Pembunuh asal Norwegia mengaku ‘tidak bersalah’ tetapi mengakui melakukan serangan mematikan pada bulan Juli

OSLO, Norwegia (AP) — Dengan memberi hormat dengan tangan tertutup, seorang fanatik sayap kanan pada Senin mengakui pembantaian dan penembakan yang menewaskan 77 orang di Norwegia namun mengaku tidak bersalah atas tuduhan kriminal, dan mengatakan bahwa ia bertindak membela diri.

Pada hari pertama persidangannya yang telah lama ditunggu-tunggu, Anders Behring Breivik menolak wewenang pengadilan karena pengadilan berupaya untuk menetapkan tanggung jawab atas serangan 22 Juli yang mengejutkan Norwegia dan mengguncang citra terorisme di Eropa.

Mengenakan setelan jas berwarna gelap dan berjanggut tipis, Breivik tersenyum ketika seorang penjaga melepaskan borgolnya di ruang sidang yang penuh sesak. Pria berusia 33 tahun itu kemudian memberi hormat sebelum berjabat tangan dengan jaksa dan pejabat pengadilan.

“Saya tidak mengakui pengadilan Norwegia karena Anda mendapatkan mandat dari partai politik Norwegia yang mendukung multikulturalisme,” kata Breivik dalam komentar pertamanya di pengadilan.

Delapan orang tewas dalam pemboman Breivik di distrik pemerintahan Oslo dan 69 lainnya tewas dalam pembantaian yang dilakukan Breivik di kamp pemuda Partai Buruh yang berhaluan kiri di Pulau Utoya di luar ibu kota. Breivik mengatakan serangan itu diperlukan untuk melindungi Norwegia dari pengambilalihan kekuasaan oleh Muslim.

“Saya mengakui tindakan tersebut, namun bukan kesalahan pidana,” katanya di pengadilan, dan menegaskan bahwa dia melakukan tindakan tersebut untuk membela diri.

Masalah utama yang harus diselesaikan selama persidangan 10 minggu ini adalah kondisi kesehatan mental Breivik, yang akan menentukan apakah ia akan dikirim ke penjara atau perawatan psikiatris. Ingin membuktikan bahwa dia tidak gila, Brevik akan memanggil ekstremis sayap kanan dan Islam radikal untuk bersaksi di persidangan, untuk menunjukkan bahwa ada orang lain yang memiliki pandangan yang sama tentang bentrokan peradaban.

Selama sesi pembukaan pada hari Senin, dia tetap berwajah kaku dan tidak bergerak ketika jaksa membacakan dakwaan atas tuduhan terorisme dan pembunuhan, menjelaskan bagaimana setiap korban meninggal, dan ketika mereka menjelaskan bagaimana dia mempersiapkan diri untuk serangan tersebut.

Namun dia tiba-tiba menjadi emosional ketika jaksa menunjukkan video anti-Muslim yang dia posting di YouTube sebelum pembunuhan besar-besaran, sambil menyeka air mata dari pipinya dengan tangan gemetar.

Setelah istirahat makan siang, Breivik kembali tanpa ekspresi saat dia menyaksikan jaksa menunjukkan rekaman pengawasan ledakan di Oslo. Ledakan tersebut menghancurkan gedung tinggi yang menjadi markas pemerintah, meledakkan jendela-jendela dan memenuhi jalan-jalan di sekitarnya dengan asap dan puing-puing.

Breivik juga mengatakan dia tidak mengakui wewenang hakim Wenche Elisabeth Arntzen, karena dia mengatakan dia berteman dengan saudara perempuan mantan perdana menteri Norwegia dan pemimpin Partai Buruh Gro Harlem Brundtland.

Militan anti-Muslim tersebut menggambarkan dirinya sebagai seorang penulis, yang saat ini bekerja dari penjara, ketika hakim menanyakan status pekerjaannya.

Dia mengklaim bahwa dia menargetkan markas besar pemerintah di Oslo dan kamp pemuda untuk menindak kekuatan politik sayap kiri yang dia salahkan karena mengizinkan imigrasi ke Norwegia.

Meskipun Norwegia memiliki prinsip hukum pertahanan diri yang bersifat pre-emptive, hal ini tidak berlaku dalam kasus Breivik, kata Jarl Borgvin Doerre, pakar hukum yang telah menulis buku tentang konsep tersebut.

“Jelas bahwa ini tidak ada hubungannya dengan pertahanan diri preventif,” kata Doerre kepada The Associated Press.

Jika terbukti kompeten secara mental, Breivik akan menghadapi hukuman penjara maksimal 21 tahun atau pengaturan tahanan alternatif yang memperpanjang hukuman selama tahanan dianggap membahayakan masyarakat.

Polisi menutup jalan-jalan di sekitar gedung pengadilan Oslo, di mana para jurnalis, penyintas dan keluarga korban menyaksikan proses persidangan di ruang sidang dengan 200 kursi yang dibangun khusus untuk persidangan tersebut.

Partisi kaca tebal telah dipasang untuk memisahkan terdakwa dari korban dan keluarga mereka, banyak di antara mereka khawatir Breivik akan menggunakan persidangan tersebut untuk mempromosikan ideologi politik ekstremisnya. Dalam sebuah manifesto yang ia terbitkan secara online sebelum serangan terjadi, Breivik menulis bahwa “pejuang perlawanan patriotik” harus menggunakan uji coba “sebagai platform untuk memajukan tujuan kita.”

Televisi NRK Norwegia menyiarkan sebagian persidangan secara langsung, namun tidak diperbolehkan menayangkan kesaksian Breivik.

Setelah menyerah, Breivik mengatakan kepada penyelidik bahwa dia adalah seorang pejuang perlawanan dalam kelompok militan sayap kanan yang meniru Knights Templar – sebuah ordo Kristen Barat yang berperang selama Perang Salib. Namun, polisi tidak menemukan jejak organisasi mana pun dan mengatakan dia bertindak sendirian.

“Menurut pendapat kami, tidak ada jaringan seperti itu,” kata jaksa Svein Holden di pengadilan pada hari Senin.

Dalam manifestonya, Breivik menggambarkan upacara inisiasi, sumpah, dan “penghormatan tangan terkepal” yang dilakukan kelompok tersebut di pengadilan, yang melambangkan “kekuatan, kehormatan, dan perlawanan terhadap tiran Marxis di Eropa”.

Setelah meledakkan sebagian gedung pemerintah dan menembak mati puluhan orang di Pulau Utoya, Breivik menyerahkan diri kepada polisi 1 jam 20 menit setelah tiba di Utoya. Respons polisi terhadap aksi terornya tertunda karena serangkaian kecelakaan, termasuk tidak adanya helikopter polisi yang berfungsi dan rusaknya kapal yang kelebihan muatan yang membawa tim komando ke pulau tersebut.

___

Penulis Associated Press Bjoern H. Amland dan Julia Gronnevet berkontribusi pada laporan ini.

Hak Cipta 2012 Associated Press.

Secara bertanggung jawab menutupi masa yang penuh gejolak ini

Sebagai koresponden politik The Times of Israel, saya menghabiskan hari-hari saya di Knesset untuk berbicara dengan para politisi dan penasihat untuk memahami rencana, tujuan, dan motivasi mereka.

Saya bangga dengan liputan kami mengenai rencana pemerintah untuk merombak sistem peradilan, termasuk ketidakpuasan politik dan sosial yang mendasari usulan perubahan tersebut dan reaksi keras masyarakat terhadap perombakan tersebut.

Dukungan Anda melalui Komunitas Times of Israel bantu kami terus memberikan informasi yang benar kepada pembaca di seluruh dunia selama masa penuh gejolak ini. Apakah Anda menghargai liputan kami dalam beberapa bulan terakhir? Jika ya, silakan bergabunglah dengan komunitas ToI Hari ini.

~ Carrie Keller-Lynn, Koresponden Politik

Ya, saya akan bergabung

Ya, saya akan bergabung
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya

Anda adalah pembaca setia

Kami sangat senang Anda membaca X Artikel Times of Israel dalam sebulan terakhir.

Itu sebabnya kami memulai Times of Israel sebelas tahun yang lalu – untuk menyediakan liputan yang wajib dibaca tentang Israel dan dunia Yahudi kepada pembaca cerdas seperti Anda.

Jadi sekarang kami punya permintaan. Tidak seperti outlet berita lainnya, kami belum menyiapkan paywall. Namun karena jurnalisme yang kami lakukan mahal, kami mengundang para pembaca yang menganggap The Times of Israel penting untuk membantu mendukung pekerjaan kami dengan bergabung Komunitas Times of Israel.

Hanya dengan $6 sebulan, Anda dapat membantu mendukung jurnalisme berkualitas kami sambil menikmati The Times of Israel Bebas IKLANserta akses konten eksklusif hanya tersedia untuk anggota komunitas Times of Israel.

Terima kasih,
David Horovitz, editor pendiri The Times of Israel

Bergabunglah dengan komunitas kami

Bergabunglah dengan komunitas kami
sudah menjadi anggota? Masuk untuk berhenti melihatnya


slot gacor

By gacor88