Ini adalah kunjungan resmi pertama Mashaal ke Yordania dalam 13 tahun.

Kunjungan hari Selasa ini bukan kali pertama para pemimpin Konferensi Presiden bertemu dengan Raja Abdullah di Yordania. Pada bulan Februari 1999, hanya beberapa minggu setelah menggantikan ayahnya, Raja Hussein, raja yang baru dinobatkan itu bertemu dengan para delegasi selama sekitar 20 menit. Hal ini terjadi pada masa jabatan pertama Netanyahu sebagai perdana menteri.

Dalam pertemuan itu, Raja Abdullah mengatakan bahwa “dia berharap dapat bekerja sama dengan Netanyahu dan ingin dianggap sebagai saudara,” kata Hoenlein, yang saat itu menjabat sebagai wakil ketua eksekutif Konferensi tersebut, kepada wartawan.

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


judi bola online

By gacor88