Para pemukim memuji seruan pemerintah untuk menunda pembongkaran pos terdepan selama tiga bulan

Warga Givat Ha’Ulpana pada hari Jumat memuji permintaan pemerintah Israel kepada Mahkamah Agung untuk menunda batas waktu pembongkaran pos terdepan di Tepi Barat yang tidak sah.

Kritik terhadap usulan penundaan tersebut menuduh pemerintah berusaha mengabaikan supremasi hukum. Negara sebelumnya setuju untuk menghancurkan apartemen di pos terdepan Givat Ha’Ulpana karena dibangun di atas tanah milik pribadi Palestina.

Penduduk mengatakan keputusan untuk menghancurkan rumah mereka – yang mereka katakan merupakan awal dari evakuasi ribuan unit rumah di pos-pos dan lingkungan tidak sah di Yudea dan Samaria – tidak memiliki pembenaran hukum.

Permintaan tersebut mengatakan pada hari Jumat bahwa pemerintah memerlukan waktu 90 hari lagi untuk mempertimbangkan perintah pengadilan untuk menghancurkan 30 unit rumah yang berdekatan dengan pemukiman Beit El, yang akan dibongkar pada 1 Mei. Ia juga meminta pengadilan untuk meninjau ulang status yudisial pos terdepan tersebut.

Moshe Negbi, analis hukum Otoritas Penyiaran Israel, mengatakan pada hari Jumat bahwa permintaan pemerintah untuk meminta penundaan tiga bulan dalam melaksanakan keputusan pengadilan “merupakan pelanggaran terhadap nilai-nilai fundamental negara demokratis.” Dia mengatakan pemerintah “pada dasarnya meminta waktu tiga bulan kepada pengadilan untuk memutuskan apakah keputusan pengadilan harus dihormati atau tidak.” Rumah yang dimaksud, kata dia, berjumlah lima bangunan yang dihuni sekitar 30 kepala keluarga.

Permintaan penundaan ini akan menyusul keputusan pemerintah pada minggu ini yang secara surut memberikan sanksi terhadap tiga pos terdepan lainnya di Tepi Barat, sebuah tindakan yang menuai kecaman keras dari para pemimpin dunia.

Israel telah berjanji untuk menghapus puluhan pos-pos tidak sah, namun hanya merobohkan beberapa saja. Isu pembangunan pemukiman di Tepi Barat merupakan salah satu faktor yang menjadi penyebab kebuntuan upaya diplomasi saat ini.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online gratis

By gacor88