Pemerintah Suriah menolak bertanggung jawab atas pembantaian Houla hari Jumat

BEIRUT (AP) – Suriah dengan tegas membantah tuduhan pada Minggu bahwa pasukannya membunuh banyak orang – termasuk wanita dan anak-anak – di salah satu hari paling mematikan dari pemberontakan negara itu, tetapi Dewan Keamanan PBB mengutuk pasukan pemerintah setelah sesi darurat untuk berlindung dari daerah pemukiman.

Mayat setelah serangan pada hari Jumat di Houla, Suriah. PBB memperkirakan sekitar 100 orang tewas, termasuk 32 anak-anak. (kredit foto: AP/Shaam News Network. AP tidak dapat memverifikasi foto ini secara independen)

Pembunuhan lebih dari 100 orang di wilayah barat-tengah Houla pada hari Jumat menuai kecaman internasional yang meluas terhadap rezim Presiden Bashar Assad, meskipun perbedaan muncul di antara kekuatan dunia mengenai apakah pasukannya yang harus disalahkan.

Dewan Keamanan mengeluarkan siaran pers pada hari Minggu yang “mengutuk sekuat mungkin” pembunuhan di Houla. Ia menyalahkan pasukan Suriah atas penembakan artileri dan tank di daerah pemukiman. Itu juga mengutuk pembunuhan warga sipil “dengan menembak dari jarak dekat dan dengan kekerasan fisik yang parah,” tetapi menghindari mengatakan siapa yang bertanggung jawab atas serangan ini.

Pernyataan dewan mengatakan “penggunaan kekuatan yang keterlaluan” terhadap warga sipil melanggar hukum internasional dan komitmen pemerintah Suriah di bawah resolusi PBB sebelumnya untuk mengakhiri semua kekerasan, termasuk penggunaan senjata berat di daerah berpenduduk. Dikatakan “mereka yang bertanggung jawab atas tindakan kekerasan harus dimintai pertanggungjawaban,” dan meminta misi pengamat PBB di Suriah dan Sekretaris Jenderal Ban Ki-moon untuk menyelidiki serangan tersebut dan melaporkan kembali ke dewan.

Inggris dan Prancis mengusulkan untuk mengeluarkan pernyataan pers yang mengutuk serangan terhadap warga sipil dan menuding pemerintah Suriah atas pembantaian hari Jumat. Tetapi Rusia menyerukan pertemuan dewan darurat, dengan mengatakan pertama-tama akan mengadakan pengarahan oleh Jenderal. Robert Mood, kepala misi pengamat PBB yang tidak bersenjata, menginginkannya.

Pembantaian di Houla pada hari Jumat menimbulkan keraguan baru tentang kemampuan rencana perdamaian internasional yang diusulkan oleh utusan Liga Arab PBB Kofi Annan untuk mengakhiri krisis Suriah yang telah berlangsung selama 14 bulan.

Kebrutalan pembunuhan menjadi jelas dalam video amatir yang diposting online yang menunjukkan sejumlah mayat, banyak dari mereka adalah anak kecil, berbaris rapi dan berlumuran darah serta luka yang dalam. Video selanjutnya menunjukkan mayat-mayat itu, terbungkus kain putih, ditempatkan di kuburan massal yang luas.

Mood mengatakan kepada Dewan Keamanan bahwa pengamat PBB di tempat kejadian sekarang memperkirakan bahwa 108 orang tewas di Houla, kata kepala penjaga perdamaian PBB Herve Ladsous kepada wartawan di luar ruang dewan. PBB menghitung 49 anak dan 34 wanita di antara yang tewas.

Aktivis dari daerah Houla mengatakan tentara menggempur desa-desa dengan artileri dan bentrok dengan pemberontak lokal setelah protes pada hari Jumat. Beberapa aktivis mengatakan preman pro-rezim kemudian menyerbu daerah itu dan melakukan sebagian besar pembunuhan, menembak mati pria di jalanan dan menikam wanita dan anak-anak di rumah mereka.

Pemerintah Suriah menolak narasi hari Minggu itu dan memberikan gambaran yang sangat berbeda.

Berbicara kepada wartawan di Damaskus, juru bicara Kementerian Luar Negeri Jihad Makdissi mengatakan pasukan keamanan Suriah berada di pangkalan lokal mereka pada hari Jumat ketika mereka diserang oleh “ratusan orang bersenjata berat” yang menembakkan mortir, senapan mesin berat dan rudal anti-tank, menewaskan sembilan orang. menatap selama berjam-jam. pertempuran yang menewaskan tiga tentara dan melukai 16 lainnya.

Para prajurit melawan tetapi tidak meninggalkan pangkalan mereka, katanya.

“Tidak ada tank atau artileri Suriah yang memasuki tempat ini di mana pembantaian dilakukan,” katanya. “Pasukan keamanan tidak meninggalkan posisi mereka karena mereka dalam keadaan membela diri.”

Dia menyalahkan orang-orang bersenjata atas apa yang disebutnya sebagai “pembantaian teroris” di Houla dan menuduh media, pejabat Barat, dan pihak lain mengarang “tsunami kebohongan” untuk membenarkan intervensi asing di Suriah.

Makdissi tidak memberikan video atau bukti lain untuk mendukung kejadian versinya, juga tidak memberikan jumlah korban tewas. Dia mengatakan pemerintah telah membentuk sebuah komite untuk menyelidiki dan berbagi temuannya dengan Annan, yang akan mengunjungi Damaskus dalam beberapa hari mendatang.

Sepanjang pemberontakan, pemerintah mengerahkan penembak jitu, pasukan, dan preman untuk memadamkan protes dan menembaki daerah oposisi.

Sebuah video yang dirilis oleh tim PBB di Suriah pada hari Minggu menunjukkan pengamat di Houla sehari setelah serangan itu, bertemu dengan pemberontak lokal dan menyaksikan warga mengumpulkan lebih banyak mayat untuk dimakamkan. Itu juga menunjukkan dua pengangkut personel lapis baja hancur – menunjukkan bahwa pemberontak lokal telah melakukan lebih banyak pertempuran daripada yang diakui para aktivis.

Dalam sepucuk surat kepada Dewan Keamanan, Ban mengatakan desa-desa di daerah Houla berada di luar kendali pemerintah tetapi dikepung oleh kehadiran militer Suriah yang kuat.

Ketika pengamat PBB mengunjungi daerah tersebut pada hari Sabtu, Ban mengatakan mereka melihat 85 mayat di sebuah masjid di Taldou dan “mengamati luka tembak dan luka yang konsisten dengan tembakan artileri.” Dia mengatakan “patroli juga melihat peluru artileri dan tank, serta jejak tank baru” dan mencatat bahwa “banyak bangunan dihancurkan oleh senjata berat.”

Di markas besar PBB, wakil duta besar Rusia untuk PBB Alexander Pankin mengatakan kepada wartawan dalam perjalanannya ke pertemuan tertutup Dewan Keamanan bahwa “ada alasan kuat untuk percaya bahwa mayoritas dari mereka yang terbunuh baik dipotong, dipotong dengan pisau, atau dieksekusi di tempat. -jarak kosong.”

“Kita perlu menentukan apakah itu otoritas Suriah … sebelum kita menyepakati apapun,” katanya.

Siaran pers lebih lemah daripada pernyataan presiden, yang menjadi bagian dari catatan dewan, atau resolusi PBB yang mengikat secara hukum, tetapi harus disetujui oleh semua 15 anggota dan karena itu mencerminkan dukungan kuat dari Dewan Keamanan.

Rencana perdamaian Annan untuk Suriah, yang disponsori oleh PBB dan Liga Arab, adalah salah satu dari sedikit poin kesepakatan di antara kekuatan dunia mengenai krisis Suriah, yang dimulai pada Maret 2011 dengan protes yang menyerukan perubahan politik. Saat pemerintah menindak pemberontakan dengan kekerasan, banyak oposisi mengangkat senjata untuk membela diri dan menyerang pasukan pemerintah.

PBB menyebutkan jumlah korban tewas lebih dari 9.000 minggu lalu. Ratusan lainnya telah meninggal sejak saat itu.

Kekerasan harian telah merusak rencana sejak gencatan senjata seharusnya dimulai pada 12 April. Serangan Houla menjadikan hari Jumat sebagai hari paling mematikan sejak gencatan senjata diumumkan, dan membayangi kunjungan Annan.

Dalam langkah provokatif lainnya, Suriah pada Minggu menolak izin wakil Annan untuk melakukan perjalanan ke Damaskus bersama bosnya, kata seorang pejabat senior Liga Arab. Penolakan mantan Menteri Luar Negeri Palestina Nasser al-Kidwa dimaksudkan sebagai pukulan bagi Liga Arab, yang menangguhkan keanggotaan Suriah dan menyetujui sanksi terhadapnya tahun lalu.

Pejabat itu berbicara tanpa menyebut nama karena sensitivitas masalah ini. Juru bicara Annan menolak berkomentar.

Serangan Houla memicu kemarahan di kalangan pejabat AS dan internasional yang tidak bisa meredakan komentar Makdissi pada hari Minggu.

Menteri Luar Negeri Inggris William Hague mengatakan dia akan memanggil diplomat paling senior Suriah ke Inggris pada hari Senin sehingga Kementerian Luar Negeri dapat “menjelaskan kecaman kami atas tindakan rezim Suriah.”

Kuwait, yang saat ini memimpin Liga Arab yang beranggotakan 22 negara, menyerukan pertemuan tingkat menteri Arab untuk “mengambil langkah-langkah guna mengakhiri praktik penindasan terhadap rakyat Suriah.”

Kementerian luar negeri Swiss menyerukan penyelidikan internasional, mengatakan pembunuhan itu “bisa merupakan kejahatan perang.”

Di Paris, kepala Dewan Nasional Suriah di pengasingan juga mengecam pembunuhan tersebut.

“Anak-anak Houla adalah anak-anak seluruh Suriah,” kata Burhan Ghalioun kepada wartawan. “Membunuh anak-anak Houla seperti membunuh anak-anak di seluruh Suriah.”

Aktivis anti-rezim mencemooh peristiwa versi pemerintah. Seorang aktivis Houla mengatakan melalui Skype bahwa daerah tersebut memiliki paling banyak 300 pejuang, tetapi tidak ada yang memiliki lebih dari senjata dan seringkali kekurangan amunisi.

“Jika kita memiliki rudal anti-tank, tidak akan ada tank yang tersisa di daerah itu,” kata Mohammed, yang menolak menyebutkan nama lengkapnya karena takut akan pembalasan.

Pada hari Minggu, para aktivis melaporkan penembakan, tembakan dan penangkapan di daerah oposisi di seluruh negeri, serta bentrokan antara pasukan rezim dan pemberontak di sejumlah daerah. Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan pasukan keamanan menewaskan sedikitnya 14 warga sipil, sementara pemberontak membunuh sembilan tentara.

Klaim para aktivis tidak dapat diverifikasi secara independen. Pemerintah Suriah melarang sebagian besar media bekerja di negara itu.

Rencana Annan menyerukan pembicaraan akhirnya antara semua pihak tentang solusi politik untuk krisis tersebut.

AS berharap Rusia dapat menggunakan pengaruhnya dengan Damaskus untuk mendorong transisi politik yang serupa dengan yang terlihat di Yaman. Pada bulan Februari, Presiden Yaman Ali Abdullah Saleh menyerahkan kekuasaan kepada wakilnya dengan imbalan kekebalan dari penuntutan.

Pejabat AS mengatakan Rusia tidak menentang transisi politik di Suriah secara teori, tetapi belum menyetujui persyaratan tertentu.

___

Lederer melaporkan dari PBB. Penulis Associated Press Adam Schreck di Dubai dan Hamza Hendawi di Kairo berkontribusi pada laporan ini.

Hak Cipta 2012 The Associated Press.


Togel Singapore Hari Ini

By gacor88