Pelaku bom Bangkok bertujuan untuk menyerang sasaran Israel, kata polisi Thailand

Israel bersiap untuk melakukan upaya lebih lanjut untuk menyerang perwakilan dan kedutaan besarnya di luar negeri setelah rencana teror Iran di Bangkok menjadi kacau pada hari Selasa.

Polisi di Thailand telah menahan beberapa anggota sel beranggotakan enam orang yang dicurigai terlibat dalam tiga ledakan pada hari Selasa yang mengguncang lingkungan sibuk di Bangkok dan melukai lima orang.

Penyelidik Thailand dilaporkan mengatakan kepada rekan-rekan mereka di Israel pada Selasa malam bahwa para anggota pembom yang ditangkap mengaku berencana untuk menyerang sasaran Israel. Kepala polisi Thailand di lokasi kejadian mengatakan sebelumnya bahwa kemungkinan besar rencana teroris tersebut ditujukan pada sasaran Israel. Ledakan terjadi sekitar satu kilometer dari kedutaan Israel.

Aksi ini terjadi sehari setelah sebuah mobil diplomatik Israel dibom di luar kedutaan Israel di New Delhi, melukai istri seorang pejabat Israel, dan serangan bom mobil di Tbilisi, Georgia, berhasil digagalkan. Serentetan serangan terjadi sekitar ulang tahun keempat pembunuhan Imad Mughniyeh di Damaskus, dalang teror Hizbullah. Pembunuhan ini banyak disalahkan pada Israel, dan Iran serta Hizbullah sering mengancam akan melakukan pembalasan.

Komandan Polisi Winai Thongsong mengatakan polisi imigrasi menahan salah satu anggota sel teroris di bandara internasional Bangkok pada Selasa malam ketika dia hendak menaiki penerbangan ke negara tetangga Malaysia. Belakangan dilaporkan bahwa tersangka lainnya, seorang wanita, telah ditahan.

Sebelumnya, seorang pria Iran, Saeid Moradi, yang membawa bahan peledak, meledakkan kakinya sendiri dan melukai empat orang lainnya dalam dua ledakan, kata pihak berwenang Thailand. Sebuah bom tambahan ditemukan di tubuhnya oleh regu penjinak bom setempat. Ledakan ketiga terjadi di sebuah apartemen di dekatnya, di mana pasukan keamanan menemukan lebih banyak bahan peledak.

Foto Saeid Moradi yang diambil dengan kamera keamanan Bangkok (kredit foto: pengambilan gambar Channel 10 News)

Para pejabat di Israel mengatakan pada hari Selasa bahwa ledakan di apartemen tersebut kemungkinan besar merupakan sebuah “kecelakaan kerja” – dimana bom yang dimaksudkan untuk digunakan oleh geng teror meledak sebelum waktunya.

Salah satu ledakan di Bangkok merusak sebuah taksi, dan sebuah granat meledak ketika penyerang membawanya ke trotoar di luar sebuah sekolah di Thailand, Kolonel. Warawut Taweechaikarn, seorang perwira polisi senior di distrik tersebut, mengatakan.

Foto-foto pria Iran yang terluka menunjukkan dia berlumuran jelaga gelap di trotoar luar sekolah yang dipenuhi pecahan kaca. Sebuah tas gelap di dekatnya diperiksa oleh unit penjinak bom.

Pansiri mengatakan paspor yang ditemukan di tempat kejadian mengkonfirmasi bahwa pria tersebut adalah Saeid Moradi dari Iran.

Ada laporan bahwa Moradi melarikan diri dari apartemen dengan granat tangan dan bahan peledak lainnya, dan dia pertama kali melemparkan granat tangan ke jalan. Dia kemudian melemparkan granat kedua – beberapa sumber mengatakan dia mengarahkannya ke seorang polisi; yang lain mengatakan benda itu menabrak pohon – dan benda itu memantul kembali ke arahnya, membuat kakinya patah.

Puing-puing taksi di lokasi ledakan di Bangkok (kredit foto: AP/Apichart Weerawong)

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Senin menyalahkan Iran atas ledakan di New Delhi dan menggagalkan serangan terhadap mobil seorang anggota staf lokal di kedutaan Israel di Tbilisi, Georgia. Iran segera membantah tuduhan tersebut, mengklaim bahwa Israel mengebom sasarannya sendiri sebagai bagian dari perang psikologis melawan Republik Islam. Para pejabat Israel mengatakan pada hari Selasa bahwa fakta bahwa seorang pria dengan kewarganegaraan Iran yang tidak perlu dipersoalkan meledakkan dirinya di Bangkok berarti bahwa Iran tidak dapat menghindari tanggung jawab.

Menteri Pertahanan Ehud Barak, yang kebetulan melewati Bandara Internasional Bangkok dalam perjalanan ke Singapura pada hari Senin, menggambarkan Iran dan Hizbullah sebagai entitas teroris kejam yang “membahayakan kawasan dan dunia”.

Tiga pria Thailand dan satu wanita Thailand dibawa ke Rumah Sakit Kluaynamthai untuk perawatan lukanya, kata Suwinai Busarakamwong, seorang dokter di sana.

Ledakan ketiga terjadi di dalam rumah petak di jalan yang sama, sibuk dengan kawasan bisnis dan apartemen.

Bulan lalu, seorang pria keturunan Lebanon-Swedia yang diduga memiliki hubungan dengan militan Hizbullah pro-Iran ditahan oleh polisi Thailand. Dia memimpin pihak berwenang ke sebuah gudang yang berisi lebih dari 8.800 pon (4.000 kilogram) pupuk urea dan beberapa galon amonium nitrat cair.

Pada saat itu, Israel dan Amerika Serikat memperingatkan warganya untuk waspada di ibu kota, namun pihak berwenang Thailand mengatakan Thailand tampaknya menjadi tempat pemberhentian namun bukan sasaran serangan apa pun.

Pansiri mengatakan, “sejauh ini kami belum menemukan adanya hubungan antara kedua kasus tersebut.”

Dia mengatakan Moradi menyewa rumah di Bangkok bersama dua orang asing lainnya yang tidak diketahui identitasnya. Polisi imigrasi berusaha melacak pergerakan Moradi, namun laporan awal mengindikasikan bahwa ia melakukan perjalanan ke Bangkok dari resor Phuket di Thailand selatan setidaknya pada tanggal 8 Februari.

Ledakan di Bangkok terjadi sehari setelah bom menargetkan diplomat Israel di India dan Georgia. Serangan di India melukai empat orang, sedangkan alat yang ditemukan di Georgia tidak meledak.

Polisi Israel meningkatkan kewaspadaan di negaranya, dengan fokus di tempat-tempat umum, kedutaan dan kantor asing, serta Bandara Internasional Ben Gurion. Peringatan keamanan telah dikeluarkan di kedutaan besar Israel di luar negeri, di tengah kekhawatiran akan terjadinya serangan lebih lanjut.

AP berkontribusi pada laporan ini.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel IKLAN GRATISserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot online pragmatic

By gacor88